Surat Cinta: Untuk Pena Berjalan | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
loveletter

Surat Cinta: Untuk Pena Berjalan

Rabu, Mei 06, 2015


“Jika kangen, bayangkan aku lebih dekat dari urat nadi lehermu. Dan kita sama-sama mengecup leher. Ya, gitu. Geli-geli piye. Hahaha!”

Jangan. 

Jangan bayangkan kalimat di atas dilontarkan oleh seorang om-om brewok yang tinggi besar. Jangan. Walaupun memang benar, sih, look-nya seperti itu. Eh.

Kali ini, kuingin menulis surat cinta untuk seorang kakak yang kusayang.

Teruntuk, Kak Akbar Halim.

Aku sempat lupa bagaimana awal perkenalan kita. Hem, di grup WhatsApp Warung Blogger, ya? Kemudian kita masuk ke grup WhatsApp Rumah Puisi yang adminnya astdfksjdhoaj banget itu. Kita sama-sama di-kick dari sana, yakan? Ah, kita memang terlalu keren untuk “gabung” dengan orang-orang yang gak mau kena kritikan.

Tiga Toples terbentuk setelahnya. Otakku, otakmu, dan otak Preci. Jadilah Bait Berbisik. Ah ya, perjuangan kita begitu berat di sana, ya? Setidaknya, ada hasil punya nama di buku yang sama dengan sastrawan Indonesia :p

Dihadiahin ini waktu ketemu ({})
Kak Akbar, kulebih sayang Kak Akbar dari kakak kandungku sendiri hahaha! Ya, you know-lah kenapanya. Dan saat pertemuan dengan Kak Akbar adalah hal yang lama ditunggu. Dua kali gagal ketemu. Pertama, Kak Akbar ngajak ketemu pas aku ke Cinere nguber diskonan buku. Kedua, Kak Akbar ngajak ketemu di kampus pagi-pagi pas aku masuk siang. Kirain bakal lama di sana, taunya jeda berapa jam aja udah pergi. Kak Akbar, mah, gitu orangnya: suka menclok-menclok.

Akhirnya yang ketiga, KETEMU JUGA!

Setelah nyasar dan belok-belokan, aku senang ketemu Kak Akbar. Belum sempet peluk udah pulang. Pulangnya gak pamitan juga. Kusebel! Jakarta-Surabaya jaraknya gak bisa dilipet apa? Kok jauh? Pffth~

Selama pertemuan, selain bully-an Kak Akbar—aku curiga aku diajak ketemu cuma buat dijadiin bahan bully-an, kalimat yang paling kuingat adalah…

“Kamu mirip banget sama adekku, Dek. Cara ngomongnya, cueknya. Tapi adikku sudah menari-nari di surga.”

Apa yang bisa kubilang? Cuma bisa balas tumbukan mata dan senyum. Aku, kan, adikmu juga J

Kak Akbar kapan ke Jakarta lagi? Katanya mau totebag Beware? Katanya kangen? Sini… :’)

Kalo ke sini, jangan lupa bawa gitar! Terus nanti gitarnya aku bawa pulang hahaha. Bukan. Bukan. Mau dengar Kak Akbar main gitar. Di Soundcloud keren banget, sampai ku-download semua. Ajarin aku main gitar yang keren kayak gitu~~~

Kak, kakakku yang beneran gak pernah peduli kalo aku nangis. Tapi Kak Akbar malah kebalikannya. Kuingat kasus sama admin Klub Buku Bogor waktu itu, Kak Akbar langsung ambil tindakan. Sebenarnya kakakku siapa? Aku siapa? Aku di mana? Ah…

Tukang bully kesayangan aku, sibuk banget sekarang. Semoga lancar semua yang dikerjakan, ya! Aamiin.

Kak, tadi aku habis jadi komika di kelas, dong hahaha! Tadinya mau nanya-nanya sama Kak Akbar, tapi gak keburu. Materinya bener-bener dadakan dan alhamdulillah lumayan sukses. Kusenang, bikin orang lain ketawa ngakak itu asyik juga, ya :p

Pengin ke Surabaya, deh, gantian. Pengin jalan-jalan ke luar kota, tapi susah. Semoga suatu saat bisa jadi kayak Kak Akbar yang suka menclok-menclok. Hehehe~

Jaga kesehatan, tetap tembem!





Adik manis,





Pertiwi

You Might Also Like

23 komentar

  1. Ini Kakak atau 'Kakak', Wiiii? Mueheheheh! :P

    Btw.. Kalok kecup leher tunggu luluran duluuu.. Biar dakinya rada rontokan. Bahahah.. :D *lalu diblokir*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kakaklah hahaha

      Kak Beb, luluran yuk! :p

      Hapus
  2. gaul.... jakarta-surabaya kalau di permainan monopoli nggak jauh2 amat padahal :")
    ini kakak... masuk ke kategori brother zone nggak ni..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kagaklah, pada suka semena-mena ngira yang enggak-enggak, nih. Kusedih, ah. Pffth...

      Hapus
  3. Jakarta surabaya mah di gets rich cuma berap petak. :v lompatin aja tuh petak...

    Hmmm gue jadi tau, kalau ada nama lo di kotak komentar gue berarti lo habis nulis artikel baru. Hmm... Kemana aja lo kak? Ngitungin biji kuaci hamtaro yee?

    Btw itu kakak apa pacar? Gue butuh kepastian kak :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf gue cupul, gue gak main gituan :(

      Gue lagi sibuk menata masa depan hahaha

      KAKAK! Setdah~

      Hapus
  4. Awas dikecup lehernya nanti menggelinjang. Astaghfirullah. Bahasa gue. Apa itu menggelinjang? XD

    Huwahaha. Zaman sekarang yang ngetren emang 'adik-kakak', yaa. :p
    Gue kira, surat cintanya bakal pake bahasa berat yang sulit dipahami.

    BalasHapus
  5. Brother-Zone every where ahaha
    sepertinya lebih asik jadi adik-kakak dulu tuh mba :D

    BalasHapus
  6. suit suit adik-kakak nih beneran? :D

    BalasHapus
  7. Kalimat pembukanya agak porno, nih. Ternyata lanjutannya kakak-adek zone.
    Jakarta - Surabaya deket kali. Pernah liat film Interstellar? Nah, pake wormhole :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue masuk blackhole aja, ah, sekalian.

      Hapus
    2. Gaya lu nggo sok sok ngomongin wormhole. Denger peljaran dan konsep fisika aja langsung muntaber :v

      Hapus
  8. isi suratnya kok gag ada adegan cumbu"an :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah ngarepin yang gak ada. Realistis ajalah~~~

      Hapus
  9. itu kakak ketemu gede ya mbak :D

    BalasHapus
  10. Blogwalking :) mbak http://www.zafarsitinjak.blogspot.com :)

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer