Perdebatan Tentang Dunia Perkuliahan dan Proses Pendewasaan | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
random

Perdebatan Tentang Dunia Perkuliahan dan Proses Pendewasaan

Rabu, Januari 09, 2013

Ini singkatnya tentang aku dan perdebatan kecilku dengan seorang teman lama (yang dari dulu selalu bersaing :p) tentang dunia perkuliahan dan proses pendewasaan lewat BBM. Dimulai dari rencana kami berdua untuk pergi ke suatu tempat, namun karena sang teman berhalangan maka muncullah perdebatan yang akhirnya berujung panjang. Alasannya untuk tidak ikut karena dia ingin pergi ke kampusnya untuk membayar biaya semester serentak dengan teman-temannya agar semester depan dapat kembali satu kelas. Saya kurang tau apakah itu berpengaruh atau tidak, ya saya belum terdaftar sebagai mahasiswa di universitas manapun. Lucunya, teman saya ini sebenernya agak kesal juga jika harus kembali satu kelas dengan orang yang... yaaa sesuatu yang berhubungan dengan cerita cinta remaja. Oke, saya mulai :)

Yuliana Bakti Pertiwi:
Udeh gausah sekelas lagi aje sih, makan ati elah. Mending maen-___-

Yuni Tri Astuti:
Trus kalo ga ada yg modusin gue lg gemana?
Kentut lu ah, terus kalo nanti gue ga ada temennya gemana?
Terus kalo ga ada yg ngasih contekan gue lagi gemana?
#tambah galau kan gue...

Yuliana Bakti Pertiwi:
Yaelah takutan amat, kuliah nyari ilmu bukan nyari cowo sama nyari contekan

Yuni Tri Astuti:
Ahaha... gue kuliah nyari ijasah sama nyari kedewasaan... :p

Yuliana Bakti Pertiwi:
Ijazah doang nembak juga bisa tau

Yuni Tri Astuti:
Jiah... Ga ada rasanya kalo apa2 cuma nembak... Lagian ga bakal ada cerita serunya kalo ga bersusah susah dahulu bersenang senang kemudian... B)

Yuliana Bakti Pertiwi
Ya makanya, ga cuma ijazah yang dicari tp ilmunya

Yuni Tri Astuti:
Cari ilmu itu dulu pas masih sekolah, sekarang mah udh gede,cari wawasan... Mengubah pola pikir jadi lebih dewasa... B) :D

Yuliana Bakti Pertiwi:
Emang yang lo tuntut sekarang bukan ilmu? Wawasan bisa lo dapet tanpa mengeluarkan uang sepeser pun kaya kuliah gitu. Wawasan bisa dr mana aja kalo lo aktif, jenjang pendidikan formal kaya perkuliahan itu ya emang buat cari ilmu, kecuali kalo lo aktif dalam organisasi, itu baru tambahan buat nambah wawasan lo. Proses pendewasaan itu adalah kesadaran masing2 individu, bukan karna dia kuliah trus dia dewasa. Nahloh, panjang kan kalo debat sama gue hahaha

Yuni Tri Astuti:
Wkwkwkwk... Kalo gue bilang gue kuliah menuntut ilmu doang, berarti gue standart... Kalo gue bisa nyari wawasan yg pake duit, berarti gue juga bisa nyari wawasan yg ga pake duit, berarti wawasan gue bisa 2 kali lipat... Dewasa itu ada macem2, mau dewasa yg berpendidikan, atau sekedar dewasa yang bisa ngertiin kemauan cowo, atau siap nikah, atau bisa dandan ala ibu2, itu pilihan masing2... #naaaahhhh... :D

Yuliana Bakti Pertiwi:
Sekarang yang nyata lo rasain, apa yang lo lakuin di seputar kampus selain cari ilmu? Gini, dewasa dalam arti universal adalah menyangkut pola pikir. Ga semua orang bisa mengubah pola pikir cuma dengan menyandang status mahasiswa atau bahkan karyawan atau bos besar sekalipun. Semua kembali pada individu masing2, "apa gue siap keluar dr confort zone gue dan mulai ngubah pola pikir gue untuk masa depan yang jauh lebih baik?" Ya, cuma itu. Ga kalah kan cara debat gue sama anak kuliahan? Kenapa? Karna wawasan yang gue dapet bukan dr dunia perkuliahan tapi dr organisasi sosial yang di dalamnya terkumpul banyak orang dengan pengalaman yang luar biasa B) :))

Yuni Tri Astuti:
Anjirrrr elu bikin cerpen apa apaan si?
Entar aja ah gue bacanya... :D

Yuliana Bakti Pertiwi:
Beginilah kalo debat sama gue hahaha

Yuni Tri Astuti:
Entarrr blm gue baca
Oh, wkwkwkwk... Oke2... Gue ga bilang pergaulan seperti itu salah, tapi ada kan yang bilangnya udah dewasa tapi kenyataannya mereka dewasa pada tempat yang salah, kalo gue si jadiin kuliah dan tempat kerja gue sebagai batasan pergaulan gue, se engga benernya org di kuliahan atau di kerjaan pasti ga separah pengangguran yg kerjaannya ngerokok sama ngopi doang di rumah... Gitu si lebih tepatnya maksud gue...

Yuliana Bakti Pertiwi:
Pendapat orang emang beda2 ya, tapi buat gue sih gue gamau gaul sama orang yang itu2 aja dengan pemikiran yang begitu2 aja. Kebanyakan orang kuliah cuma buat dapet kerjaan yang bagus, nyatanya masih ada juga sarjana pengangguran. Udah umur segini pasti udah tau mana pergaulan di luar yang bener dan yang engga, semua balik lagi sama individunya, kalo cerdas pasti ga akan terjerumus ke pergaulan yang salah. Hidup itu sebenernya simple, cuma manusianya yang kadang bikin ribet.Gue cuma gamau hidup gue cuma buat nyuksesin diri gue dan keluaga gue, intinya yang gue mau tuh kalo gue bisa lebih dari itu kenapa gue harus mengotakkan diri gue dalam pergaulan kelompok kecil? Inilah pemikiran gue yang sedang mencoba menjadi dewasa hahaha

Yuni Tri Astuti:
Menurut gue si kampus itu bukan pergaulan kecil, gue bisa kenal sama kelas lain. Kenal senior, bahkan kenal temennya temen... Menurut gue itu besar, tapi masih dlm kontrol, tapi gue juga ga ngelupain semua temen yg dari gue kecil dulu kan, siapapun mereka sekarang gue masih mau kok bergaul sama mereka... Kantor apalagi... Kantor itu besar banget pergaulannya, gue bisa kenal sama supllier, customer, bahkan gue sering di kenalin sama temennya temen dgn referensi yang jelas dan baik... Kalo masalah mau jadi dewasa emang gue bilang kan itu pilihan masing2...

Yuliana Bakti Pertiwi:
Nah kan, kelompok2 yang lo bilang tadi itu sebenernya kelompok kecil dengan pergaulan yang sama. Lo masih dalam confort zone lo, itu yang gue bilang tadi. Gue sekarang lebih milih buat keluar dr comfort zone, bukan berarti gue ngelupain temen2 yang lama tapi gue menambah pergaulan yang jauh lebih luas dan di luar kelompok2 yang pernahgue temuin. Dulu, sebelum lulus sma juga pemikiran gue sama kaya lo, tapi semenjak gue lulus dan gue lebih mengenal kerasnya dunia gue pikir, "gue harus ngalahin sistem dan keadaan". Makanya gue jauh lebih aktif sama kegiatan sosial sekarang, karena gue lebih bisa menghargai nikmatnya hidup dan indahnya menjadi orang yang berbeda dalam hal positif.


Dan.... sang teman membalasnya dengan jawaban yang tidah ada sangkut pautnya hahaha entah karna sudah pusing dengan perdebatan kecil ini atau... entahlah :p

Hey, perdebatan kita belum usah! Yihaa!

You Might Also Like

0 komentar

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer