Surat Cinta: Untuk Suci | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
loveletter

Surat Cinta: Untuk Suci

Rabu, April 15, 2015

Surat Cinta: Untuk Suci

Ada kalanya, mendung datang. Hati, pikiran, sedang enggan untuk berjalan bergandengan. Tangan yang satu dan lainnya menggapai-gapai yang benar jauh dari andai. Rasa yang rasa-rasanya terlalu cacat untuk untuk sebuah kata nikmat. Sudahi, sudah.

Selamat hari Rabu lagi, selamat menulis surat cinta lagi J


***

Teruntuk yang tersayang, Suci.

Jatuh cinta. Yang namanya jatuh, sudah pasti sakit. Gue tau, lo paham keduanya seiring. Ya, kan? Efek dari sakit adalah luka. Dan yang harus disadari tentang luka adalah LUKA TIDAK AKAN MENYAYAT SEDALAM YANG KITA IZINKAN.

Jadi? Jangan pernah izinkan luka terlalu dalam menyakiti kita.

Oke, ngetik kayak gini doang emang gampang. Tapi, bukan berarti gue gak pernah ada di posisi lo berdiri sekarang. Lo juga pasti tau itu. Ya, tentang gimana, kenapa, semua. Dulu, gue. Sekarang, elo.

Kita ada di dalam masalah yang berbeda, tapi sama. Sama, tapi berbeda.

Kita tokoh-tokoh Tuhan yang diberi keberuntungan dalam skenarionya. Ya, karena diperlihatkan kejanggalan sebelum datang keterlambatan yang akan berujung panjang. Tinggal bahgaimana kita menyikapinya, kan? Itulah kenapa gue bilang, “DIA BODOH KARENA MAININ LO, JADI LO HARUS PINTAR BUAT BENAR-BENAR LEPAS DARINYA.

Sekarang, gak apa-apa nangis sepuasnya. Gue juga pernah, nangis sambil nonjok-nonjok tembok pula hahaha! Tapi setelah keluar semua racun—kayak yang lo bilang—yaudah, lega. Sekarang? Bahagia, dong.

Tau gak? Pas di jalan pulang dari kampus tadi, gue ngebayangin lagi nasihatin temen cewek di kantor gue dulu yang lagi ada masalah sama hatinya. Pas sampe rumah, pas banget baru duduk, lo BBM. Dan gue bener-bener bengong. Kok……

Intuisi.

Jujur, gue gak suka denger cewek nangis, apalagi itu temen gue. Gue jadi baper hahaha! Tapi, gue tau kok rasanya. Itu senjata terakhir lo. Pertahanan terakhir lo. Silakan, bebas. Asal jangan keterusan. Kalo udah, angkat kepala. Liat, deh, di sekeliling lo ada banyaaaak banget orang yang sayang sama lo. Si anu itu mah gak ada seujung kuku juga kalo dibandingin :p

Lo gak berkhianat kok sama janji lo ke dia, tenang aja. Semuanya tau gimana usaha lo buat bertahan. Gue baru beberapa hari lalu dapat wejangan soal jodoh. Jodoh kita udah ditentuin, kita semua tau itu. Tapi ternyata yang dibilang jodoh itu, tuh: laki-laki jodohnya perempuan, perempuan jodohnya laki-laki. Udah. Bukan si ini jodohnya si itu.

Jadi, lo mungkin sempat berjodoh dengan si anu, tapi sekarang jodohnya berhenti. Jodoh kok berhenti? Iyalah, bisa. Berhenti berjodoh dengan si anu. Tugas lo, gue, kita semua yang belum ketemu sama jodohnya cuma berbenah diri. Karena orang yang baik jodohnya orang yang baik juga.

Fokus kuliah aja, yuk. Lulus tepat waktu, jadi sarjana, dan tau-tau ada yang ngelamar. Kebahagiaan yang dobel-dobel rasanya pasti lebih nikmat dari yang sesaat.

*gandengan*
 
Surat Cinta: Untuk Suci
Duo Jomblo, ngalahin sensasionalnya Duo Srigala


Love you,




Pertiwi

You Might Also Like

9 komentar

  1. Memantaskan diri supaya dapat jodoh yang pantas.

    Gue juga gag suka kalo denger cewe nangis. Apalagi kalo cewenya itu ghaib. hiii...
    Eh.. itu Duo Jomblonya bisa goyang drible gag? :-x

    BalasHapus
  2. Oh Suci masih jomblo?? *eh

    Hahaha, jangan nyebut duo srigancet ah, jadi kepikirang yang nggak nggak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf aku polos. Kepikiran apa, Om El? :))

      Hapus
  3. Temen blogger ku pernah bilang, "Do not ever play like a victim.."

    Jangan pernah memosisikan diri sebagai korban, karena kita yang mengendalikan perasaan. Kalok sakit, bersikap lah agar luka itu segera sembuh. Jangan biakan luka terus menganga ataupun kembali ditorehkan.

    Pengalaman banget inih. Muahahah :D *sotoy detected*

    BalasHapus
  4. Oh, jadi lu sekarang jomlo, Wi? Si Aziz juga jomlo kalo nggak salah, ya?
    Alhamdulillah nggak gegalauan lagi, yak. Semangat! :)

    BalasHapus
  5. Yaelah, sebegitu peliknya ya kalo sakit hati. Bawa santai aja. Jangan dipikirin.

    Untung gue ga pernah.

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer