Perkenalan Unik dengan iSiaga ECOCASH | Your Favorite Devil's Advocate
article

Perkenalan Unik dengan iSiaga ECOCASH

Sabtu, Maret 21, 2015

iSiaga ECOCASH


Sejatinya, sebuah perkenalan adalah hal yang menyenangkan. Selain bisa membuka wawasan, kita juga bisa menambah pengalaman. Hm, atau yang lebih canggihnya lagi: perkenalan membawa kita pada solusi dari sebuah permasalahan. Shadhaaap!

Senin lalu, 16/03/15, gue baru aja kenalan dengan sesuatu yang menurut gue menarik. Apa, sih, yang membuat gue sampe bela-belain ngambil jatah bolos kuliah demi datang ke suatu acara dan berkenalan dengannya? Sebut saja namanya iSiaga ECOCASH.

Bertempat di Pong Me! Lounge, Jakarta Selatan, sebuah perkenalan semi formal dilangsungkan.

Gengs, pernah gak kalian ngerasa keteteran untuk ngikutin perkembangan gadget? Tiap tahun, pasti ada aja produk baru yang dikeluarin. Dan untuk orang-orang yang gak mau ketinggalan update soal gadget, pasti akan ngerasa gak gaul banget kalo gak ikutan ganti-ganti gadget juga. Nah, hal yang kayak gini biasanya menimbulkan banyak sampah elektronik.

Atas dasar permasalahan tersebutlah perkenalan ini dilaksanakan. Yap, iSiaga melihat banyak orang yang mengalami kesulitan dalam mengatasi sampah elektroniknya. Bahkan, gak sedikit juga yang harus mengeluarkan uang untuk jasa pengangkutan sampah elektronik beratnya: bisa berupa televisi, kulkas, AC, dan sebagainya. Mengusung jargon, “Your ultimate digital assistant,” iSiaga merasa perlu untuk membantu dengan mengeluarkan servis terbarunya yaitu iSiaga ECOCASH.

Nah, iSiaga ECOCASH ini merupakan layanan online untuk mempermudah menjual kembali atau mendaurulang sampah elektronik yang kita punya. Unik, kan? Gue pas denger aja sampe nganga, hahaha! Gue sering main daur ulang sampah, tapi kalo sampah elektronik baru denger aja.


Perkenalan Unik dengan iSiaga ECOCASH
Om Farhan dan Bang Amrit
“Kami menerima sampah elektronik mulai dari handphone berbasis GSM, laptop, komputer, hingga elektronik rumah tangga seperti televisi, AC, kulkas dengan segala kondisi. Rusak atau mati pun tetap ada harganya,” jelas Amrit Gurbani, Co‐Founder PT. Mitra Kersa Artha, perusahaan yang menaungi iSiaga, The Ultimate Digital Assistant.


Setelah dengar pernyataan kayak gitu, gue jadi kepikiran untuk ngejual bangke Blackberry gue. Tapi, kenangannya terlalu indah. Ah, salah fokus. Okey, back to iSiaga ECOCASH. Dengan niat “mempermudah”, semua servis iSiaga bisa dilakukan via mobile. Males ribet isi form, tinggal telpon dan pihak iSiaga akan membantu kita mengisikan form tersebut. Kurang baik apa coba?

Tiga langkah mudah dalam menggunakan servis iSiaga ECOCASH ini adalah:
  1. Check prices (online). Kalau biasanya kita membayar untuk membuang sampah, kali ini kita bisa mendapatkan bayaran dari membuang sampah. Untuk harga itu sendiri bisa di-check di http://www.isiaga.com/ecocash. Untuk yang masih berfungsi dan sudah gak berfungsi jelas harganya beda, ya. Untuk sampah elektronik yang sudah sangat lama juga masih ada harganya, kok. Tenang aja. Karena katanya, semua gadget itu sejatinya dalamnya mirip. Bahkan, mungkin yang keluaran lama itu tembaganya lebih bagus dari yang baru.
  2. Confirm items. Ini adalah proses dari pengisian form sampai pada penjemputan barang ke rumah kita. Saking rincinya, bahasa yang digunakan oleh iSiaga ECOCASH ini juga beda, lho. Biasanya dalam suatu transaksi akan ada kata “confirm transaction”, tapi di iSiaga ECOCASH menggunakan kata “call me back” karena sampah elektronik kita harus melewati tahap fiksasi terlebih dahulu oleh pihak iSiaga. Nah, untuk lokasi penjemputan, iSiaga ECOCAH baru bisa mencapai wilayah Jakarta dan Tangerang. Untuk wilayah di luar itu akan dikenakan charge.
  3. Get paid or donate. Selain bisa bersih-bersih dari sampah elektronik, kita juga bisa sekalian beramal lewat layanan iSiaga ECOCASH. Yap, karena iSiaga ECOCASH kini menggandeng Yayasan Cinta Anak Bangsa sebagai partner-nya. Nah, kalo ngerasa gak perlu-perlu banget sama uang karena cuma pengin sampah elektronik itu menghilang aja, kita bisa pilih opsi donate. Uang yang kita donasikan dari hasil penjualan sampah elektronik melalui iSiaga ECOCASH ini akan mendukung program-program dari YCAB untuk membantu anak‐anak Indonesia yang belum memiliki pembiayaan untuk edukasi dan perkembangan hidup mereka. Zuper zekalih!
Perkenalan Unik dengan iSiaga ECOCASH
Simulasi
Mungkin akan ada pertanyaan: terus sampah elektroniknya di kemanain?

Gak usah khawatir, iSiaga ECOCAH sudah bekerjasama dengan para recycler (saat ini berada di wilayah Bekasi) yang sudah pro dalam bidangnya untuk mengurus itu semua. Nah, kita bisa banget bantu untuk ini, nih. Lewat social media, coba kita cari para recycler yang mau menerima barang per kilo. Soalnya biasanya mereka maunya per ton. Susah juga. Kalo ada recycler yang memenuhi kriteria, boleh banget tuh. Kan sekalian bisa memperluas jaringan iSiaga ECOCASH ini supaya wilayah penjemputan gratisnya jadi nambah hehehehe!

“Sedikit demi sedikit, tak lama menjadi bukit… iSiaga sebagai digital company, kali ini memanfaatkan konektivitas untuk membawa perubahan yang positif. Kami sangat berharap orang mendukung visi kita untuk menciptakan win win win dengan menggunakan jasa ECOCASH. Ke depannnya semoga social business seperti ini juga bisa menjadi inspirasi bagi perusahaan lain di Indonesia maupun di luar negri,” Amrit menanggapi.

“Kami percaya bahwa anak‐anak adalah masa depan bangsa dan dengan kerjasama ini, kita mau membantu mereka untuk mencapai cita‐citanya,” tambah Muhammad Farhan, Sekjen YCAB Foundation.

Mari kita amini harapan dari iSiaga ECOCASH ini: menjadi sebuah tool untuk sharing, bukan hanya tool untuk bisnis. 
“Apa pun masalahnya, kita cari solusinya. Itulah servis!” – iSiaga ECOCASH

Nah, gimana? Perkenalan yang seru, kan? I love Monday pokoknyalah. Muah! :*

Perkenalan Unik dengan iSiaga ECOCASH
Blogger ketje!







Salam sayang,






Pertiwi

You Might Also Like

15 komentar

  1. Mati atau rusak ada harganya? Wah hape nokia jadul aku masih ada harganya juga toh? Kira kira sampe berapa ribu? Huehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada doong! Coba aja cek ke webnya hehehe

      Hapus
  2. Ketemu sama Una jugak ya.. :D

    Aku uda cek webnya, tapi belom ngeh mau 'buang' yang mana :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ketemu Kak Una jugak hehehe
      Di-ngeh-in, Kak Beb :p

      Hapus
  3. wah ku punya banyak kompi nganggur p3-p4, disurabaya ada cabangnya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum, Kak. Untuk penjemputan barang nanti dikenakan charge. Yuk, bantu cari recycler-nya di sana biar gampang :D

      Hapus
  4. wa infona sangat bermanfaat banget nih, sayang gak tau :D

    BalasHapus
  5. Ini cuma di jakarta? Jawa Timur ada nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wilayah penjemputan gratisnya baru Jakarta dan Tangerang, Nov. Jawa Timur bisa, tapi kena charge.

      Hapus
  6. wuaa, lumayan nih ya! btw, itu teh evi ya yg ada di foto? isha juga sekarang tinggal di jkt. kita bisa meet up kapan2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu ada Teh Evi sama Teh Eva :)
      Hayuk atuh meet up!

      Hapus
  7. Wah infonya bermanfaat,nanti cek langsung ah siapa tau harganya masih lumayan :D

    BalasHapus
  8. Wih, asik banget. Kapan kayak ginian ada di Malang :(

    Apa pun masalahnya, kita cari solusinya. Itu lah servis <~ bener nih, kereeen!

    BalasHapus
  9. Hahaha, ini yang lu maksud dapet bayaran, Wi? :/
    Ngggg... keren juga bisa daur ulang alat elektronik. Tapi bingung, nggak ada yang rusak. :/
    Oiya, kerudung biru pake kacamata siapa? Kok, lucu?
    Astaghfirullah, komen apa gue barusan. :(

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer