Surat Cinta: Untuk Kerenyahan yang Menyenangkan | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
loveletter

Surat Cinta: Untuk Kerenyahan yang Menyenangkan

Rabu, Juli 29, 2015

Surat Cinta: Untuk Kerenyahan yang Menyenangkan


2015. Sepertinya, gue mulai lelah. Ya, dengan rutinitas yang melulu begitu-begitu aja. Ke kampus, nerima materi di kelas, lalu berburu WiFi. Dalam sehari, waktu yang paling banyak dipakai di kampus memanglah untuk berburu WiFi. Okey. Kalian boleh bertanya-tanya gue mahasiswa macam apa. Silakan. Tapi Alhamdulillah, IP masih bisa kok dikendalikan biarpun gue malesnya keterlaluan.

Sebetulnya, lelah dan jenuh itu sendiri datang bukan karena gue mulai bosan dengan rutinitasnya, bukan. Gue hanya bosan dengan keadaan yang punya-temen-kalo-pas-ada-kelas-ada, selebihnya gue sendiri. Sampe sering disindir-sindir, “Eh, cewek WiFi, pulang lo. Sendirian mulu!” atau ada kakak kelas yang, “Hai, adik laknat, WiFi-an mulu lo.” Okey, sudah terlalu lama sendiri untuk mencari WiFi.

Januari 2015 akhirnya gue dengan cerdasnya mulai nyari temen buat WiFi-an bareng, berkelanalah gue di dunia maya dengan bermodalkan keyword “Blogger UNJ”. Sebetulnya waktu semester dua sempat ada temen ngeblog, anak PLS FIP, namanya Bian. Namun sayangnya setelah lulus, dia entah ke mana. Well, dengan keyword tersebut gue nemu deh Komunitas Blogger UNJ di Facebook dan akun @BLOGGER_UNJ di Twitter. Klik, klik!

Karena gue lebih aktif di Twitter, gue lebih banyak kepoin Twitter-nya. Mumpung followers dan following akun tersebut belum begitu banyak, gue dengan tingkat kerajinan luar biasa yang gak pernah muncul saat ngerjain tugas kuliah mulai ngepoin akun-akun followers dan following-nya dan dengan senantiasa nge-klik jika ada yang mencantumkan link blog di bionya.

Setelah ritual itu selesai, gue mulai menghubungi CP yang tertera di akun tersebut dan mendaftarkan diri untuk bergabung.

Dan inilah, surat cinta untuk teman-teman baru dengan tawa barunya.

***

Surat Cinta: Untuk Kerenyahan yang Menyenangkan


Hai, Kombun!

Terima kasih, mulai tahun ini sudah bersedia nemenin Tiwi dengan ketidakjelasannya. Iya, tau. Pasti di Kombun banyak yang sebel sama Tiwi. Mulai dari berisik di grup sampe dengan tingkat ngeselinnya yang tinggi kalo ngomentarin suatu hal. Bhahaha! Maaf, ya. Tiwi emang gitu orangnya.

Sejujurnya, Kombun adalah komunitas terlurus yang masih betah Tiwi diami sampai sekarang. Iya, lurus. Karena biasanya, Tiwi ngumpul sama orang-orang gila yang nyelenehnya gak jauh beda sama Tiwi. Namun ajaibnya, masih betah di Kombun itu kayak satu mukjizat. Sempat left dari grup, alasannya ya karena grup dipake cuma buat share info kampus doang, mana suka dobel-dobel. Interaksi lainnya jarang, padahal judulnya Komunitas Blogger UNJ. Syukur Alhamdulillah sekarang mulai berkurang yang gituannya.

Ada yang muncul cuma share info, giliran ngobrol gak pernah muncul. Well, mau pesen aja nih, Gaes, gue pikir buat nge-share kayak gituan ada tempatnya yang lebih cocok. Biarpun pada dasarnya Kombun masih di bawah payung UNJ, tapi gue yakin anak-anak di dalamnya udah pada dapat info serupa lewat grup-grup kampus lain. Gak apa-apa jadi aktivis, kalau tau tempat kan jadi jauh lebih baik. Grup blogger ya bahas yang berhubungan sama blog gitu infonya. *ups

Maaf lagi, Tiwi ngritik karena sayang. Dipakai syukur, enggak juga gak apa-apa. Tiwi tetap sayang sama Kombun, terlebih setelah ketemu dan ngobrol dengan remah-remah Kombun. Iya, remah-remah, soalnya cuma dikit kalo dibandingin sama jumlah yang ada di grup muehehe~

Bahas satu-satu boleh, ya? Bolehlah, ini blog gue. Bhaak!

Surat Cinta: Untuk Kerenyahan yang Menyenangkan

Darma Kusumah

Plis, gak usah geer karena nama lo gue tulis pertama. Ini cuma karena lo penghuni Kombun pertama yang gue temui. Oke, orang ini awalnya kalem-kalem aja pas ketemu. Entah kenapa saat gue jeblosin dia ke grup Blogger Jabodetabek dan makin kenal sama yang namanya Yoga Akbar Sholihin, ini anak jadi kayak bayangannya Yoga. Gue kasih tau lagi, Dar, lo gak cocok jadi kayak Yoga. Yoga kampretnya maya dan nyata, lo cuma bisa maya doang. Semangat lagi ya cari jati diri, yang sekarang terlalu dibuat-buat. *ujung-ujungnya maki-maki lagi, astaghfirullah* Eh, tapi kalo lo cerdas, sih, harusnya bisa melek lebih cepat sama ketidaknyamanan yang ada di sekitar lo tentang perilaku lo dan cepat ngubah. Pislopengawl.

Dicky Renaldy

Kesan pertama yang gue dapet pas ketemu sama yang ini adalah… gak ada kesan khusus, sih. Biasa aja, bhahaha! Beberapa kali ngeblog bareng sama yang ini. Sejujurnya kami seangkatan harusnya, dan seumuran, tapi gue tetep akan panggil dia pakai “Kak” supaya gue tetap tampak unyu. Lagian kan di UNJ gue setaun di bawahnya. Yang gue gak paham lagi sama ini orang adalah gak tau malunya keterlaluan. Ada aja tingkahnya, yang nyanyi teriak-teriaklah, ngajak ngobrol orang gak dikenallah. Ya, mesti tahan malu kalo lagi sama dia. Tiati aja.

Febri Dimas

Pertama ketemu Dimas waktu dia dateng ke SPEKTRUM. Thanks, Dim, udah dateng. Kali kedua ketemu di BAAK dan baru ngobrol agak banyak di situ. Ya, hanya agak banyak. Karena Dimas sibuknya luar biasa dan datang telat pas kopdar waktu itu. Dari ngobrol yang agak banyak itulah kelihatan kalo Dimas ini sama-sama agak geser juga. Gak apa, dimaafkan karena dia gitaris. Sama-sama suka susah tidur juga, sampe di BAAK gue bilang, “Ntar kalo gue gak bisa tidur, gue wasap lo, ya!” dan dia merespon dengan, “Iya, gapapa wasap aja.” Lalu ujung-ujungnya dia yang suka wasap… ngirimin VN main gitar. Kan kampret, tengah malem bikin gue pengin nyanyik. Tapi sekarang dia lagi sibuk, udah sombong. Fuh.

Mutiara Kinanti

Waaaak! Muti waaaak! Anak ini lucu banget sumfah! Bikin gemyesssshhhhhh. Pertama kali ketemu juga di SPEKTRUM. Thanks, Muti. Dia humasnya Kombun, yang pertama kali gue hubungin pas mau masuk Kombun ya dia. Awalnya gue pikir, Muti ini orang yang ngeselin pas wasapan pertama. Ternyata aslinya subhanallah pengin gue bawa pulang rasanya. Lucuk! Baru dua kali ketemu, sih, dan kesannya gak pernah berubah. Cuma belum kesampean mau nyubitin pipinya aja. *eh

Shofia Najia

Anak PR satu ini ternyata udah nge-follow Tumblr gue sejak gue belum aktif di Kombun. Dedek gemesh ini kalo gue liat punya keingintahuan yang besar banget tentang blog. Kalo nanya di wasap bisa panjang luar biasa. Kalo ketemu sering kepusingan sendiri. Tenang, tenang, kamu punya banyak teman yang bisa dipalakin ilmunya kok. Woles. Bagus, nih, yang kayak gini: bibit unggul. Kalo anak muda gak punya keingintahuan ya buat apa? Berpangku tangan doang nanti bisanya, malulaaah~~~

Marisa Asnia

Yang ini satu spesies sama Shofi, sesama dedek gemesh. Satu kosan juga. Gue sempet takjub, nih, pas pertama ketemu sama Marisa. Jadi, awalnya Marisa sama Shofi lagi makan rujak berdua. Diledekin sama siapa gitu—entah, gue lupa—dan dibilang, “Makan berdua aja, suapin dong.” Kemudian Marisa bangkit dan bilang, “Mau nyuapin Kak Tiwi.” Unyuk banget, sik. Sini peyuk, sini. Sini. Ehm, balik dari Lampung mesti bawa oleh-oleh, ya. Mesti. Harus. Kudu. Wajib.

Arief Hidayat

Om-om alumni. Kesan pertamanya adalah….. BULU MATA! Subhanallah Kak Arief bulu matanya mengalihkan duniaku. Cuma Kak Arief yang bisa membuatku menunggu dua jam di kampus dengan nyamuk-nyamuk yang menggigiti kakiku dengan rakusnya. Ini darah AB, aku donorkan pada nyamuk-nyamuk di BAAK. Kalau butuh ketawa, coba ngobrol sama Kak Arief. Lucu, menggemaskan, dan lembut di tangan. Kami agak sepemikiran, jadi kalo ngobrol lumayan nyambung. Terutama soal ukhti-ukhti. Cuma tetep kerenan Tiwi. *eh

Muhammad Nicova Kresnada Kamil Putra Ginting

Sebetulnya sama Kak Nico baru ketemu sekali, tapi nama lengkapnya bikin gue bengong. Nama gue tiga kata aja gue pangkas jadi dua kata, ini ada lagi yang enam kata. Warbiyasak! Pertama ketemu waktu mau bukber, Kak Nico disangkain abang-abang Go-Jek sampai akhirnya ngebalik jaket dan walhasil hari itu jadi setelan merah-merah sama motornya, romantis abis. Sering disebut-sebut sebagai cogan MIPA, alias cowok ganteng MIPA. Ya, lumayan, sih. Bewokan pula. Untung masih pake kemeja sama celana bahan, jadinya Tiwi biasa aja. Kresnada. Nada. Kayak nama tokoh cerpen yang sering gue pake dari zaman SMA. Secara keseluruhan, yang paling berkesan dari Kak Nico adalah namanya!

Tresna Puspa Herdani

Ini kakak yang paling paham kalau Tiwi sebenar-benarnya adalah makhluk yang kalem. Iya, kalem… kalo kekenyangan, katanya. Kak Tresna juga mirip Muti, peluk-able. Kalau ngedengerin Kak Tresna ngomong serasa jalan-jalan ke Jawa Barat, logat Sundanya kentel. Kak Tresna sudah siap jadi istri dan ibu yang baik. Sedang mencari pendamping wisuda yang bisa diajak lanjut ke pernikahan. *eh! Oh iya, kalo mau pesan catering bisa ke Kak Tresna, makanannya enaaaaaak dan porsinya bikin kenyang pokoknya.

Yudi Nur Muhamad

Ini manusia yang paling ngeselin setelah Darma di Kombun. Iya, soalnya gak bisa berenti ngerokok. Gue heran, gak keselek apa yak. Abis satu nyalain lagi, abis lagi nyalain lagi. luar biasa kamu, Nak! Yudi jadi bahan ternikmat untuk ceramah perihal rokok kalo ketemu. Yud, jangan ngerokok mulu, Yud. Baca cerpen gue coba, Yud. Kesian napa badan lo udah tipis gitu, ngeri ketiup angin kalo lagi jalan kan ribet. Satu lagi deh, jangan sampe ngerokok depan gue dan asepnya kecium sama gue, ya. Pertama, berisiko gue jadi pusing-pusing. Kedua, berisiko lo kena tempeleng. Terima kasih.

Nah, itu dia remah-remah Kombun yang Tiwi bilang. Ya, masih ada lainnya sih yang udah ketemu juga: Kak John yang sayang banget sama teman kosnya, Kak Elang yang suka ngajak bisnis, Kak Surur yang katanya mau bikini sketch buat Tiwi tapi PHP, Fitri yang gak banyak omong, Kak Gia yang ketemu sekelebatan doang, Kak Galih yang hahahahahahaha. Masih banyak yang belum kesebut? Yaudah gak apa-apa, ketemu dulu sini makanya :*

Nah, ini dia. Banyakinlah ketemunya, sebulan sekali atau dua bulan sekali gitu. Apalah artinya blog tanpa teman ngeblog yang bisa diajak tatap muka dan diskusi secara nyata? Ya, walaupun banyak hahahihinya tapi kan itu justru menambah keakraban antar anggotanya. Itu kan salah satu yang dicari dalam berkomunitas selain pelajaran? Re-la-si.

Terima kasih, Kombun. Semoga semakin baik ke depannya. Kita ulang tahun di bulan yang sama.







Salam cinta,




Pertiwi Yuliana



You Might Also Like

23 komentar

  1. Balasan
    1. Ayuk belum ngobrol sama Kak Gia :3

      Hapus
  2. wah Tiwi blognya makin keren, cem web beneran. *kayanya aku pernah liat tiwi sesaat di lingkungan FBS* cuma malu mau nyapa, malu kalau salah orang dan malu kalau sok asik wkwk..

    sukak banget sama tulisan2 Tiwi yang luar biasaaa prosa-prosanya, pingin deh belajar, diajak bikin buku juga gapapa~ haha
    Tiwi AB banget kayanya XD

    salam dari silent reader di KOMBUN ._.v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Kak Nuha. Ini berkat pacar hahahaha

      Sapa aja, Kak, gapapa. Tabok aja kalo perlu. Aku mah ikhlas anaknya.

      AB banget dalam artian apa, nih? :p

      Nanti kan Kombun mau bikin buku, katanya. Kita tungguin aja, ya ❤

      Hapus
  3. Puji Tuhan. Sakit luar dalem.
    Terima kasih. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan mau disamain sama Yoga. Yoga mah apaan. Santai aja, Coy. Penilaian orang kan beda-beda. :))

      Hapus
    2. Luar dalem, nih? Sini gue pukul dulu biar jadi luar dalem. Lebaynya gak udah-udah najong.

      Hapus
  4. Waaaaak dibahas satu-satu orangnya. Luar biasahhh~ :'))

    Kombun itu nama komunitasnya ya, Kak?

    Iya, asik itu udah masuk komunitas dan sering meet up~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Rim. Singkatan dari Komunitas Blogger UNJ. Asyik emang, makanya mesti sering-sering ketemu. Bhahaha~

      Hapus
  5. Eh, itu apaan dah gue dibawa-bawa? Ah, kan jadi enak terkenal di blog ini. :(

    Hahaha, tapi Dicky itu asyik, sih. Dia mungkin mencoba untuk bergaul.

    Ya Allah, itu baju biru mengalihkan pandangan gue yang tadinya fokus baca jadi fokus melamun yang bukan-bukan. Astagfirullah. Fokus-fokus. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahaha! Gapapa, gue juga suka ada di blog lu~~~

      Asik emang kok, cuma suka malu-maluin aja kalo kumat anehnya tiba-tiba bhaak!

      Putri Yowanty, udah di-follow Twitter sama IG-nya? Hahaha

      Hapus
    2. Yang baju ungum bagaimana ,Yog?

      Hapus
    3. gue perasaan enggak seburuk yang di deksripsiin deh.
      gue enggak pernah ngobrol sama orang yang enggak dikenal...kecuali dia cakep, eh ga kuat juga si ngomong ama orang cakep. suka keringetan

      Hapus
    4. Apaan? Padahal sering, dusta lau.

      Hapus
  6. Tapi kan gua orangnya keren dan ngangenin....

    BalasHapus
  7. Kebanyakan blogger jabodetabek anak UNJ ya? Kak Darma, Kak Dicky, Kak Arief.. Kak siapa lg ya? Eh itu kak yoga ikut nimbrung jg tuh? wkwk

    Namanya unik banget kombun:)
    Kan satu tmpat kuliahan kak, emg jrang ktmu ya? Kok msh ngadain meet up gtu?

    Ah, seru yaa.. Smga nnti klo ada kopdar2an aku bsa ikutan deh.. Semoga :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak kok, dikit banget anak UNJ.

      Jarang banget meet up, kalo ada juga yang dateng dikit doang.

      Sekampus sih iya, tapi kan beda jurusan beda fakultas, tetep aja gak ketemu hahaha

      Ya, rajin-rajinlah ikut meet up, seru kok :3

      Hapus
  8. di bahasa satu persatu orangnya (y)

    BalasHapus
  9. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | www.Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://clayton88.blogspot.com | http://goo.gl/8rM20b | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/5dAkJO

    Kumpulan Berita Menarik
    Berita Menarik
    Artikel Aneh Unik
    Berita Lucu
    Artikel Misteri Dunia
    Blog Dofollow
    Tips Menarik

    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Terkini
    BlogWalking
    Info Travel
    Jadwal Bola
    Berita Unik
    Kuliner
    Tukar Link

    Kumpulan Agen Casino Online
    Situs Bola
    Agen Tangkas
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Poker
    Agen Togel
    Bandar Bola

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer