Unforgettable Moment: Foto Buku Tahunan | Your Favorite Devil's Advocate
personal

Unforgettable Moment: Foto Buku Tahunan

Kamis, Maret 31, 2016

Unforgettable Moment: Foto Buku Tahunan

Katanya, masa putih-abu adalah masa yang paling menyenangkan. Katanya. 

Mungkin, memang, sangat banyak keseruan yang kita dapatkan pada masa-masa tersebut. Mulai dari jahil-jahilnya ngerjain teman, ngisengin guru, ngerjain tugas ramai-ramai, nyontek saat ulangan, mulai lirik-lirikan, deg-degan gandengan tangan, panik mau ujian nasional, sampai pada prosesi yang gak akan pernah dilupakan: foto buku tahunan.

Sebetulnya, sepenting apa, sih, foto buku tahunan ini sendiri?

Yang jelas, banyak orang yang menganggap bahwa foto buku tahunan merupakan sesuatu yang sangat istimewa. Maka itu, biasanya, akan ada banyak sekali persiapan yang dilakukan sebelum melakukan foto buku tahunan itu sendiri. Udah penghujung bulan Maret, biasanya dedek-dedek SMA yang sebentar lagi jadi maba gemesh udah selesai take foto buku tahunan. Tinggal nunggu hasilnya aja, sesuai atau enggak sama yang diharapkan. Soalnya, kalau jelek bisa jadi kenangan satu sekolahan. Hahaha!

Biasanya, tema-tema buku tahunan yang diusung oleh tiap kelas akan beda-beda dan akan berusaha untuk jadi kelas dengan konsep buku tahunan paling unik.

Mari kita sama-sama flashback ke masa beberapa tahun silam. Sejak beberapa bulan di akhir 2011, kelas gue udah ribet dengan konsep buku tahunan. Ini baru konsep. Cuma konsep. Awalnya, kelas gue mau pakai konsep “Nerd” untuk buku tahunan. Tapi, beberapa orang protes karena merasa gue-akan-makin-nerd-kalo-pake-tema-nerd. Kalo dipikir-pikir, ya, iya juga ya. Gak semua orang akan lucu dan enak dilihat dengan tampilan nerd. Apalagi kalau yang….. ah, sudahlah.

Setelah perundingan panjang lebar, akhirnya panitia kelas gue memutuskan untuk mengambil konsep “Vintage” untuk kelas kami. Yang ini lebih diterima. Lebih merakyat sepertinya. Satu masalah selesai.

Tips memilih konsep buku tahunan:
  • Emang, sih, pasti tiap kelas berlomba-lomba untuk menampilkan yang terbaik untuk dikenang sama murid-murid lain satu angkatan, tapi yang harus diingat, kita harus tetap menyesuaikan dengan karakter anak-anak di dalam kelas kita sendiri. Jangan ngedepanin ego buat jadi yang paling unik dan lucu, yang paling penting justru kebersamaan yang ada di dalam kelas itu. jangan hanya gegara konsep buku tahunan yang dipaksakan oleh sebagian orang pada sebagian lainnya karena dianggap keren dan cetar membahana malah bikin yang sebagian lain ini jadi kesal dan merasa dirinya terpinggirkan.
  • Kalau bisa, jangan yang ribet. Simple tapi elegan. Sederhana tapi memukau. Itu lebih baik, sih. Soalnya, kan, kalian—dedek emesh—lagi pada sibuk juga untuk ujian ini-itu yang menyangkut kelulusan dan ujian masuk perguruan tinggi, jadi lebih baik fokus untuk itu daripada ribet nyari kostum untuk konsep buku tahunan yang ribet. Buang-buang waktu, buang-buang energi, buang-buang uang. Kan sayang.
  • Selain soal konsep yang sesuai dengan karakter dan kesempitan waktu yang dimiliki, perhatikan juga soal biaya. Jangan sampai memberatkan teman-teman sekelas nantinya hanya untuk konsep buku tahunan yang terlalu "wah". Biasanya, buat foto ginian kan nyewa tempat, fotografer, dan blablabla lainnya yang pastinya membutuhkan dana patungan dari seluru penghuni kelas. Penting juga, nih, supaya gak ada yang ngerasa terpojok karena ngerasa gak bisa mengimbangi mayoritas, lalu ngerasa sendiri, kan sedih. Yang sederhana tapi bagus juga banyak kok.
Unforgettable Moment: Foto Buku Tahunan

Dengan perubahan konsep yang bisa dibilang cukup tiba-tiba, gue yang udah nyiapin baju untuk konsep “Nerd” akhirnya mesti nyari baju lagi. Padahal, buat nemu baju yang cocok untuk konsep pertama aja udah sampai repot. Iyalah, gimana gak repot kalo mesti mikirin pake baju apa biar tetap nerd tapi unyu? Nah.

Kalau zaman sekarang, sih, udah lebih enak. Ada banyak koleksi baju wanita ter-update yang bisa kita mix and match sesuka hati sesuai sama konsep yang akan diusung. Lah dulu? Repot, deh, repot. Udah lagi sibuk-sibuk ujian segala macam, mesti jalan pula nyari baju yang pas.

“Dasar cewek, ribet!” kata anak-anak cowok.

“Yeee, cowok mah bajunya gitu-gitu aja. Enak!” balas cewek.

Untung gak ada adegan berdarah.

Gak selesai sampai di situ aja. Seperti yang udah gue bilang sebelumnya, banyak yang menganggap bahwa foto buku tahunan ini adalah suatu momen yang sangat istimewa. Sebab, mereka ingin membuat kenangan terbaik tentang diri mereka masing-masing. Maka dari itu, persiapan yang begitu panjang pun dilakukan.

Ada, beberapa teman cewek gue yang mulai bawa bekal makan siang yang hanya berupa makanan rebus-rebusan tanpa perasa sejak beberapa bulan sebelum take foto buku tahunan.

“Kalian makannya itu doang?” tanya gue yang keheranan.

“Iya, hari ini ini, besok itu, lusa blablabla…” katanya menjelaskan daftar menu makan siangnya seminggu ke depan yang menurut gue gak ada menariknya sama sekali.

“Emang kenyang?”

“Ya mau gimana? Sebentar lagi buku tahunan, nih. Harus keliatan kurus. Ini kalau gagal sehari, mesti ulang lagi dari awal. Dan kalau udah sukses gak boleh diulang lagi,” jelasnya lagi.

Gue cuma ngangguk-ngangguk doang. Zaman itu belum ngerti diet-dietan. Sekarang, mah, dikit-dikit pengin diet. Alasannya biar kayak cewek kekinian aja, padahal frustrasi ngelihat pipi semakin menggelembung sempurna. Ya, namanya juga perempuan.

Singkatnya, sampailah pada Januari 2012 dan acara foto-foto pun berlangsung untuk kelas gue. Hasilnya? Buat gue, sih, lumayan keren ehehehehe tempatnya bagus, cocok banget buat dedek-dedek yang mau pakai konsep “Vintage” atau something old lainnya untuk buku tahunan kalian. Tempatnya itu di Sinou Café . Jangan tanya tepatnya di mana, ya. Pokoknya, namanya Sinou Café. Udah pada gede, googling sendiri ajalah, ya.


Gue, sejujurnya, gak gitu suka sama masa SMA. Tapi, momen soal buku tahunan ini bisa jadi salah satu unforgettable moment buat gue. Oh iya, bonus sedikit foto yang masih terselamatkan dari bencara hilangnya flashdisk zaman SMA.

Ini buku tahunanku, mana buku tahunanmu? =D

Unforgettable Moment: Foto Buku Tahunan
Mau dress kayak yang dipakai Levi. :(
Unforgettable Moment: Foto Buku Tahunan
Sama Reni.
Unforgettable Moment: Foto Buku Tahunan
Terbaik pada masanya!





Salam,




Pertiwi

You Might Also Like

70 komentar

  1. Balasan
    1. Muahahaha maaf jika aku tampak berbeda wkwkwk

      Hapus
  2. Oh itu neng yg pake kacamata di foto?
    Ribet amat y cewek tapi dulu pas jaman abang bikin bts, kayaknya ga pada ribet2 soalnya temanya olahraga, jadi pake kaos sama trening jadi
    Tapi yg ribet itu cowoknya, soalnya pas lagi foto2 bts terus maen bola, dan bolanya nyemplung ke kali
    Cowoknya pada ribet ngambilin bola

    BalasHapus
    Balasan
    1. Auk, yang pake kacamata kan laki -____-

      Dasar, barisan lelaki rempong! Hahaha

      Hapus
  3. Samaaaa gue juga dulu vintage temanya. Pakai dress polkadot gitu. Yaaaaaang terakhir foto sama siapaaaa sih Tiw? kok gue gak engeh yaaa itu siapaaaa...


    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sama temen-temen SMA, gak bakal kenal juga :/

      Hapus
  4. Mungkin cuma saya ga pernah punya buku tahunan. Waktu STM gak bikin begituan sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anda terselamatkan dari kerempongan.

      Hapus
  5. Kalo aku temanya ARMY. Udah kayak mafia beneran ada pisau, borgol, bahkan pistol XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku buku tahunan SMP, nih, bawa pistol hahaha temannya agen-agen rahasia gitu :3

      Hapus
  6. Enak ya punya buku tahunan, aku waktu SMK dulu nggak bikin buku tahunan jadinya nggak punya. Huhu -,-'

    Kalo cewek mah persiapannya banyak yak, beda sama cowok. Hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah sayang ya...

      Iya, cewek mah banyak banget nyiapin apalah apalahnya huft.

      Hapus
  7. Akkkkkhh lucuuu, kamunya. Eh, maksudnya buku tahunannya. Sayang deh. Gue anak stm jadi gak ada buku tahunan. Tapi juga pasti bakalan aneh sih, kalo anak stm buat buku tahunan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muahaha!

      Lucu juga kali, ya, pakai tema perang-perangan gitu.

      Hapus
  8. Aneh deh mungkin cuma di sekolah angkatan aku doang yang nggak bikin buku tahunan atau emang dari awal nggak pernah ngadain acara seperti itu, kan lumayan bisa jadi kenangan bagi setiap murid. agak sedih :( tapi ya sudahlah sekarang kan udah lulus sekolahnya bukan anak osis lagi haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gak penting-penting amat sebetulnya, yang penting kontaknya kan hehehe

      Hapus
  9. Waaah cantik Mak! Itu pasti dandan maksimal ya buat foto BTS. Hihi. Buku tahunan sekarang kece-kece loh apalagi yang konsepnya di studio. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihihihi makasih. Tapi gak gitu suka, sih, kalau studio. Entah kenapa, lebih asik yang Cafe gini atau ada salah satu kelas di angkatanku tempatnya di tempat mobil bekas yang tua gitu, keren banget.

      Hapus
  10. SMK sama STM satu pabrik kali ya, gak buat buku tahunan jadinya.
    Seribet itu ya kalau cewek nyari baju, "dasar cewek, ribet" haha

    BalasHapus
  11. Waw keren mbak momentnya dan juga cantik.
    Ahi hi hi.

    BalasHapus
  12. Tiwi kayak mau cosplay gitu ya, bajunya hampir sama kayak baju maid gitu, ada renda2nya, jadi kesugesti sama baju maid ala anime.
    Kalau buku tahunanku temanya camping dan hiking, jadi modalnya cuman tas carrier gedhe, sepatu kets, dan pasang muka capek sok2 abis naik gunung, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiwi gak tau anime-animean, lalu googling. Lalu..... ITU KOK LUCU BANGET AAAAAAK MAU ULANG BUKU TAHUNAN! Eh.

      Ehehehe tadinya aku mau pakai bando kayak gitu juga, tuh, padahal. Tapi gak sempat beli, gak jadi deh. :(

      Hapus
  13. gk prnh ngerasai buku tahunan. dlu gk da d skolah sya...
    sekolah lg ahk...

    BalasHapus
  14. Hmmm sepertinya harus mikir nih dari sekarang buat buku bulanan bukan tahunan terlalu lama.

    BalasHapus
  15. Sebelumnya salam kenal ya kak..
    Buku tahunan sekolahku gak ada yang istimewa sih, orang yang ngambil gambarnya juga sekolah, pakai seragam sekolah, fotonya juga di sekolah. Simpel banget kan.

    Tapi tipsnya boleh juga sih, siapa tau kalau ada kesempatan lagi bikin buku tahunan (entah buku tahunanannya siapa) tipsnya bisa dipake.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, salam kenal juga kamu.

      Wah, gak ada persaingan antar kelas dong kalau gitu hehehe semoga bermanfaat, ya. Aamiin.

      Hapus
  16. elu repot'' nyari pakaian nerd, wi? ah, kok gue nggak percaya yak

    bukannya elu termasuk golongan cowo ya, kalo masalah pakaian gitu. hahahah
    terus elu ga foto sama kostum nerd itu? fotoin lah, terus upload kek gitu.
    gue dulu mah nggak ada tuh, pake tema''an segala. maklum, agenda pondok sih yak. dan emang muridnya banyak banget kampret, ya jdi ribet kalo mikirin pake konsep'' segala lah.

    foto lo yg terakhir kok muka lo serem gitu sih ya, wi? kayak pengen gigit orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah elu mah, Ji. Masih aja nganggep gue lakik. Pffth.

      Iya itu yang terakhir lagi tes foto buat cover film Cantik-cantik Vampir.

      Hapus
  17. duh gw jadi kangen masa SMA, masa2 indah pas gw masih polos :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Polos..... Gak ada muka, gak ada idung, gak ada mulut, gak ada kuping, gak ada alis, gak ada semua.... Polos.

      Hapus
  18. Eng... masa putih abu-abu emang masa yang paling indah -_- tapi nggak dengan foto tahunannya kalau buat aku -_- dipembuatan foto tahunan dulu, aku cuma foto pake kolor sama kaos doang -_- di akhir kelulusan ._. ternyata foto tahunannya nggak jadi dibikin -_- kan... kampret wkwkwk

    Eng... dulu kamu cantik juga ya :3

    BalasHapus
  19. pas foto buku tahunan SMA ak gk masuk. Alias gk ikut di foto jd ada momen foto buku tahunan.

    Oh yg itu foto buku tahunan.wkwk

    BalasHapus
  20. Kemarin kelas gue juga terkendala sama yang namanya konsep. Pada mementingkan ego, sih. Ada yang ingin konsepnya mafia, tapi udah keduluan sama kelas lain. Mutar balik otak, ketemu sama konsep bajak laut. Tapi rada mahal. Pokoknya banyak deh.. selain ngeributin konsep, penentuan kelompok juga begitu. Pada mentingin egonya sendiri. Yang keren sama yang keren, yang cupu sama yang cupu. Huftlah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya soalnya pengin jadi paling hitz wkwkwk biasa itu mah, pas zaman gue juga gitu.

      Hapus
  21. APA-APAAN TIWI BEGITU?! BOHONG BANGET! WAKAKA.

    Btw, adegan berdarah itu bukan darah perawan yang pecah kan, ya? Emaap. :(

    BalasHapus
  22. Saya PERNAH punya, tapi di bakar hehe

    BalasHapus
  23. inspiratif, selama ini belum pernah terpikir :D

    BalasHapus
  24. Hmmm... Syg bgt pas gue dulu gak bikin buku tahunan.. Padahal itu berkesan bgt. Jgn sampe ketinggaln deh :)

    BalasHapus
  25. Untuk saat ini, masa SMA tetep yang asyik. Karena belum pernah ngerasain kuliah, jadi gue bilang begitu. Hehehe

    Asyik, nih, tahun depan (mungkin) gue bakal ngerasain kayak gini juga. Buku tahunan, uh, semuanya tampak beda dari aslinya. Biasa kayak gembel, tiba-tiba jadi necis.

    BalasHapus
  26. Buku tahunan ._. aku ditugaskan edit fotonya dan berakhir dengan ogah beli buku tahunan sendiri :p

    BalasHapus
  27. WAKAKAKAKAK. ITU KAK TIWI? EH, MASA, SIH? KOK, CANTIK DAN UNYU BEGITU?

    Aku juga punya buku tahunan doooooong, tapi aku enggak mau share, ah! Soalnya aku... akunya enggak cakep. *lari kepojokan pos satpam*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yha kan aku masih kinyis-kinyis pas putih-abu bhahaha

      Hapus
  28. yoiii, setiap kelas PASTI berlomba-lomba untuk membuat foto kelasnya terbaik.
    emm, konsep yang matang dan fotografer yang handal itu perluu! biar mantep fotonya, momen terakhir waktu sekolah gitu loh cuy. 4 hal yang penting banget perihal yb itu.. konsep, tema, fotografer, dan.. harga. uhuk :")

    BalasHapus
  29. cocok emg sinou cafe, itu tempatnya rada oldies gitu...pas lah kalo temanya vintage.. :) Btw, jaman aku smu, buku tahunan ini ga ada.. kita ga pernah bikin -__-.. ga tau deh ya kalo adek2 kelas yg jaman sekarang :D.. hiihii, ketahuan udh tua bgt nih ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting sekarang udah jadi mamah gaul yang kerjaannya bikin iri karena jalan-jalan teroosh, Mbak wkwkwk

      Hapus
  30. kagak punya buku tahunan :(((((

    BalasHapus
  31. Lucu desain dan covernya. Kalau aku sukanya yang clean dan timeless, hihihi :)

    BalasHapus
  32. Apa cuman gue yang gak punya buku Tahunan wi??? Duh... baca komentar di atas, keknya banyak juga yg ngga punya. :'(

    Ow, ya. Gue suka tuh, sama foto yang terakhir. Senyum manismu maksimal.. "Duh... keceplosan lagi..."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawlaaa baru baca Pange pernah komentar begini dan hampir setahun Tiwi abaikan :(
      Maaf, Pange :(

      Hapus
  33. Buku tahunanku kayak komik, warnanya hitam putih. Fotonya, kayak foto KTP. Hahaha saking hematnya -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting kenangan sama orang-orang di dalamnya hehehe~

      Hapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer