Mengatasi #WritersBlock ala Tiwi :) | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
article

Mengatasi #WritersBlock ala Tiwi :)

Jumat, September 27, 2013

Sebagai seorang blogger / penulis, kalian pernah ga sih ngerasain yang namanya ga dapet ide buat ditulis? Gue yakin pasti pernah kan? Nah, kebuntuan kita dalam menemukan ide untuk menulis atau melanjutkan tulisan kita itulah yang sering disebut dengan writer's block.

Mengatasi Writer's Block

Gue pribadi sering banget mengalami hal demikian, stuck di tengah jalan. Tapi gue sendiri lama kelamaan malah terganggu karena 'ga bisa nulis'. Iya, tulisan gue jadi ga kelar-kelar. Lalu apa yang gue lakuin? Gue punya beberapa temen yang udah beneran jadi penulis novel, gue curhat dan sering tanya-tanya soal dunia kepenulisan sama mereka. Untungnya mereka dengan senang hati menjawab pertanyaan-pertanyaan gue yang rangkumannya akan gue bagi di sini.

Yang pertama gue mau bahas tentang: kenapa sih bisa ada yang namanya writer's block?

Jujur aja sih, gue pribadi ga percaya sama yang namanya writer's block. Kenapa? Karena gue rasa itu cuma rasa males yang datang karena kejenuhan kita saat melakukan suatu kegiatan--dalam hal ini adalah menulis. Saat lo ngerasa jenuh terus mulai males nulis, kemudian lo mulai mencari-cari alasan dengan mengambing hitamkan si writer's block.

Terus kalo si writer's block udah terlanjur dateng gimana dong?

  1. Nah, yang paling utama adalah: jangan panik. Iya, ga boleh panik, karena tiap penulis dari yang amatir sampe yang profesional pasti pernah ngalamin hal kayak gini. Lo ga usah lebay sampe nyari ilham ke dukun beranak, jangan.
  2. Yang namanya penulis itu wajib suka baca buku. Di dalam keadaan kayak gini, lo harus memperluas bacaan lo. Kalo kata Clara Ng, penulis itu wajib baca juga buku-buku luar (bukan terjemahan) biar tau gimana alurnya dan cara si penulis menceritakan kisahnya. Beliau juga bilang, penulis ga boleh membatasi bacaannya, apalagi kalo cuma mau baca novel-novel lokal.
  3. Lo wajib punya arsip tulisan-tulisan lo, terutama tulisan-tulisan yang lo anggep the best. Saat writer's block datang, biasanya lo akan ngerasa kurang percaya diri sama kemampuan lo menulis. Dalam keadaan kayak gitu, alangkah baiknya kalo lo buka arsip tulisan yang lo anggep the best tersebut untuk kemudian lo baca lagi. Ya, gunanya untuk menaikkan kembali tingkat kepercayaan diri lo untuk kembali nulis. Memuji karya sendiri itu gapapa loh :)
  4. Nonton film. Selain baca buku, lo juga bisa mulai untuk pergi ke bioskop dan menonton beberapa film untuk memulihkan kembali imajinasi lo.
  5. Ubah sudut pandang. Kalo biasanya lo pake sudut pandang orang ketiga, lo bisa coba beralih pake sudut pandang orang pertama, misalnya. Kalo selama ini lo cuma kenal sudut pandang orang pertama dan orang ketiga, mungkin lo sekarang bisa mencoba untuk pake sudut pandang orang kedua. Iya, ternyata ada loh dan udah banyak juga yang pake. Mengubah sudut pandang ini juga bisa sekaligus dipakai untuk melatih kreatifitas kita dalam menentukan alur cerita yang akan kita buat.
  6. Cari lokasi lain untuk menulis. Misalnya lo biasa nulis di kamar sambil tidur-tiduran di depan laptop, kali ini lo harus cari suasana baru untuk menulis. Lo bisa mampir ke cafe atau ke taman atau tempat lainnya yang suasananya berbeda dengan yang biasa. Yang penting dalam pemilihan tempat adalah kenyamanan lo.
  7. Meninggalkan rutinitas sejenak. Mungkin lo adalah tipe introvert yang lebih nyaman melakukan kegiatan apa pun sendiri, inilah saatnya lo untuk keluar dari comfort zone lo dan membuka diri untuk dunia baru. Lo bisa mulai dengan jalan-jalan sore, ketemu sama orang-orang baru atau bergabung dalam komunitas baru. Di situ lo bisa dapet lebih banyak pengalaman yang berharga dan pastinya amat sangat bisa lo tulis.
  8. Ini yang paling sering gue lakuin: ganti alat menulis lo. Kalo biasanya lo pake laptop buat menuangkan isi kepala lo, lo bisa beralih ke tab atau tulis tangan.
  9. Coba ngobrol sama anak kecil. Kenapa sih harus sama anak kecil? Percaya atau engga, anak-anak kecil itu masih punya pikiran yang benar-benar polos. Mereka punya spontanitas yang tinggi dalam menanggapi hal-hal yang baru menurut mereka. Dengan spontanitasnya itu, tak jarang mereka terpikir hal-hal yang tak terpikirkan oleh orang-orang dewasa.
  10. Fermentasi tulisan. Mungkin ini saatnya lo untuk mengendapkan tulisan lo sejenak. Iya, lo harus menjauh dari tulisan lo untuk beberapa waktu. Fungsinya apa sih? Di saat lo rutin menggeluti tulisan lo tersebut, lo pastinya berpikir kalo lo adalah penulisnya. Setelah lo mengendapkan tulisan lo untuk beberapa lama, lo bisa baca lagi tulisan lo. Kali ini pandangan lo terhadap tulisan lo pasti akan berubah, lo bukan lagi menempatkan diri lo sebagai penulis tapi lebih sebagai pembaca.
  11. Ini yang paling sulit mungkin: mematikan internet. Terlalu banyak informasi yang masuk terkadang malah membuat kita kewalahan menyerap apalagi menerapkannya. Lo bukannya dapet solusi untuk menghadapi kebuntuan malah bisa jadi lebih terlarut dalam hal lain dan melupakan tulisan.
  12. Dengerin musik. Disarankan untuk jangan mendengarkan musih sambil menulis. Tujuannya supaya lo benar-benar bisa rileks sama diri lo sendiri. Tapi kalo lo emang udah biasa nulis sambil dengerin musik juga ga masalah. Balik lagi, yang penting adalah kenyamanan lo untuk menulis.


Itu dia sedikit tips yang bisa gue bagi untuk mengatasi writer's block. Lo bisa coba salah satunya yang paling nyaman buat lo :)

Kalo masih ga mempan gimana?

Itu permasalahannya ada di diri lo sendiri, lo harus tanya sama diri lo: gue niat ga sih buat nyelesain tulisan lo?



Keep writing, guys!


Salam sastra! :)

You Might Also Like

18 komentar

  1. yang no. 11 itu yang sering ngeganggu emang :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. berasa baru buka twitter 5 menit, ternyata udah 2 jam................

      Hapus
  2. Gue paling sering sambil denger musik, jadinya malah lancar ngetiknya hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebalikannya Adi, nih. dia malah anti sama yang nomer 12.

      Hapus
  3. menulis itu kelihatannya simpel tapi banyak godaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung seberapa besar niat kita untuk menyelesaikan tulisan :)

      Hapus
  4. Nomor 13. writers block itu cuma mitos...

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju. itu sebenernya cuma sugesti diri sendiri aja. kadang, writer's block malah dijadiin alesan karena lagi males nulis.

      Hapus
  5. yang paling mudah itu mbak ya copas artikel punya orang.. hehehhe...

    Salam dari Saya

    BalasHapus
  6. Wahh, aku malah baru tau ada yg namanya writes block :))
    thanks for the information Tiwii ^^

    Aku harus banyak2 baca nih selain baca yg 140 karakter doang..
    hehehe

    xx
    RAVI AGUSTIANA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sama-sama, Kak Ravi! Share ilmunya juga yaaaa sama aku :D

      Hapus
  7. nomor 11 itu yg paling susah, apalagi kalo koneksi lagi kenceng kencengnya, dilema antara cari ide, sosmed, atau download

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh, sama. jangan-jangan kita jodoh.....

      Hapus
  8. manteeeebbb :) thanks wi udah kasih pencerahan.

    BalasHapus
  9. jujur saya sendiri belum perah ngalamin hal itu. biasa nya kalo mau nulis tapi males ngetik nya. itu biasa nya nulis secara garis besar biar ga lupa. tapi kalo sampe kehilangan ide buat nulis sampe skrg belum pernah.kendala nya biasa nya males ngetik dan terlalu sibuk

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer