Tipe-tipe Orang di Social Media | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
article

Tipe-tipe Orang di Social Media

Senin, Juli 21, 2014

Social Media

Social media? Uhm, siapa yang gak kenal? Kebanyakan orang yang buka internet—selain untuk nyari bahan tugas—pasti alasan lainnya adalah berselancar di akun-akun social media yang mereka punya.

Dulu pernah booming masanya akun social media bernama Friendster yang kemudian berubah menjadi situs game online. Kejayaan Friendster selanjutnya tergantikan oleh Facebook dengan fitur yang jauh lebih lengkap dari yang sebelumnya pernah ada. Pelan-pelan, semakin banyaknya pengguna Facebook yang membuat “gerah” dengan polah tingkah alaynya, social media user mulai menjamah dunia per-Twitter-an. Dengan batasan 140 karakter, rupanya banyak kegilaan-kegilaan yang muncul dari ibu jari mereka. Bagi gue, yang paling hebat jelas kemunculan akun @fiksimini yang digawangi tiga sastrawan Indonesia: Clara Ng, Agus Noor, dan Eka Kurniawan.

Eh, tapi tunggu, kegilaan yang muncul dari 140 karakter itu gak hanya dari segi yang baik aja, lho! Buruk? Pasti dan jelas ada! Ah, gimana sih tipe-tipe orang yang ada di balik social media? Dari mata gue, gue bisa menangkap beberapa tipe. Coba disimak, siapa tau sehati sepemikiran:

Pengguna kelas atas
Yang ini, khusus kayak akun yang gue sebut di atas dan yang sejenisnya. Gue kenal salah satu (mantan) admin @fiksimini divisi blog, dan dia yang bikin gue melek sama “Gimana sih bikin 140 karakter itu jadi hidup dan bernyawa dengan pemikiran yang berbeda dari biasanya?” Gue sedikit banyak bisa paham gimana membuat satu cerita utuh dengan memanfaatkan keterbatasan karakter yang ada. Well, ya, dan itu luar biasa!

Pengguna bijak
Hem… akunnya bapak motivator setengah botak yang mukanya sering muncul di TV bisa dimasukin di tipe yang ini sepertinya. Iya, dengan kata-katanya yang seketika bisa mengubah pola pikir seseorang akan sesuatu. Kurang hebat apa coba? Hem, ya masih kurang hebat sih kalo belum gue follow. *eeh

Pengguna sok bijak
Ada yang bijak, ada juga yang sok bijak. Biasanya yang sok bijak ini suka sekali mengutarakan apa yang ada di kepalanya dengan menatasnamakan mata umum. Kurang paham? Jadi gini, ada kan orang-orang yang punya pendapat akan sesuatu tapi dia seolah memaksa orang lain secara langsung maupun tidak langsung untuk mengikuti apa yang ada di kepalanya? Padahal, dia hanya melihat suatu persoalan dari perspektif pribadinya saja, bukan dari perspektif umum. Itu dia, kebanyakan yang begini sih akun personal, ya. Hahaha!

Pengguna puitis
Ini juga banyak, nih! Akun pribadi gue juga suka tiba-tiba berubah jadi akun puitis, hahaha! Bagi gue, sih, adanya akun-akun semacam ini penting juga untuk menjaga kestabilan dan keindahan isi timeline. Uhm, semacam konsumsi otak dan hati dengan cara yang berbeda gitu. Ya, yang timeline-nye belum diisi yang yang tipe beginian, boleh banget lho langsung search yang menarik buat kalian. Lumayan mencerahkan mata. Dan bikin otak bekerja untuk mikir keras saat diksinya kelewat rumit K

Pengguna berbagi info dan pengetahuan
Nah, ini juga bagus nih untuk diikuti. Kebanyakan akun-akun portal berita atau akun sejenisnya. Boleh kok senang-senang di social media, tapi kalau bisa sekalian dapat ilmu baru ya kenapa enggak? Bener gak?


Social Media Stressed
Pengguna galau
Tau Dwitasari, gak? Iya, sumpah gue enek banget sama akun itu. Kayaknya hidupnya gak ada ceria-cerianya amat. Gue emang gak pernah follow, tapi sayangnya following gue masih ada aja yang suka nge-RT-in tulisan-tulisannya Dwita.  Setau gue, Dwita itu salah satu pelaku plagiat yang sukses di ranah yang lebih luas. Udah, gitu aja sih. Lebihnya? Kegalauannya berlebihan. Iya. Gitu.

Pengguna absurd
Ini juga banyak banget, udah terlalu mainstream malah kalau dilihat sekarang. Isi tulisannya tuh suka konyol atau malah garing. Ya begitulah. Kalo boleh rekomendasi sih ya, coba follow akun @kresnoadidh atau @shamposachet deh. Ya, lumayan sih. Lucu-lucu kampret gitu. Yuk!

Pengguna spammer
Pernah kesel gak sih sama akun-akun yang suka ikutan kuis banyak-banyakan nge-tweet gitu? Pernah jengkel gak sama akun-akun yang suka promo ini itu tanpa kita tahu produk/hal yang dipromoinnya itu betul layak dan ada atau enggak? Pernah sebel gak kalo timeline kalian dipenuhi sama RT-RT-an percakapan manusia labil yang sebetulnya bisa pakai fitur Reply? Nah itu, unfollow aja deh. Nyebelin. *eeh

Pengguna alay
Pengertian lain dari alay itu adalah telat gaul. Iya, apa yang dulu keren baru mereka terapkan pada masa sekarang yang jelas sudah sangat lama ditinggalkan. Semacam tulisan besar-kecil, huruf-angka, singkatan gak lazim, dan sebagainya dan sebagainya. Masih ada loh yang begitu. Iya, masih. Hiks!

Pengguna caper
Nah ini, nih! Biasanya yang kayak gini tuh suka nulis-nulis yang harusnya gak ditulis di tempat bernama social media. Semacam curhatan pribadi, misalnya. Ya, emang sih namanya juga akunnya dia ya hak dia juga mau diisi apaan, tapi apa gak malu ya kalo kisahnya dia dibaca khalayak luas? Ya, apalagi kalo cerita-cerita menyedihkan semacam gagal move on gitu.

Pengguna tukang sindir
Si A berantem sama di B. Si A nyindir no mention buat B, tapi yang ngerasa disindir C-Z. Ya, namanya juga social media, semua orang bisa lihat. Dan itu juga mengapa kita harus pintar dalam menggunakannya. Kalau ada masalah sama seseorang atau sekelompok tertentu, ya selesaikanlah dengan cara yang baik. Ngapain pake sindir-sindiran di social media? Oh, ini masuk tipe yang caper juga sih ya. Gak ada gunanya sebetulnya nyindir di social media, toh masalahnya memangnya akan langsung selesai? Enggak, kan? Malah menimbulkan kemungkinan datangnya masalah-masalah baru gegara sindiran tersebut. Gak berani ngomong langsung ya ke orang yang dituju sampe harus nyindir di social media? Yah, cupu! Hahaha!

***
Nah, itu tuh tipe-tipe orang di social media versi gue. Kalian termasuk yang mana? Atau, ada pendapat lain? Mau mengutarakan tipe lain versi kalian? Boleh banget! Share aja!

Ingat, be a smart user, okay? :*



Love, love~            
Pertiwi Yuliana
Pertiwi Yuliana


You Might Also Like

42 komentar

  1. Kalau kaka termasuk yg mana ? Wkkwkwkwkw
    bahrul.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena aku multitalent, aku bisa semuanya. *hlah

      Hapus
    2. kalau kamu multitalent, berarti aku multiguna #eh

      Hapus
  2. Aku yang mana, ya? Campur aja ah, kecuali 4 ke bawah. Gamau berurusan dengan itu sih. :p

    Btw, itu bias paham atau bisa paham, kakTiw? Hoho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaak aku typo! Ntar diedit ah kalo inget huahaha

      Hapus
    2. Belum diedit tuh. Edit dulu gih :p

      Hapus
  3. Kalo aku sih..... ga tau-_- campur-campur wkwkwk

    BalasHapus
  4. pinginnya sih jadi pengguna berbagi info dan pengetahuan , tapi jadinya lebih mirip pengguna spammer

    BalasHapus
  5. Aku juga bisa semuanya wakkakakaa

    BalasHapus
  6. Gue.. semuanyaaaa, kecuali alay hiiihhh.. gue alaynya uda dari kapan tahun sih yaa hahahahks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak yang multitalent ternyata hahaha

      Hapus
  7. yaah gue ga ada.gue pengguna yg suka nge-RT in tweet orang.wkwk

    BalasHapus
  8. Gue yg mana ya? Tipikal tukang curhat mungkin.


    Kurang tuh tipikal pengadu domba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, baru tau nih ada yang pengadu domba :|

      Hapus
  9. satu lagi wi yang menurut gue cukup gengges pengguna yang suka pencitraan haha. Btw, nice post.

    BalasHapus
  10. Kalau aku sih pengennya jadi tipe kamu aja. #modusgaje <<<Nah loh, termasuk yang mana ini.

    BalasHapus
  11. emm gua yang mana ya? bentar. gua gak alay. jelas. gak follow dwitasari juga. tapi kadang gua galau.
    dan gua males sama spammer, buzzer atau orang yang cuma marah2 ditwitter sambil caps lock jebol. haha

    BalasHapus
  12. ah... aku ngerasa jadi pengguna spammer sama pengguna absurd nih. :3

    BalasHapus
  13. Pengguna spammer ganggu banget tuh, entah gimana cara mereka nemu akun kita. Tiba-tiba aja muncul di tab mention, biasanya yang kayak gini bakal langsung di report as spam sih.. :D

    BalasHapus
  14. Gak gaul kalo belom komen yak?
    Itu dwitasari masalahnya twitnya juga plagiat :)))))

    BalasHapus
  15. Eh .. Aku termasuk pengguna apa inih???

    BalasHapus
  16. twit ku galau! Kalo gak biasanya buat promo postingan, hehehe

    BalasHapus
  17. kayaknya semuanya bisa dilakuin. uuuuupss keceplosan deeh. haha

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer