Trash to Treasure untuk Selamatkan Generasi Penerus | Your Favorite Devil's Advocate
event

Trash to Treasure untuk Selamatkan Generasi Penerus

Selasa, Februari 26, 2019

Trash to Treasure untuk Selamatkan Generasi Penerus

Enggak seperti kebanyakan orang, aku seringkali bilang bahwa masa SMA-ku biasa saja jika dilihat dari segi pergaulan ataupun percintaan. Iya, aku enggak pernah mengaminkan anggapan mereka yang bilang bahwa masa tersebut adalah masa yang paling indah. Mungkin, karena dulu aku terlalu cupu di sekolah hahaha. 

Namun, si cupu ini punya pengalaman yang cukup menyenangkan. Bermula dari masa orientasi siswa yang diakhiri dengan serangkaian demo ekskul di dalamnya, aku menemukan sesuatu yang sangat menarik perhatian. Sesuatu yang, aku rasa, bisa membantuku untuk melengkapi kebisaanku di kala itu. Yap, kelompok ekskul Karya Ilmiah Remaja. 

Kalau yang ada di dalam bayangan kamu tentang kelompok tersebut adalah berurusan dengan cairan-cairan yang berbahaya, kamu salah. Selain belajar tata cara menulis yang baik dan benar, kami juga diajarkan cara asyik mengolah sampah untuk jadi sesuatu yang jauh lebih berharga. Well, inilah mengapa aku sangat menyukainya. 

Sedari aku masih sekolah dasar, aku seringkali menonton tayangan di TV tentang cerita-cerita pengusaha yang mengagumkan. Menariknya, banyak dari mereka yang mengaku tidak bersekolah. Namun, produk-produk yang dihasilkan bisa merambah mancanegara. Luar biasa, kan? Sejak saat itu, aku berpikir, kalau bisa sukses lewat jalan akademik dan kreatif, kenapa harus memilih salah satunya aja sih? 

Perihal akademik, jalanku selalu mulus. Kecuali soal skripsi, ya. Yang itu, sih, karena memang akunya aja yang malas mengerjakan hehehe. Nah kalau soal kreativitasnya gimana? Sejak kecil sudah suka membuat mainan sendiri, tapi masuknya aku ke kelompok ekskul Karya Ilmiah Remaja ini adalah jalan yang jauh lebih baik dan menyenangkan karena aku enggak belajar untuk jadi pribadi yang kreatif seorang diri. 

Duh, jadi ingat pembimbing ekskul kami yang sudah meninggal. Semoga bahagia di sisi-Nya ya, Pak. 

Selepas SMA, aku sempat bergabung dengan komunitas Sekolah Kita Rumpin. Awalnya, sih, hanya sebagai jurnalis karena memang aku suka sekali menulis. Lama-lama, mulailah merangkap mengisi posisi sekretaris. Sampai pada akhirnya ada kelas baru yang membuatku memiliki hasrat untuk menjadi guru yang mengajar dan mendampingi, ialah kelas kreatif.

Beberapa ceritanya sempat aku tuliskan di blog ini, seperti kelas celengan dan membuat bingkai dari majalah bekas. Semuanya begitu menyenangkan. Bahagia sekali bisa mengajak anak-anak untuk memanfaatkan barang-barang yang ada di sekitar mereka menjadi sesuatu yang baru dan bernilai jual sekaligus mengurangi jumlah sampah. 

Memangnya, sepenting apa sih mengurangi jumlah sampah? 

Sebagaimana kita tau, ya, bahwa sampah (terutama sampah plastik) sudah benar-benar mengkhawatirkan jumlahnya. Di Indonesia sendiri, merujuk pada data yang dikeluarkan oleh Asosiasi Industri Sampah Plastik (INAPLAS) dan Badan Pusat Statistik (BPS), sampah plastic di Indonesia sudah mencapai 64 juta ton per tahun dan sebanyak 24% sampahnya masih tidak dikelola. Miris, ya? 

Dengan keadaan yang semakin memprihatinkan tersebut, akhirnya Bukalapak berkolaborasi dengan Wewo (Weekend Workshop) membuat acara yang bertajuk “Trash to Treasure”. 

Trash to Treasure untuk Selamatkan Generasi Penerus

Sebagai salah satu perusahaan teknologi terbesar di Indonesia yang menaruh perhatian terhadap keberlanjutan lingkungan, Bukalapak mengajak seluruh masyarakat untuk mengurangi volume sampah dengan bijak dalam mengelola barang tidak terpakai dan sampah rumah tangga di Hari Peduli Sampah Nasional 21 Februari 2019. Acara ini juga dihadiri oleh idola masa kecilku, Tasya Kamila, selaku Duta Lingkungan Hidup yang membagikan wawasannya mengenai fenomena sampah di Indonesia. 

“Sebagai Duta Lingkungan Hidup, tentunya saya mendukung Bukalapak dalam merangkul masyarakat untuk lebih peduli terhadap lingkungan sekitar dengan langkah kecil; mulai mengurangi penggunaan barang sekali pakai, memilah sampah untuk dikelola kembali, dan mencari cara kreatif untuk menambah nilai guna sampah dan barang tidak terpakai. Perubahan kultur dan perilaku masyarakat dalam mengelola sampah sangat berpengaruh terhadap keberhasilan penanganan sampah di tingkat hilir, yaitu berkurang angka timbunan sampah yang dibuang ke TPA,” jelas Tasya Kamila. 

Untuk kamu yang suka sekali belanja online sepertiku, pasti kamu juga memiliki banyak sampah plastik bekas bungkus pengiriman barang. Entah itu kantung kresek ataupun bubble wrap. Wah, di rumahku ada banyak sekali dan masih rapi aku simpan. Setelah mengikuti acara Trash to Treasure, aku jadi tau akan kuapakan sampah-sampah platik yang sudah kukumpulkan tersebut. 

Pernah enggak, sih, kamu membuat suatu barang dari bungkus-bungkus plastik yang kamu punya? Aku pernah sewaktu bergabung di kelompok Karya Ilmiah Remaja. Namun, yang kugunakan adalah sampah sisa bungkus produk. Kalau mengolah kantung kresek dan bubble wrap bagaimana, ya? ya, tunggu di tulisan selanjutnya aja, ya! hehehe. 

Trash to Treasure untuk Selamatkan Generasi Penerus
Kami lagi mau bikin apa, hayo?
Yuk, mari olah sampah yang ada di sekitar kita agar bumi yang kita sayangi bisa tetap lestari sampai anak cucu kita besar nanti! 





Tabik! 





Pertiwi

You Might Also Like

16 komentar

  1. Aku juga suka bikin kreasi dari barang bekas di rumah mbak, cuman lebih ke jarangnya, hehee. yang lebih sering sih dibikin mainan bersama ponakan.
    Ahh keinget bubble warp, aku malah gunain buat mainan itu ihiiiii. tapi masih ada juga yang aku simpan hheee

    DItunggu postingan berikutnya Mbak Tiwi ^_^

    BalasHapus
  2. Kadang juga bingung dengan plastik pembungkus dari hasil belanjaan online. Akhirnya ya disimpan saja bubble wrapnya, trus dipecahkan saat iseng. Jadi penasaran cara pengolahannya.

    BalasHapus
  3. Andai semua orang peduli dengan sampah, sampah ini masalahnya parah pake banget

    BalasHapus
  4. duh jadi inget masa SMA juga nih dulu aku ngapain yaa SMA hmm agak urakan sepertinya huehe aku membayangkan tiwi adalah murid yang pendiam tapi kreatif dan ikut ekskul karya ilmiah. aku dulu juga sering bikiin DIY dari kertas2 bekas, botol bekas gitu kayak buat tempat naruh pensil, tempat aksesoris. tapi ga terampil jd kurang rapi deh hasilnya. ditunggu postingan kreasi bubble wrapnya!

    BalasHapus
  5. Sampah bisa menjadi hal yang berharga ya kak. Dengan tambahan kreatifitas maka muncullah karya semi harganya luar biasa. Bahkan banyak yang ngga menyangka, ini semua dari sampah yang kita buang

    BalasHapus
  6. Iya kalau bungkus plastik paketan biasanua kugunakan lagi buat paket juga makanya kalau buka juga aku hati-hati hehe. Daaaan, dibikin apa tuh, kutunggu di postingan selanjutnya hihi

    BalasHapus
  7. Wah, anak KIR, salut. Ekskulku teater waktu SMA=D. Setuju banget karena sampah pasti makin banyak makanya harus diolah secara bijak

    BalasHapus
  8. Di rumah banyak bekas bungkus kopi sachet-an. Sengaja saya kumpulkan untuk dibuat sesuatu yang bisa dimanfaatkan.
    Saya juga masih punya beberapa plastik pembungkus paket.tapi belum tau mau dibuat apa. Nunggu tulisan Tiwi aja, deh!

    BalasHapus
  9. Ada beberapa org yang bisa liat sampah sebagai barang berharga ya mbak. Seperti misalnya melakukan daur ulang atau menjadikannya sebagai produk lain. Khususnya buat sampah plastik, soalnya sampah yg satu ini susah hancurnya.

    BalasHapus
  10. Kayaknya aku harus mencari video tutorial mengolah sampah plastik supaya bisa lebih bermanfaat dong yaa

    Enychan

    BalasHapus
  11. Masa SMU saya pun biasa aja, cupu juga, hehehe tapi kalau Pertiwi sih keren, ikut banyak kegiatan positif dan bermanfaat di bidang tulis menulis dan pengolahan sampah juga

    BalasHapus
  12. Kagum banget sama artis yang masih bisa kreatif dan menebarkan ilmu ke masyarakat, khususnya anak muda.
    Aku dulu pas SMA juga ikut KIR, Karya Ilmiah Remaja.
    Dan beberapa kali ikut lomba.
    Jadi bener-bener kenangan indah, karena lombanya keluar kota.
    Hhaha...gak ikut pelajaran itu menyenangkan.

    BalasHapus
  13. Butuh effort luar biasa untuk konsisten di pengelolaan sampah ini :D

    BalasHapus
  14. Aku malah jadi kepo usia mbak pertiwi, soalnya si tasya kecil aja aku udah merid...tenang masa sma walau nggak cupu hobiku nongkrong di perpustakaan

    BalasHapus
  15. Sedang belajar diet plastik dan mengurangi sampah nih kak! Btw kapan ya tulisanku sebagus dan sekeren kak Tiwi begini haha

    BalasHapus
  16. permisi ya
    mau numpang promosi bo kelinci99
    menyediakan 18 live game dan 4 pasaran togel ya bos
    untuk cashback kami berikan sebesar 5% untuk permainan live casino ya bos
    BBM : 2B1E7B84

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer