Jomblo Ngenes? Jaman? | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
random

Jomblo Ngenes? Jaman?

Minggu, Desember 29, 2013

Sabtu, 28 Desember 2013

Detik-detik hampir-tutup-tahun ini memang seharusnya dinikmati dengan sempurna, yes? Kemarin, seharian gue merencanakan untuk melakukan meet and greet kopdar bareng dua komunitas: pukul 10 pagi sama Klub Buku Indonesia di Gramedia Matraman dan pukul 3 sore sama beberapa makhluk astral Jamban Blogger Jabodetabek di Sevel Matraman. Ya, lumayan kan untuk melewati--uhuk--malam Minggu yang banyak dibilang menyeramkan oleh para jomblo.



Hari Sabtu itu sebenarnya dan sejujur-jujurnya adalah jadwal gue kencan sama setrikaan dan setrikaan di rumah telah menggunung. Namun, demi kelangsungan pribadi yang menyenangkan dan kelancaran proses kejombloan, gue memilih untuk meninggalkan tumpukan setrikaan itu sejenak dan cuss ke TKP yang telah ditentukan.

Gue berangkat dari rumah jam 9 lewat, ke Kampung Melayu buat janjian sama Miftaah. Miftaah ini salah satu partner-in-crime gue di JB maupun KBI. Sekitar jam 10an, ketika gue udah sampe di Kp. Melayu dan lagi duduk-duduk manis nungguin Miftaah, ada seseorang yang WhatsApp gue. Bukan, bukan gebetan. Dia Fia, ngabarin kalo dia udah sampe di Gramedia Matraman dan lagi bantuin mas-mas Gramed buka pintu liat-liat buku di lantai 1. Baiklah, untungnya gak seberapa lama Miftaah datang disusul oleh TransJakarta menuju Matraman yang akhirnya membuat kami berdua bertemu makhluk baru bernama Nur Afiani ini. Kalem, Bro, kalem sumfeh! Hahaha!

Setelah haha-hihi sebentar disusul dengan mupeng-mupeng liat buku baru, muncullah sosok OmMin yang berkemeja putih dan celana jeans biru. Kami meninggalkan Gramedia dan melipir ke tempat di sebelahnya: Dunkin Donut. Kedatangan disusul oleh Kak Miu, Kak Tiara, Mbah Andy dan terakhir Lia. Di situ kami akhirnya tau, "gimana, sih, sejarah terbentuknya KBI?" Selain itu, kami juga sempet sharing soal dunia penulisan, penerbitan, sampe gebetan. OmMin ini niat banget ngajak gue ke Bandung buat ketemu sama Kak Riko, entah kenapa. *pura-pura gak tau aja*

Dari kiri: OmMin, Kak Tiara, Kak Miu, Miftaah, entah-siapa, Fia dan Lia. Juru foto: Mbah Andy.

Jam 2 sore, gue mulai ngehubungin Aziz sebagai dewan petinggi terbentuknya ide webseries untuk JB, namun nyatanya dia lenyap entah ke mana. Gue heran, anak ini sering kayak jelangkung: datang tak dijemput, pulang tak diantar. Entah, maunya apa. Karena jalanan yang macetnya parah, ketemu sama cah-cah gemblung ini pun molor sampe jam setengah 5an, itu pun yang ada baru Imas sama Kak Kay. Kak Kay sempet ngajak pindah tempat, gak mau di Sevel. Iya, katanya dia bukan anak gaul dan baru pertama masuk Sevel. Oke, ini lucu (banget), tapi tak apa yang penting Kak Kay bisa gue masukin ke dalam list orang-yang-bersedia-nraktir. Hahaha!

Hai, Teman-ngobrol!

Jam 5an, Ade sama Dieqy pun datang. Karena Aziz sama sekali gak bisa dihubungi, akhirnya rencana untuk bahas webseries agak failed. Tapi tenang, makhluk-makhluk dunia lain ini memang gak pernah kehabisan akal. Setelah bahas konsepnya Aziz sebentar, kami yang notabene adalah para blogger kembali membahas soal blog beserta hal-hal yang mengiringinya. Bahasan kali ini lebih ke template, menyambung bahasan waktu #KumpulKeblog Jabodetabek yang kedua beberapa waktu lalu. Rumusan masalahnya kali ini adalah:

  1. Apa, sih, bedanya antara template responsif dan yang engga?
  2. Gimana, sih, cara bikin template blog supaya responsif?
  3. Apa keuntungannya pake template responsif?
Nah, itu adalah 3 pokok masalah yang sedang kami coba pecahkan. Untung ada Dieqy yang mengerti perihal ini dan bisa memberi pencerahan kepada yang lainnya. Contoh pemakaian template responsif itu bisa dilihat di blog-nya Kak Bena dan blog-nya Dieqy. Coba aja tekan ctrl + (+) untuk zoom in, pasti template blog-nya akan menyesuaikan. Gue belum bisa nulis gimana-gimananya juga karena masih dalam tahap pembelajaran.


Next, kalo deket Dieqy emang gak afdhol kalo gak dicekokin sama virus #KonspirasiJomblo. Sebagai seorang Presiden #KonspirasiJomblo yang baik dan benar, Dieqy yang selalu sayang teman-temannya pasti mengajak untuk menjadi seorang jomblo yang baik. Ini adalah kuliah #KonspirasiJomblo gue yang kedua bersama Dieqy, yang pertama waktu gue survey tempat untuk #KumpulKeblog Jabodetabek ketiga di UI. 

Kami bahas macem-macem, mulai dari pacaran syari'ah sampe LDR syari'ah. Sumpah, yang bikin ngakak adalah LDR syariah. Coba deh bayangin, masa iya mau solat berjama'ah ngandelin loudspeaker handphone, sih? Duh, Masbro, Mbakbro, entah apa yang ada di otak kalian. Hahaha! Jomblo, tuh, gak ngenes, kok. Malah yang ngenes adalah orang-orang yang punya pacar. Kenapa? Karena dia gak PD bakal dapet jodoh, makanya udah nyari-nyari dari sekarang. Duh, Ustad Dieqy, nge-fans boleh, gak? Hahaha!

Siapa bilang jomblo itu galau? Bahan buat galaunya aja gak ada, yekan? Yang galau, tuh, yang pacaran! Hahaha! Zaman emang udah kebolak-balik sekarang. Dulu: yang pacaran pasti dicibir sama sama banyak pihak. Sekarang: yang gak punya pacar malah yang jadi bahan omongan. Ya, namanya juga manusia. Katanya, sih, mengikuti perkembangan zaman, tapi kalo yang gak baik kayaknya gak usah ngikut arus juga, deh, ya.

"Jadi orang baik itu gampang, jadi orang yang tetep baik itu yang susah." - Dieqy

Gue memang sudah dilanda demam #KonspirasiJomblo semenjak kuliah pertama di UI waktu itu. Buat gue, ini pencerahan banget. Kalo berniat untuk mencari pasangan yang tepat, kan, gak harus dengan cara pacaran juga, kan? Berprinsip untuk tetep jomblo itu emang sulit, apalagi kalo lo di-respon sama orang yang lo suka. Iya, gue sering dan jatohnya malah selalu dibilang PHP. Gue rasa, sih, sekadar deket aja udah cukup, ya, untuk saat ini. Hahaha!

Dari kiri: Imas, entah-siapa, Ade, Dieqy. Juru kamera: Kak Kay.
Selepas kopdar syari'ah ini, Kak Kay bikin grup WhatsApp dengan judul "Jamaah Jomblo Syari'ah". Jomblo itu gak ngenes! Forever alone? Sorry, we are the real Quirky alone! Apa, tuh, Quirky aloneQuirky alone adalah orang-orang yang menolak penjajahan atas hubungan percintaan semacam pacaran. Gini, kalo lo sayang sama seseorang, masa lo ngajak maksiat? Pacaran itu rentan maksiat. Orang tua lo sayang sama lo, mereka macarin lo, gak? Nah!

Quirky alone itu lebih terbuka dengan kehidupan, istilah kasarnya, sih, mungkin: jomblo yang banyak gebetan. Gak mau terikat cuma dengan alasan sepele, "gue gak mau sendirian." Emangnya jomblo itu selalu sendiri, ya? Ah, engga juga, kok! Gue? *siul-siul kece*

Quirky alone biasanya lebih menghargai hubungan pertemanan, lebih easy-going dan yang pasti bisa banget lebih asik. Bukan berarti anti dengan hal-hal yang menyangkut cinta, tapi hanya menunggu waktu yang tepat. Gue pribadi dari dulu emang gak mau kenal sama cinta kecuali buat Allah sama orang tua. Gue selalu bilang begitu. Karena buat gue, manusia lainnya masih terlalu munafik untuk diberikan satu kata sesakral cinta.

Gue rasa, malam Minggu kali ini adalah salah satu yang terbaik yang pernah ada buat gue. Gue, sih, emang gak pernah ngerasain malem Mingguan jalan sama pacar, tapi paling engga gue punya temen-temen yang gilanya terlalu normal untuk dihindari kayak gini. Semoga ada malam Minggu syari'ah berikutnya dan pencerahan berikutnya untuk para Jamaah Jomblo Syari'ah. Hidup #KonspirasiJomblo!






Salam sayang,




Pertiwi Yuliana






NB: Pak Dieqy, kapan kita kuliah lagi? :p

You Might Also Like

42 komentar

  1. mentang2 jomblo ya, kopdarnya gak mau nanggung, lagsung 2 komunitas sekaligus....keliatan banget...jomblonya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, saya jomblo dan saya bangga, Pak! Hidup #KonspirasiJomblo! :D

      Hapus
  2. "jadi, tolong kasih satu alasan, kenapa harus pacaran?"

    im quirkyaloner :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Gak ada, karena cinta gak butuh alasan." - Kak Kay, omongannya lagi bener.

      I'm part of the real Quirkyalone! :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. Nggak sabar buat ikutan mata kuliah selanjutnya :))

      Hapus
    2. Siapkan mental dan izin mama, ya! :p

      Hapus
  4. Wow, suka banget nih sama pelajaran jomblo syariah. Berarti no pacaran dong yah, langsung meried dong yah... salut!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Om El hehehe
      Doakan saja supaya kami tetap istiqomah, ya :)

      Hapus
  5. Om Min itu pendirinya klub buku indonesiaa?
    Btw, itu habis nb ke diki, ada salam sayang. Uhuk. Katanya. Uhuk. Jomblo. Uhuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. OmMin : Om Arwan huakakak
      Emang post gue suka pake salam sayang, gak ada hubungannya sama Dieqy keleeus. Itu buat semua yang baca, lagipula kewajiban sesama makhluk Allah kan saling menyayangi hahaha

      Hapus
    2. Om Arwan pendirinya? gue kok malah bingung yak -__-
      Hahaha. Iya, tau kok. Kan cuman mancing, siapa tahu jadi...

      Hapus
    3. Bingung kenapa, sih, Adi? Sini deh ngobrol berdua sama aku hahaha
      Engga lah, kan udah jadi Jamaah Jomblo Syari'ah :p

      Hapus
  6. cihuy, oh jadi yang semalem di whatsapp bahas ini. kirain apaan, hidup jomblo syariah #ngok

    BalasHapus
  7. wakakakakkakakak...
    ada 1 yang keren ditulisan ini.
    itu yang make kacamata item Quirky Alone antar provinsi loh... :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pake kerudung item kali yang paling kece mah. The real quirky alone~

      Hapus
  8. btw. apakah ini nanti mau dibuat kerajaan jomblo dengan dieqy sebagai rajanya. haha
    pakar banget dia mah urusan jomblo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak, Pak Dieqy hanya ingin membuat seminar #KonspirasiJomblo dan membuat pesertanya menjadi Jamaah Jomblo Syari'ah saat selesai mengikuti seminar hahaha

      Hapus
  9. Mau ikutan grupnya! teheee! masukkin akooh kak masukkin wakakaka

    BalasHapus
  10. Hmm, sekarang sudah Jomblo baru bangga ya? Pas taken malah keliatannya menderita. Itulah Remaja Muahahaha ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena kami telah sadar bagaimana negatifnya pacaran :)

      Hapus
  11. Jadi jomblo syari'ah itu gampang, tapi susah dijalanin :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kalo niat dan istiqomah, bismillah :)

      Hapus
  12. Jika sudah menemukan yang tepat mengapa tidak? Disaat menikah bukan hanya sekedar perkara ijab kabul, mengapa tidak untuk sebentara berkomitmen dengan cara berpacaran. Pacaran selalu rentan dengan maksiat, itu tergantung juga pada orang yang menjalaninya ^^

    Yang memilih jomblo tapi memberikan harapan kebeberapa orang atau lebih memilih TTM terlihat takut pada komitmen... Bagaimana mau nikah jika begitu ^^
    Ada juga si perkara bukannya memilih jomblo tapi ya memang gak ada yang mau memilih dia :p Ini perkara ngenes, mungkin dia harus introspeksi diri dulu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak maling yang beralasan, "Saya mencuri untuk memberi makan anak isteri saya", belajar berkomitmen memang baik, sama seperti alasan maling di atas, tapi CARANYA yang salah :)

      Hapus
  13. jomblo ga usanh ngenes orang yang pacaran aja belom tentu bahagia
    tapi jangan kelamaan jomblo ya ntar lupa rasanya jatuh cinta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gak lupa dong, Om, itu kan manusiawi hahaha
      Ini cuma dimaksidkan untuk menghindari yang tidak baik untuk dilakukan :)

      Hapus
  14. Baru denger soal template blog responsif, googling ah... Oiya, kalau ada waktu dan berkenan mampir ke blog yuk ! :))

    BalasHapus
  15. Jomblo dan blogger itu punya hubungan simbiosis mutualisme ya.

    BalasHapus
  16. Selamat berjomblo jomblo ria hehehe...

    BalasHapus
  17. gue jomblo dan gue bangga, hihiww

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer