Juru Kunci Jumat Misteri | Your Favorite Devil's Advocate
personal

Juru Kunci Jumat Misteri

Senin, Juni 24, 2013

Mengingat kembali pada masa putih abu-abu yang baru banget gue lewati, masih melekat erat rasanya kenangan-kenangan di dalamnya--entah itu baik atau pun buruk. Sesuai dengan judul di atas yang agak-agak mistis, gue akan membagikan sedikit kisah tentang gue, teman-teman gue dan tentunya sekolah tercinta tentang berbagai macam keanehan di dalamnya.

Ready?

Gue ga pernah ngerasa kalo gue punya kemampuan lebih ( re: indigo ) untuk melihat hal-hal yang ga sewajarnya dilihat sama manusia pada umumnya. Tapi entah kenapa, dari kecil gue suka ngeliat hal-hal yang aneh hahaha!

Dimulai dari masa SD di mana gue suka banget main di deket kuburan tua. Sebenernya itu kuburan ga deket sama rumah gue, cuma ga tau kenapa tiap Minggu pagi gue rutin mengunjunginya padahal ga ada satu pun sanak saudara atau tetangga dekat yang dimakamkan di situ.

Tuh, denahnya gue bikin seperti pada gambar di atas. Awalnya gue cuma suka duduk-duduk doang di bangku di bawah itu. Tapi lama-lama gue kepo sama keadaan di atas, akhirnya gue iseng manjat-manjat tangga kayu itu soalnya gue liat ada pohon gede mencolok banget keliatan dari bawah. Pas sampe di atas... jengjeng! Isinya kuburan. Sepi banget, cuma ada satu kakek-kakek tua yang gue liat di situ. Kuburan itu beda banget sama kuburan di deket rumah gue yang ( kayaknya ) hampir selalu rame walaupun judulnya "kuburan".

Pernah gue ajak temen gue ke situ, temen gue itu bawel setengah mati. Gue rasa cuma bunyi sangkakala yang bisa bikin dia diem, ternyata engga. Di tempat itu tetiba dia jadi diem banget, gue ajak ngobrol aja ga nyaut. Gue mulai ngerasa ada yang aneh dari sini. Skip. Di rumah, magrib tepatnya... shit! Gue ngeliat lemper putih lagi ngintip di depan pintu. Gue samperin, dia ilang.

Mulai dari situ gue sering ngerasa "ketindihan", sampe sekarang.

Skip.

Sekarang masa putih abu-abu yang mau gue ceritain.

Dulu gue dipaksa buat ikutan paskibra sama kakak kelas. Gila, pemaksaan banget. Gue ga minat, tau-tau gue ditunjuk dan diwajibkan buat ikut. Mending ya kalo ringan, ini tiap hari gue mesti bawa botol ( sensor merk ) ukuran 1,5L plus baju ganti dan perlengkapan lainnya. Lucunya, itu kakak kelas gue niat banget buat maksa adek-adek kelas buat ikut paskib. Bayangin aja ye, tiap pulang sekolah mereka udah mejeng di depan pintu gerbang dengan muka yang minta ditendang. Alhasil selalu ada adegan mirip demo di Gedung DPR yang menimbulkan saling dorong dan maki-makian. Untunglah gerbang sekolah gue kokoh :')

Yang berhasil lolos itu biasanya pake trik, dia ngelempar tas duluan ke luar gerbang yang lepas dari penjagaan kakak kelas itu dan barulah kemudian dia keluar dengan izin mau beli sesuatu atau mau fotokopi sesuatu. Kakak kelasnya ya jelas ngizinin, lah wong dia ga pake tas ya mana mungkin pulang, begitu pikirnya. Ada juga yang kabur manjat pager samping atau lewat pager belakang kalo lagi ga dikunci. Tapi gue dengan keluguan gue kan ga mungkin melakukan hal-hal di atas, maka gue nurut aja lah apa kata kakak kelas itu.

Singkatnya sewaktu akan pelantikan, diadakan berbagai macam acara yang mengharuskan calon yang dilantik untuk menginap selama 3 hari 2 malam di sekolah. Salah satu acaranya itu adalah jerit malam. Ini nih, ini! Kami dibagi menjadi belasan kelompok waktu itu, dikumpulkan di tengah lapangan pukul 12 malam. Kami diwajibkan untuk masuk ke dalam area sekolah yang lampunya benar-benar ga ada yang dihidupkan. Luar biasa gelap dengan hanya berbekal tali rafia yang harus kami telusuri sekaligus menjadi petunjuk jalan menuju pos pos yang harus kami lalui.

Per dua kelompok kami masuk bergiliran, kebetulan kelompok gue dapet giliran pertama. Kami membentuk satu barisan memanjang dengan masing-masing anak memegang tali rafia. Memasuki lobi dan melewati taman. Di taman, di sebelah lampu taman tepatnya, gue ngeliat ada sosok yang gue tau dia baik. Pos pertama ada di lantai 2 sekolah, gue inget banget di situ ngebahas tentang agama. Setelah itu kami lanjut ke lantai 3 menuju pos kedua. Gue udah ga konsen waktu itu, di tangga gue udah ngerasa deg-degan banget. Gue jelas banget ngerasain ada sosok tinggi gede di belakang gue. Dan apa yang terjadi beberapa detik kemudian? Ada dua tangan hitam di kedua bahu gue, oh! Gue ga berani nengok, tapi gue penasaran. Pelan-pelan gue memalingkan wajah ke sisi kanan gue, dan..... huh! Itu tangan temen cowo gue yang emang badannya agak boros dan itemnya juga kentel. Gue mulai agak tenang dan malah gue meluk tangan temen gue itu.

Tapi karena ga boleh jalan berdua dalam satu baris, maka gue harus melepaskan tangan temen gue itu. Di lantai 3, gue ngeliat lagi satu sosok rese yang hampir bikin gue teriak. Kampret! Awalnya gue kira itu kakak kelas yang mau nakut-nakutin doang. Ternyata bukan, karena cuma gue yang ngeliat. Di dalam barisan gue udah ngeliat sosok itu jalan berlawanan arah sama rombongan gue. Makin lama, sosok itu makin mendekat ke gue. Sial! Tinggal beberapa senti dari muka gue dan gue baru sadar kalo mukanya rata. Gue langsung nunduk, ga berani ngeliat apa-apa lagi sampe deg-degan gue ilang.

Selama nginep di sekolah, jujur gue ga bisa tidur sama sekali. Bukan karna gue manja dan ogah tidur desek-desekan sama orang-orang yang belum jelas riwayat penyakitnya, bukan. Tapi gue selalu ngerasa ada yang merhatiin, pun saat gue nulis ini gue ngerasa di serong kiri belakang gue juga ada yang merhatiin.

Banyak kejadian semasa SMA yang aneh buat gue. Gue selalu suka dateng lebih pagi dari yang lain. Pagi itu seperti biasa gue menapakkan kaki ketika keadaan masih benar-benar hening. Di lantai 2, tepatnya di ruang 204, kelas itu masih sepi dan lampunya pun belum nyala. Di pojok belakang kelas, gue liat ada cewe yang mukanya ga keliatan dan entah itu orang apa bukan. Dia cuma nunduk dengan rambut lurusnya yang nutupin muka tanpa risih. Gue cuma ngeliatin doang, kelas gue jam pertama bukan di ruangan itu tapi di 206. Jadi daripada gue ngeganggu mending gue ke kelas gue aja buat milih tempat duduk.

Gue emang suka sama hal-hal yang berbau horor walaupun kadang masih suka takut sendiri. Pernah, gue ngerasa udah hampir mati. Mungkin itu teguran, gue masih diberi kesempatan dan harus lebih baik lagi.

Kelas 3, gue duduk sebangku sama Siwi. Mirip kan namanya sama gue? Iya, kami juga pernah pake baju samaan tanpa disengaja. Temen-temen gue suka bilang kalo kami kayak anak kembar yang beda size, Siwi lebih subur dari gue.


Ini hal gila lainnya yang ga bakal gue lupain di sekolah. Kami ini emang abstrak. Bayangin, di kelas waktu guru fisika lagi nerangin suatu grafik yang sayangnya gue lupa namanya, Siwi bilang gini ke gue:
"Eh, itu grafiknya turun ya?"
"Iya."
"Tapi tenang aja, grafik cinta aku ke kamu ga pernah turun kok!"
Aiih! Gue digombalin sama cewe! Hahaha! Kami emang suka bergombal-gombal ria saat guru lagi nerangin pelajaran, terlebih kalo pelajaran yang kami kurang minati. Iya, gue emang murid badung makanya gue ga mau jadi guru. Takut kena karma. Ga cuma main gombal-gombalan, kami juga suka nyanyi-nyanyi di kelas, curhat-curhatan, galau-galauan, dan juga cerita tentang hal-hal yang menyeramkan.

Siwi suka banget sama buku Nightmare Side dan gue pun demikian. Sewaktu kelas 3, jadwal pelajaran makin banyak dan bahkan hari Jumat yang biasanya pulang paling cepat untuk anak-anak lain malah jadi hari paling melelahkan buat kami. Jam 11.15 biasanya bel berbunyi, ini waktunya istirahat panjang pada hari Jumat. Istirahat Solat Jumat ini berlangsung sampai sekitar jam 13.45, lumayan lama kan? Untuk yang cowo kan Solat Jumat tuh, nah biasanya para cewe ini suka bete karena bingung mau ngapain. Nongkrong di kantin bisa bikin kantong nangis sesenggukan.

Ga tau berawalnya gimana, tetiba kami suka membuat acara sendiri di Lab Fisika. Iya, kami menyebutnya Jumat Misteri. Biasanya kami berbagi cerita tentang kejadian mistis apa aja sih yang pernah dialami. Oiya, tak kenal maka tak sayang, siapa sih manusia-manusia abstrak yang membuat acara Jumat Misteri ini? Nih, baca dulu >> Yang Terbaik :*
Inget, yang cewe-cewenya doang ye kan yang cowo pada solat.

Gue sering jadi pembicara di situ. Iya, selain Siwi emang gue yang paling banyak cerita tentang kejadian mistis terutama yang ada di sekolah. Pernah, kami langsung kabur dari Lab Fisika karena ada suatu cerita yang setting-nya adalah Lab Fisika. Hahaha! Gue ngakak waktu liat temen-temen gue pada kabur. Tinggal sisa gue dan Siwi. Emang, udah kayak kuncen nih berdua. Biasanya kalo abis Jumat Misteri tuh ada aja yang ketakutan. Yang paling nyebelin, kalo ke toilet minta ditemenin. Ga cuma nemenin, tapi bukan diminta nyebokin juga sih. Masa iya dia lagi buang hajat di dalem trus gue disuruh nunggu di luar sambil ngoceh-ngoceh sendiri? Katanya, biar dia tau kalo gue ga kemana-mana. Yekali, gue bisa dikira orang ga waras nanti.

Jujur sih, gue ga percaya dengan adanya arwah gentayangan. Kata guru ngaji gue, kalo orang udah meninggal ya dia udah ga ada sangkut pautnya lagi sama dunia kita. Yang ada dan suka nakut-nakutin itu cuma jin. Tapi kalo kita ga ganggu ya dia ga akan ganggu juga. Kita selalu hidup berdampingan sama mereka, makanya selalu hati-hati aja ya sama yang ada di samping kanan dan kiri lo. Apalagi yang lagi merhatiin lo di belakang lo tuh, kayaknya dia agak serem.

***

Oke, tulisan ga jelas di atas emang ga jelas. Untung gue ga khilaf buat nyeritain semua pengalaman mistis gue di sini, kalo engga bisa loncat tuh bola mata kalian yang baca. Kisah di atas sengaja banget ditulis karena perihal di bawah:


Bisa diliat kan temanya? Jadi tau kan kenapa tulisan gue ga jelas? Hahaha!

Yap, postingan kali ini memang diikutsertakan dalam sebuah lomba yang diadakan oleh seorang pelajar absurd yang doyan ngegombal.....in gue. Kevin Anggara ( @kevinchoc ) adalah seorang cowok berkacamata yang sering menyebut dirinya ganteng. Pelajar absurd yang suka pake stocking abu-abu dan hobi ngegalau ini sedang menanti buku pertamanya yang rencananya akan terbit bulan depan ( CMIIW ). Bukunya tentang apa sih? Yak, all about Kevin beserta ke-absurd-annya sebagai seorang pelajar:

Student Guidebook for Dummies
( Panduan Ngaco Pelajar Keren ) #STUDIES


Keterangan  lengkap mengenai buku ini bisa klik di sini.


Dari perjalanan gue selama blogwalking sering banget gue nemuin blog yang bertemakan pelajar absurd. Mungkin bagi kalian yang merasa bahwa kalian adalah seorang pelajar absurd, bacalah dulu buku Kevin. Karena gue sampai detik ini masih meyakini bahwa Kevin lah yang menyebabkan mata gue melihat kata absurd di mana-mana. 

Yang terakhir, postingan ini juga disponsori oleh sebuah forum blogger Indonesia yang paling kece saat ini, menurut gue.


Gimana pun bentuk tulisannya, di sini ngumpulinnya.
Gimana pun background manusianya, di sini tempat menggilanya.




Kecup sayang,



Pertiwi Yuliana

You Might Also Like

6 komentar

  1. woi itu yang terakhir di pojok kanan apaan?
    kecup sayang huahahaha

    BalasHapus
  2. Bisa masuk acara Indigo di TransTV tuh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga, saya bukan anak indigo kok, Mas hahaha

      Hapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer