COPY-PASTE: Pelecehan Etika Perbloggeran | Your Favorite Devil's Advocate
article

COPY-PASTE: Pelecehan Etika Perbloggeran

Selasa, April 29, 2014

copy paste

Copy-Paste itu apa, sih?
Copy-Paste atau yang sering disebut dengan copas atau salin-tempel adalah suatu kegiatan yang dimaksudkan untuk mengambil bahan dari suatu sumber, kemudian menyertakannya ke dalam tulisan yang kita buat.

Copy-Paste itu sah gak?
Bagi gue pribadi, hal tersebut bisa jadi sah dan tidak sah.

Contoh sah-nya kayak apa?
Begini, misalnya gue lagi ngerjain tugas kampus dan butuh bahan banyak selain dari buku, maka hal pertama yang akan gue lakuin adalah buka internet. Untuk apa? Nyari bahan. Bagi gue, tindakan copy-paste untuk urusan akademis adalah hal yang amat sangat wajar. Walaupun begitu, gue masih selalu menyertakan sumber artikel yang gue ambil untuk dilampirkan di daftar pustaka.

Yang gak wajar yang gimana?
Pernah ada satu kasus di tahun 2013 lalu, seorang blogger meng-copas artikel blogger lainnya tanpa menyertakan sumber. Well, gak cuma itu, tapi blogger peng-copas itu pun meng-copy seluruh komentar yang ada di blog penginspirasinya tersebut. Dan dengan bangga dia mengakui bahwa artikel tersebut adalah artikel asli miliknya. Jelas, ini adalah satu contoh ketidakwajaran—bahkan kekurangajaran—dalam dunia perbloggeran.

Tapi, bukankah copy-paste udah jadi tradisi?
Yap, benar! Gue gak bisa memungkiri kalo copy-paste memang udah jadi sebuah tradisi. Tapi, yang harus diingat adalah bagaimana kita mengaplikasikan tradisi yang sudah berjalan dan bahkan mendarah daging tersebut.

Kenapa, sih, bisa ada copy-paste yang berdampak negatif?
Kalau dijabarkan, gue rasa akan ada banyak alasan. Tapi kalau alasannya adalah gak punya ide untuk ditulis, gue rasa itu bullshit! Dosen gue bilang, manusia itu gak mungkin gak punya ide. Jadi, kalo lo gak punya ide mungkin lo udah bukan lagi manusia. Menulis, kita bisa mencari bahan dari mana pun dan kapan pun. Karena ide itu sesungguhnya adalah segala sesuatu yang ada di sekeliling kita.

Writer’s Block, mungkin?
Emangnya writer’s block itu ada, ya? Ah, itu mah cuma alasan keren untuk orang-orang yang malas nulis aja. Iya, supaya orang-orang di sekeliling pemalas itu bisa memaklumi kemalasannya juga. Sebenarnya itu gak baik dan harus diatasi secepatnya. Well, bisa tengok ke sini kok untuk tau cara mengatasi writer’s block versi gue.

Lalu, gimana cara mengatasinya?
Gini, yang gue tau adalah gak ada karya yang benar-benar baru di dunia ini. Kita bisa berkarya dengan menggunakan prinsip elaborasi ala Jepang: Niteni, Niroake, dan Nabae. Artinya? Niteni itu pelajari, niroake itu meniru, dan nabae adalah menambahkan. Nah, kalau dilihat dari fase-fase tersebut, maka hal yang pertama harus kita lakukan adalah mempelajari. Misal, kita ingin menanggapi isu-isu politik yang sedang hangat diperbincangkan saat ini, yang pertama harus kita lakukan adalah mengumpulkan bahan dari berbagai sumber. Kemudian? Baca dan pahami dengan sudut pandang yang luas. Setelah selesai, tirulah. Meniru di sini hanya berlaku dalam artian meniru untuk menulis hal yang sama. Bukan dengan isi yang sama. Selanjutnya, tambahkan. Buatlah yang lebih baik dari artikel-artikel yang sudah ada dan tersebar di mana-mana. berusahalah agar tulisan yang kita tulis akan menjadi acuan pertama saat orang-orang mencari tahu tentang hal yang kita tulis tersebut.

Ada gak kerugian jadi seorang peng-copas?
Jelas ada! Mereka yang telah melanggar etika perbloggeran pasti akan mendapat dampak yang bisa jadi mengenaskan. Contohnya kayak blogger yang udah gue bahas di atas. Dia meng-copy keseluruhan elemen dari blog orang lain dan ketauan. Akhirnya apa? Banyak yang gak respect sama dia. Dia banyak dapat hujatan sana-sini dan itu jadi sebuah teror mental yang cukup kuat hingga akhirnya dia tutup akun-akunnya. Itu baru contoh kecil, loh! Masih banyak yang lain, makanya gak usah copas.

Gimana caranya mengetahui kalo tulisan kita di-copas?
1.       Buka copyscape.com
2.       Masukkan URL blog lo di kolom yang tersedia

CopyScape.com

3.       Klik GO!
4.       Lihat hasilnya.

copyscape.com


Lalu, gimana cara kita untuk memberantas blogger copas?
Banyak-banyak baca dan blogwalking. Kalo tau-tau lo nemu yang bener-bener copas tulisan lo, lo bisa banget untuk ngelaporin hal tersebut ke DMCA Google. Gimana caranya? Klik ke sini aja, ya.


Jadi, gimana? Mau tetep membudayakan copas?

berantas blogger copas


You Might Also Like

26 komentar

  1. Bener nih.. sudah capek-capek ngetik malah enak-enakan di kopas.. semoga kopasers yang baca posting ini sadar :D

    BalasHapus
  2. gua kok mala pengen ya tulisan gw di copas,, biar seru gitu ada ribut2 nanti gw bisa sok sok drama,, ancem2 pidana,, hahahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mah cari sensasi namanya hahaha tapi kalo emang tulisan lo bagus ya kemungkinan di-copas memang besar.

      Hapus
  3. Good Luck yak! semoga menang ya..! :)

    oh ya, bahasa Jepang yg kamu tulis tadi ngingetin gua ama zaman romusha di Jawa. Nih..
    Niteni : Pelajari. Di jawa: niteni (diinget-inget sambil dipelajari)
    Niroake : meniru. Di Jawa: Nerokne
    Nabae: menambahkan. Di Jawa: Nambahi.
    *mueeheehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muahahaa aamiin, makasih ya :)
      Iya, mirip :p

      Hapus
  4. waah
    aku biasanya copas
    kalau ada tugas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan aku udah bilang di atas, kalau untuk urusan akademis sih masih wajar dan gak masalah

      Hapus
  5. aku kire itu bahasa Jepun becanda, tapi beneran. Kok bisa sama ya? apa itu juga diawali proses copas bahasa?

    tapi aku sih ga pernah ngopas, cuma ngetik ulang dengan sama persis aja. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana ada copas bahasa? Ada juga serapan dari bahasa asing. Banyak kali yang begitu. Bahasa Indonesia yang kita pakai sekarang pun adalah hasil serapan dari berbagai bahasa daerah dan bahasa asing.

      Hapus
    2. inggeh mama guru.
      *sungkem*

      Hapus
  6. trus kalo copas tapi nulis sumber gmna ? itu juga jadi senjata para kopaser, mereka bakalan ngomong 'kan udah di tulis sumbernya'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo menyertakan sumber mah gapapa, itu masih baik. Lebih baik lagi kalo izin langsung sama yang punya tulisan. Yang dibahas di atas kan yang gak beretika dengan mengakui tulisan orang lain sebagai tulisannya sendiri.

      Hapus
    2. Cuman kadang ada juga juga yang nyertain sumber tapi tulisan nya segede upil kagak keliatan -_- haha

      Hapus
    3. Ya, seenggaknya udah berusaha untuk jujur :)

      Hapus
  7. Waah berguna dan bermanfaat nih :D
    Dikarenakan saya yakin yang ada disini pada safety dari copas, saya kasih alamat blog saya nih: http://gilaangromadhon.blogspot.com/
    Hahaha pada mampir yooo... Selamat berbagi inspirasi dan salam kenal ya :D
    *promodikit

    BalasHapus
  8. Copas itu, melanggar etika. Tapi disisi lain juga sudah menjadi tradisi, sedangkan usaha untuk meminimalisir kemungkinan terjadinya hal itu juga ada dampak negatifnya (ex: gak mengaktifkan mode klik kanan).
    Saya pikir, kalau seseorang sudah siap menjadi blogger, harus siap juga kalau tulisannya di copas. Karena itu risiko pertama yang memang harus disadari sepenuhnya, apalagi di dunia virtual yang kegiatan copas cuma membutuhkan beberapa langkah sederhana :)

    Goodluck untuk GA nya yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar. Aku pun mengaktifkan mode agar tulisan di blog ini tidak bisa di-block.
      Terima kasih, Mbak :)

      Hapus
  9. gimana caranya supaya pengunjung blog kita nggak bisa klik kanan, kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kok caranya di google, dulu sebelum gue aktivin mode anti-block pernah pake itu. Tapi, karena sekarang udah gak bisa di-block ya buat apa gue pake anti klik kanan lagi. Coba googling aja deh.

      Hapus
  10. Artikel bagus nih :D
    aku dulu pertama kali dpet tugas sekolah buat blog, isi nya copasan semua sama kek situs yg isi nya kyk acara o*n t*he sp*ot xD
    Tapi lama kelamaan ga enak juga rasanya. Blog jadi serasa kek bukan punya kita. Sekarang udah tobat dah..

    BalasHapus
  11. pelajari,meniru,dan menambahkan...itu ilmu yang sampe sekarang gue amalkan,dapet dari om Mario Teguh. Artikelnya keren kaka,ayo brantas plagiatisme

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer