Pakai Jasa iSiaga ECOCASH, Yuk! | Your Favorite Devil's Advocate
article

Pakai Jasa iSiaga ECOCASH, Yuk!

Selasa, April 14, 2015

Pakai Jasa iSiaga ECOCASH, Yuk!


“Buanglah sampah pada tempatnya!”

Okay, Gengs, pasti udah gak asing lagi sama kalimat di atas. Yep, dia ada di mana-mana. Menghantui kita dan masih saja sering terabaikan. *eh
Gue mau cerita, barusan gue habis buang sampah.

Penting banget, ya?

Hahaha iyalah! Gue buang sampah elektronik pake inovasi baru. Sebelumnya, udah pernah gue ceritain juga disini. Kalo waktu itu gue Cuma sekadar nyeritain doang, kali ini gue benar-benar melakukannya. Jadi, gini…..

Rabu pagi, 08/04/15, gue berniat untuk menjual satu kenangan terindah gue semasa sekolah—handphone Nokia 7620 yang keypad-nya bikin temen-temen gue naik darah. Udah dari zaman SMP nemenin gue dan sewaktu SMA dia kembali setia nemenin gue saat dua handphone gue hilang pada masanya. Karena gue percaya ada kenangan yang perlu dibuang, maka pilihan gue jatuh kepada handphone jadul itu. Ya, itung-itung sekalian nyoba hal baru yang mugkin kalian belum coba—buang sampah elektronik pakai iSiaga ECOCASH.

Gue isi form dulu di http://www.isiaga.com/ecocah, kayak di bawah ini:
 
Pengalaman Menggunakan Jasa iSiaga ECOCASH
Klik ini dulu, Gengs~~~
Pengalaman Menggunakan Jasa iSiaga ECOCASH
Pilih mau jual apa dan jangan lupa cantumkan berapa banyaknya
Pengalaman Menggunakan Jasa iSiaga ECOCASH
Yang terakhir, isi data diri, deh. :)

Setelah pilih mau masuk ke rekening atau disumbangin tinggal klik call me back. Udah. Serius, deh, ngisinya simple banget. Asik.

Nah, siangnya gue langsung ditelepon buat janjian ngambil barang yang mau gue jual. Yang nelpon namanya Mbak Naya. Oke, gue bisa kasih nilai 90 di sini karena pelayanannya yang ramah dan cepat.

Setelah reschedule sebanyak dua kali, akhirnya tadi pagi gue ketemuan sama pihak iSiaga ECOCASH. Tadi ketemuannya sama Mbak Yanti di Hoka Hoka Bento Buaran Plaza. Well, Mbak Yanti baik, deh. Gue dijajanin pas sampe. :p

Pengalaman Menggunakan Jasa iSiaga ECOCASH
Biar kayak anak muda kekinian, abis foto makanan/minuman ikutan selfie
Selesai transaksi, sempet ngobrol-ngobrol sedikit sama Mbak Yanti. Dari soal iSiaga ECOCASH sampe ke kuliah. Namanya juga cewek, anggep aja udah kenal lama wahahaha! Salah satu yang sempet gue tanyain adalah soal wilayah penjemputan. Katanya kan wilayah penjemputan iSiaga ECOCASH baru Jakarta sama Tangerang, nah gue tanya kalo yang masih sekitaran Jakarta dan Tangerang gimana? Kan sebetulnya gak jauh-jauh amat.

Ternyata, selain kena charge, ada cara lain juga. Iya, bisa dengan mengirimkan barang tersebut melalui paket. Kalo mau tetep dijemput  juga bisa, tapi kalo bisa minimal barangnya lima buah dan kalau ditotal lebih dari Rp100.000 hasilnya. Biar nutup biaya penjemputan juga, sih, kalau itu mah. Wajar aja menurut gue.

Usai transaksi dan ngobrol-ngobrol cantik sama Mbak Yanti, gue pulang ke rumah. Sampai di rumah, jarak sekitar setengah jam sampai sejam, gue ditelpon lagi sama iSiaga ECOCASH. Konfirmasi soal keadaan barang yang gue jual dan harganya. Gue sampe kaget, Mbak Yanti terbang apa gimana, ya? Cepet amat udah sampe kantornya aja hahahaha!

Oke, kalo disuruh nge-rate, gue bakal kasih 4/5 bintang. Kok gak 5/5? Ya, soalnya wilayah penjemputannya masih sangat terbatas sekali. Ya, namanya juga masih baru. Maklum, sih. Semakin ke sini nanti semoga iSiaga ECOCASH semakin cihuy. Okey, gue keren karena udah nyoba penyedia jasa pembuangan sampah elektronik yang baru ini, kalian mau kalah keren dari gue? *eh :p

Pakai Jasa iSiaga ECOCASH, Yuk!
Bukti transaksi, gue keren :p



Salam,





Pertiwi

You Might Also Like

2 komentar

  1. Wah asyik ya buang sampah kek gitu, simplee, dunia udah memang2 modren deh

    BalasHapus
  2. wah menarik ya jasa ini :D buang sampah dapat duit dan nggak ngotorin tempat.... ^^

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer