Soloku, Jakartamu | Your Favorite Devil's Advocate
personal

Soloku, Jakartamu

Kamis, Oktober 19, 2017

Soloku, Jakartamu

Lima ratus tujuh puluh enam kilometer. Perihal jarak lagi. Belum lama ini, mereka sempat tergulung dengan rapi. Bulan di mana kemerdekaan digaung-gaungkan di seluruh pelosok negeri. Ada rindu yang tersenyum manis. Menemukan rumahnya setelah sekian lama pergi. Ada peluh yang tersibak semilir angin. Sebab sejuk telah menguasai hati.

***

Pejuang LDR, katanya. Berjibaku dengan jarak untuk hal yang disebut cinta. Sebelumnya, kata yang sakral itu sempat menjelma fana. Karena terlalu banyak mereka yang bermain-main dengan mangatasnamakannya. Sungguh tidak berbudi, ya. Padahal, cintanya tidak salah. Manusianya saja yang seringkali hina. Eh, gimana?

Perihal jarak, aku selalu punya stock terima kasih yang berlebih untuk stasiun kereta. Sebab, stasiun kereta merupakan tempat yang bersejarah. Tempat di mana pertama kali dua pasang bola mata saling menatap dengan ribang yang meluap. Tempat di mana genggam satu dan lainnya mulai berkaitan. Tempat di mana waktu menjawab sabar yang bertanya-tanya.

Kenapa kereta?

Aku memilih kereta karena waktu di perjalanannya lebih cepat dibandingkan bus. Jangan tanya kenapa aku tidak memilih pesawat, ya. Sebab alasan kedua adalah karena harga tiket kereta jauh lebih ekonomis jika dibandingkan dengan mode transportasi lainnya. Sebagai mahasiswa yang menanti kelulusan sembari bekerja serabutan, kereta merupakan pilihan paling tepat.

Soloku, Jakartamu

Hampir setengah dari bulan Agustus kami gunakan untuk memilin temu. Mulai dari Solo sampai Jakarta, menjadi jejak-jejak yang istimewa untuk mengaminkan jeritan rindu. Namun, kami tidak hanya berdua saja. Sebab di sela-selanya, ada mereka—beberapa orang teman—yang turut meramaikan pertemuan. Kebanyakan teman-teman Ilham, sih, ya. Soalnya teman-temanku pada sibuk datang event. Eh, gimana?

Mulai dari wisata kuliner, wisata alam, sampai dengan menonton pertunjukan teater jadi hal-hal yang menyenangkan. Aku paling suka bagian jelajah air terjun Jumog, mampir ke kedai Ngopi Serius, dan nonton pentas teater Umang-Umang. Kenapa tiga hal itu yang paling berkesan untuk aku?

Air Terjun Jumog

Perjalanan ke air terjun ini cukup melelahkan dengan drama menegangkan perihal naik-turun jalan menukiknya. Apalagi kalau ditambah dengan nyasarnya. Wah hahaha. Sampai di lokasi pun, kami masih diuji dengan menuruni 116 anak tangga. Kami melewatinya dengan ngobrol bahkan nge-rapp bersama. Semua lelah terbayar dengan suara gemuruh air terjun yang memanjakan telinga. 

Walaupun cukup ramai saat kami ke sana, tapi kecantikannya tidak berkurang. Dominasi warna hijau begitu nyaman di mata. Agak dingin, memang, tapi selama aku belum menggigil ya tak apa. Cukup lama kami di sana, mulai dari ngobrol, ambil foto dan video, ngemil, sampai nonton beberapa anak kecil main perosotan air yang lucunya membuat kami tertawa terpingkal-pingkal. Ingin kembali lagi jika diizinkan… soalnya belum foto di jembatan. Ehehe.

Soloku, Jakartamu


Kedai Ngopi Serius

Aku suka kopi. Suka sekali. Satu tempat incaran yang kubilang harus kudatangi saat menyambangi Solo kembali adalah kedai kopi yang satu ini. Ngopi Serius, namanya saja sudah bikin penasaran. Pilihan menu kopinya jauh lebih banyak dari kedai kopi yang biasa aku datangi di Jakarta. Sampai bingung milihnya. Kalau kamu pencinta kopi dan sedang ada di sekitaran kota Solo, kamu bisa mampir di kedai kopi ini. Jangan manja dan nanya tempatnya di mana, ada Google Maps.

Hal lain yang memenangkan hati selain pilihan kopinya adalah suasana. Kedai Ngopi Serius ini ramai sekali saat kukunjungi. Meja-meja terisi gelas dan piring, sementara bangku-bangku menempel pada bokong yang memilihnya masing-masing. Kepulan asap rokok ada di sana-sini, tapi baunya tidak tercium sama sekali! Ah, pernapasanku aman! Riuh obrolan mengenai banyak hal berkumpul di satu tempat tanpa saling ganggu satu sama lain. Suka sekali! Aku dan Ilham pun menghabiskan malam dengan berdiskusi di kedai kopi ini.

Soloku, Jakartamu


Pertunjukan Teater Umang-Umang

Tadinya, aku mau nonton sendiri. Tapi setelah berunding, kami merombak rencana awal agar bisa nonton teater ini bersama. Lakon Umang-Umang ini dimainkan oleh teman-temanku dari Bengkel Sastra. Pertunjukan yang awalnya akan diselenggarakan di gedung Graha Bhakti Budaya ini harus pindah ke gedung Teater Jakarta karena satu dan lain hal. Masih di kawasan Taman Ismail Marzuki, sih, untungnya. Kalau enggak, pasti ada drama nyasar lainnya hahaha!

Kesannya? Dayat yang memerankan Waska benar-benar memenangkan hatiku. Keren sekali. Dialog dan tata panggungnya pun apik. Plus, yang paling membuatku terkagum-kagum adalah bagian di mana umang-umang menyerbu rumah warga. Kalian pasti tidak paham apa yang aku jabarkan. Tidak apa. Lain kali kita nonton teater bareng, ya. Ilham bilang, ini adalah pentas teater terbaik yang pernah dia datangi. Yuk, yuk, nonton lagi!

Soloku, Jakartamu


Kalau diceritakan semua, entah akan jadi berapa part. Terlalu banyak yang menyenangkan dari Solo dan Jakarta. Dan lebih banyak lagi yang istimewa untuk disimpan berdua. 

Oh, iya. Karena kami sama-sama malas bawa barang banyak saat bepergian, alhasil kami sempat kehabisan pakaian. Saat di Solo, aku sampai harus membeli sweater wanita karena pakaian bersihku habis. Lucunya, Ilham ikut menemaniku masuk ke toko pakaian dan perlengkapan wanita. Setelah tengok-tengok sekeliling, tidak ada laki-laki lainnya selain lelakiku seorang. 

Aku sempat bilang, “Eh, kamu cowok sendiri tau.”

“Biarin,” katanya.

Pun sama halnya dengan Ilham, dia juga kehabisan pakaian saat berada di Jakarta. Namun dia tidak perlu membeli pakaian, sebab ada Yoga—teman yang ditumpangi kosannya untuk menginap—yang meminjaminya beberapa potong kaos dan kemeja. Entah, deh, dicuci lagi apa enggak. Eh. 

Beberapa hari lagi, akan ada trip lain untuk kami. Semoga tidak kalah menyenangkan dari yang sebelumnya kami lalui. Sudah tidak sabar. Aku merindukan pulang.

Pulang, bukan melulu merujuk pada daerah asal. Untukku, menemukan genggam yang tepat ialah sebenar-benarnya pulang. Banyak orang bilang, LDR itu tidak menyenangkan. namun, hey, siapa sangka akan terasa begitu menyenangkan ketika kamu berhubungan dengan orang yang tepat?

Menabung rindu untuk membeli temu, di Soloku atau Jakartamu.

Mungkin, harap tak melulu berbuah tatap. Namun siapa yang bisa mengelak ketika hati sudah memilih untuk meliburkan diri dari mencari dan menunjuk satu dengan mantap?

Aku percaya, konspirasi alam semesta akan menuntun langkah menuju jalan terbaik untuk kita.

Soloku, Jakartamu
Maaf, numpang selfie bentaran.









Tabik!




Pertiwi

You Might Also Like

19 komentar

  1. Wah, jadi makin rindu! Peristiwa nyasar selalu membayangi ya ke manapun kita melaju.

    Untung saja air terjun Jumog pas ramai. Coba kalau sepi. Sehabis menuruni 114 anak tangga, kita pasti bergegas semedi di bawah air terjunnya. Pulang-pulang bawa jurus jaran goyang. Lah, jadi sakti kita.

    Syiplah. Next trip wisata artsy, ya!

    BalasHapus
  2. Apa aku perlu komen dengan kata-kata yang berjibaku? Ahh naon? Ribang? Naon deuih

    BalasHapus
  3. Aku orang Solo tapi belum sekalipun menjelajah ke wisata air terjun jumog, nanti kalo mudik mau ah ke sana juga
    <( ̄︶ ̄)> masa bisa keduluan sama tiwi gini mueheheh

    BalasHapus
  4. cie cie yang lagi pacaran. aku juga pejuang LDR wi, tepatnya LDM. alhamdulillah selama ini berjalan lancar apalagi pas ketemuan, quality time banget rasanya

    BalasHapus
  5. Aah...judulnya beneran bikin baper yang baca.
    Gak heran...yang nulis anak sastra... Mantap!

    Nikmatnya menyecap rindu.
    Kuat dan sakses buat Tiwi dan Ilham.
    Semoga segera disempurnakan separuh dari diennya.
    Aamiin.

    BalasHapus
  6. Aku dulu kok ya pengen ngrasain LDRan ya. Rasanya seru aja krn ketemu pas lg kangen2nya

    Btw, aku udah lama gak ke air terjun. Air Terjun Jumog, rada asing di telingaku

    BalasHapus
  7. Kesolo memang paling enak pake kereta apalagi beli tiketnya di Tokopedia...

    Cerita tadi buat ku tahu bagaimana rasanya hubungan jarak jauh (HJJ) bukan LDR (Lu Doang Relationship)

    BalasHapus
  8. Aku suka dengan kata Soloku-Jakartamu.

    jadi puitis gimana gitu ya mbak, pejuang LDR

    salut dah dengan mereka, karena kalau aku mah kayaknya ga sanggup aja :D

    BalasHapus
  9. Waw 116 tangga? Mantap ujiannya. Oh yah kok ga foto saat pentasnya yang difoto cuman kursi aja. Gak boleh ambil gambarkah sama panitianya?

    BalasHapus
  10. Membaca tulisan anak sastra, benar-benar menikmatinya kata demi kata. Senang dengan pembendaharaan kata-katanya. Meskipun ada yang saya gak ngerti, seeperti ribang. Apa artinya, Tiw?

    Kalau soal LDR, saya baru ngerasain sekitar 3 bulanan LDM. Memang bener sih, pas ketemuan, berasa seperti pacaran lagi hihihi ...

    BalasHapus
  11. dooooh anaknya sastra banget dah aaah tiwi ahahahahak.

    anyway... jadi pengen ngopi aaak. kita sama! sama sama suka kopi. namanya lucu deh.. ngopi serius. kapan aku diajak ngopi kesana? hehe

    BalasHapus
  12. Ish kak tiwi dan kak ilham 😁😂
    Ya udah deh tuh, kudoakan semoga lekas ke jembatan lagi. Sekalian foto prewedd di sana, ehhehe

    Aku pengen LDRan.. Tapi nggak tau sama siapa. Hahaha. Eh aku kalo LDRan bakalan kuat nggak ya? Hmm

    BalasHapus
  13. Ya ampun kalian romantis banget sih! Tiwi mah, di mana pun selalu ada Ilham, mungkin akan menjadi tempat pulang dan bersenang-senang. Semoga, cepat lulus ya Tiw.

    BalasHapus
  14. LDR.. ah jadi ingat masa2 itu. Mengandung rindu.

    Semoga nanti setelah menikah ga LDR lagi ya mba. Semoga disegerakan dan dilancarkan persiapannya ya mba. Sehat selalu mas Ilhamnya juga.

    BalasHapus
  15. Solo..sering dengar dan baca. Tp blm sampe ke sana.padahal punya sejumlah teman yg stay di sana..
    Duh makin jg pengin ke Solo

    BalasHapus
  16. wah pantesan kok sama Umang-umangnya. Judulnya dan cara bercerita nya aku suka, nyeni banget. anyway, LDR jadi ga asik lagi setelah menikah, hihi, kenapa serem begini ya. sebagai sesama LDRan soalnya. Semoga jarak Solo dan Jakarta bisa segera terlebur=)

    BalasHapus
  17. Waaah kak Tiwi pejuang LDR ya. Semoga apa yang dicita-citakan bersama kak Ilham bisa terwujud. Ada rasa nostalgia tapi dikiiiiiit banget kalau ternyata aku pun pernah LDR an tapi dulu dan itu kandas setelah 5 tahun terjalani. Jangan sampe deh dialami oleh kak Tiwi dan kak ilham khususnya. Tetap semangat yaaa semoga langgeng terus. :D

    BalasHapus
  18. Ngitung jaraknya pasti pake penggaris ya. Hahaha. Kereta kalau jarak jauh murmer enak pake itu.

    Untuk kalian, jarak adalah musuh terbesar pun kawan terbaik memupuk rindu

    BalasHapus
  19. Bacanya..jadi agak terbawa perasaan

    Belum pernah ke solo.. semoga suatu saat bisa mencicipi romantisnya kota solo.. amiin..

    Semoga ..langgeng.

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer