Akhirnya, Sebelah Mataku Menyadari... | Your Favorite Devil's Advocate
article

Akhirnya, Sebelah Mataku Menyadari...

Rabu, Oktober 21, 2015

Akhirnya, Sebelah Mataku Menyadari...

Sebelah mataku yang mampu melihat
Bercak adalah sebuah warna-warna memesona
Membaur suara dibawanya kegetiran
Begitu asing terdengar

Sebelah mataku yang mempelajari
Gelombang ‘kan mengisi seluruh ruang tubuhku
Terbentuk dari sel akut
Dan diabetes adalah sebuah proses yang alami

Tapi sebelah mataku yang lain menyadari
Gelap adalah teman setia dari waktu-waktu yang hilang

Salah satu band indie yang gue suka adalah yang punya lagu di atas. Yap, Efek Rumah Kaca. Sebelum ini, gue sempat juga ngebahas lagunya yang berjudul “Mosi Tidak Percaya”, pas zaman-zamannya pemilu, pas banget lagunya. Nah, kali ini giliran “Sebelah Mata”.

Lagu ini pada dasarnya menceritakan tentang keadaan Adrian (bassist) yang memiliki gangguan penglihatan. Perlahan-lahan, penghilatannya menjadi kabur dan timbul bercak pada matanya. Lagu ini ditulis sekaligus sebagai gambaran kekurangan yang bisa menjadi keindahan yang tidak dimiliki oleh orang lain. Melihat dari sisi lain, kekurangan pun bisa menjadi kelebihan.

Sebelah mata Adrian kehilangan kemampuan penglihatannya karena penyakit diabetes yang dideritanya. Ternyata, kadar gula yang tinggi bisa berpengaruh hingga sejauh itu. Selain genetik, faktor-faktor kebiasaan lain juga bisa memperburuk kondisi penderita diabetes. Ya, ini pelajaran juga ya untuk kita yang masih sehat untuk pandai memilah konsumsi yang baik untuk tubuh kita.

Btw, gue termasuk orang yang susah kontrol dalam hal konsumsi makanan. Apalagi kalau udah ketemu makanan pedas sama camilan. udah kayak orang gila. Kalo udah ketemu cabe atau sambel, temen-temen gue cuma bisa geleng-geleng kepala liat gue makan tanpa mikirin lambung gue yang—mungkin—bisa membara setelahnya. Sama kasusnya, kalo udah ketemu camilan juga gitu. Gue gak bisa berhenti ngunyah kalo camilan itu belum habis. Ini problema yang begitu pelik. Gue pengin kurus tapi begini, gimana bisaaaak?

Akhirnya, Sebelah Mataku Menyadari...

Nah, 29 September lalu, gue berkesempatan untuk datang ke sebuah acara yang bertajuk “Media and Blogger Gathering: A Day with Julie’s” yang bertempat di XXI Club Djakarta Theatre. Acara tersebut diselenggarakan oleh Perfect Food Manufacturing yang bertujuan untuk memperkenalkan produk Julie’s kepada media dan bloggers di Indonesia. Sebetulnya, gue sempat bingung juga mau datang atau enggak. Ya gimana, habisnya di kampus juga ada acara seminar dan bintang tamunya adalah….. EFEK RUMAH KACA! Mamam, gimana gue gak galau? Tapi akhirnya dengan tekad yang begitu kuat, gue mengikhlaskan acara di kampus tersebut. Percayalah, Kawan, keikhlasan selalu membuahkan hasil. Keesokan harinya, gue baru tau bahwa ERK gak jadi hadir. Yeay, pilihan gue gak salah hahaha!

Back to the topic, Martin Ang—Direktur Perfect Food Manufacturing—mengungkapkan bahwa filosofi bisnis perusahaannya adalah what we don’t eat, we don’t let other people eat. Itulah sebabnya Julie’s berusaha membuat produk yang bukan hanya lezat, namun juga memperhatikan kandungan gizi di dalamnya. Dituturkannya lagi, biskuitbisa dibagi dalam dua kategori: biskuit biasa dan good biscuit. Biskuit biasa adalah biskuit yang hanya mengenyangkan. Sedangkan good biscuit memiliki tiga kriteria khusus, yaitu: higienis, disertifikasi oleh badan POM, dan bahan baku yang digunakannya.

Well, PT. Dima Indonesia—promotor biskuit Julie’s di Indonesia—menyebutkan bahwa Julie’s masuk ke dalam jajaran good biscuit. Eh iya, banyak yang bilang kalau yang enak belum tentu sehat, tapi Julie’s ini beda. Gue suka banget sama produk unggulannya, Julie’s Peanut Butter. Nyokap dari zaman gue kecil suka stock camilan sejenis di rumah, tapi rasa dari Julie’s Peanut Butter ini lain. Antara biskuis dan isinya tuh pas paduannya. Asin-asin manis gitu. Nagih pokoknya!

Akhirnya, Sebelah Mataku Menyadari...

Kalo diizinkan nge-rate, untuk Julie’s Peanut Butter gue kasih special 5/5!

Oh iya, udah gak asing dong sama brand Hershey? Hershey merupakan perusahaan manufaktur yang bergerak di bidang coklat dan permen lainnya di Amerika sana. Nah, untuk masuk ke Asia, Hershey menggandeng Julie’s karena merasa Julie’s merupakan camilan yang kuat di wilayah Asia.

Okey, mungkin akan ada pertanyaan, “Kok mau, sih? Bukannya saingan, ya?”

And then Hershey said, “They are not my competitor, they are my compliment.”

Jengjeng! Gue belajar sesuatu di sini. Buka mata, jangan pandang sebelah aja. Lihat positif, jangan hanya negatif aja. Pelajaran berharga, untuk menjadi besar, jangan anggap orang-orang itu lawan. Jangan.

Begitu juga kepercayaan Mr. Martin Ang kepada Indonesia yang dibantu oleh PT. Dima Indonesia untuk mempromosikan Julie’s. Orang luar aja bisa percaya bahwa Indonesia bisa jadi the next dragon, masa kita yang warganya sendiri malah memandang sebelah mata? Gimana? =)

Akhirnya, Sebelah Mataku Menyadari...


Salam,




Pertiwi Yuliana

You Might Also Like

45 komentar

  1. Siippp.. saya suka band efek rumah kaca..
    Semua liriknya puitis, nyeleneh dan banyak mengandung pesan moral positif

    BalasHapus
  2. Terakhir denger ERK yang 'Pasar Bisa Diciptakan'.

    Btw, diabet itu emang menkutkan ya. Menggerogoti gitu. Kudu ngurang-ngurangin nasi ama teh botol, nih... =(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu pas kolaborasi sama Barasuara di SFTC petjaaaahhhh banget parah!!!

      Hapus
    2. Cipta Bisa Dipasarkan juga ntaappp~

      Hapus
    3. Tetep paling suka sama Jatuh Cinta Itu Biasa Saja hahaha

      Hapus
  3. Baru denger band Efek Rumah Kaca

    BalasHapus
  4. Kayaknya Gue harus tuh biskuit,,, supaya gue bisa ngerasain bagaimana rasa yang sesungguhnya dari biskuit tersebut... di alfaman ada gak yah yang kayak gitu???

    BalasHapus
  5. Gue suka quote-nya.. Tiw. They are not my competitor, they are my compliment

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh, dicontoh, tuh. Biar gak pada kebanyakan berantem.

      Hapus
  6. Awalnya gue nggak tahu maksud lagu itu pas pertama denger. Eh, pas gugling baru engeh bawa-bawa diabetes. Hahaha. Ternyata si Adrian. :(

    Cholil memang idolakuuuu~ Aaakkkk. Gue belajar puisi dan rima dari band itu. Hehe. Bentar-bentar, kok itu kayak nama mantan, ya? Halah.

    Sayang gue nggak diundang. Padahal lumayan itu makanannya buat temen nulis. Bagi-bagi dong. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cc: Rizky Ilma Amalia

      Yah, udah abis. Dibilang kalo ngemil gak bisa berenti sebelum abis wkwk

      Hapus
    2. Forward: Cc: Rizky Ilma Amalia

      Hapus
    3. Eh gue typo, kok Rizky sih. Ulang.

      Cc: Rizka Ilma Amalia

      Hapus
  7. Hahaa keikhlasan bener-bener membuahkan hasil ya. ERK nggak jadi hadir.
    Filosofi Perfect Food Manufacturing keren. Aaaakk..

    Hmm kamu pengen kurus Wi? Sini serahkan semua cemilan itu. Huahahaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. UDAH HABIS! BHAHAHA! *kekepin toples*

      Hapus
  8. efek rumah kaca bagus bagus ya lagunya, dulu suka dengerin waktu sam tapi sekarang udah gak pernah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengerin lagi dong, keren semua duh gue jatuh hati sama lirik dan melodinya parah.

      Hapus
  9. Sering denger nama Efek Rumah Kaca tapi gak petnah mudeng lagu2nya kaya apa.

    Basist nya masi muda kan? Udh kena diabetes aja :(

    Quote Hershey asoy gile. Top

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat paham isi lagunya emang mesti diperhatiin bener liriknya. Metafornya gilak soalnya.

      Iya, masih muda. Ya, itu dia. Pola hidup yang masih muda-muda ini juga mesti dijaga.

      Hapus
  10. Oh, Oat 25 yang lagi kekinian itu dari Julie's juga ya?
    Enyak enyak enyaaakkk
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semuanya enaaaak. Mau lagiiiii hahahaha

      Hapus
  11. gue juga suka ngemil, bisa ne di coba biskuit sehat nya
    btw efek rumah kaca lagunya bagus2 ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan berburu ke toko terdekat, Mas hehehe
      Iya, enak banget duh suka banget.

      Hapus
  12. julies biskuit itu produk baru ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Indonesia hitungannya masih baru, Mbak. Baru launching itu tanggal 29 September lalu.

      Hapus
  13. selama ini gue cuma tau nama band nya doang 'efek rumah kaca' lagunya beloman hehehe.
    Wah, iya dongs gue percaya, Indonesia bisa jadi next dragon dunia, eh bukan tapi next godzilla ahhahaa entah yang kuta sebenernya dragon ato godzilla. never mind

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mesti dengerin lagu mereka! Hahahaha
      Jangan cuma percaya, lakuin sesuatu juga. Yuk!

      Hapus
  14. Saya akhir-akhir ini memang gak gaul ya dan jarang nonton tivi juga mendengarkan radio, jadi wajar dong ya kalo baru tau nih ya mengenai efek rumah kaca, tapi serius ya, iya betul liriknya bagus, kata-katanya puitis,,, perlu dengerin nanti ya lagunya, dan juga biskuitnya, wkwkwkwkwkwkwkwkw :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ERK mah gak ada di TV, Mas hehehe iya dengerin, gak bakal nyesel pokoknya.

      Hapus
  15. holy sit... ternyata diabetes bisa ngaruh ke mata? bahaya... gue mesti siaga 1 deh ini.
    kok gue asing ya sama hersey? mungkin gue kudet... :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bahaya. Makanya yang sehat juga kudu tiati. Ah, Jef, main ke supermarket napa-__-

      Hapus
  16. Tiap dengerin ERK pasti lagi "Pasar bisa diciptakan" hehehheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengerin yang lain juga, kereeen semuaaah!

      Hapus
  17. efek rumah kaca kayanya lagulagunya nyindirnyindir terus sesuai pengalaman apa gitu .. ga pernah denger ,, nanti mau cari ah di youtube :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang, ya namanya juga indie. Justru itu kekuatannya.

      Hapus
  18. Kunjungan pertama kesini salam kenal ya :D

    Eh aku jarang denger sama band efek rumah kaca. Tapi dari namanya keliatannya keren sih bandnya.

    Diabetes menakutkan ya, emang. Tetanggaku bahkan nenekku sendiri juga meninggal karena diabetes. Padahal penyebabnya kita sering makanan manis, kan enak tuh yang manis-manis ya. Btw hershey itu coklat yang bungkusnya lucu kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, semoga terus khilaf dan main ke sini ya.

      EMANG KEREN TAU! Hahahaha.

      Innalillahi :(
      Gak lucu, sih, bungkusnya. Tapi enak rasanya >.<

      Hapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer