Mata Dewa | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
flash fiction

Mata Dewa

Jumat, Februari 27, 2015

Flash Fiction: Mata Dewa by Pertiwi Yuliana

Aku mengenalmu melalui satu lubang cahaya. Di saat yang sama, aku membelalakkan mata. Menghadap indah kuasa Tuhan Yang Maha Esa. Di sana aku mengenal satu nama yang begitu indah. Kamu berdiri dengan tegaknya di hadapan sebuah ruang rupa. Mata kita, nyala-nyala yang tiada bandingnya.

Tugur.

Aku terlanjur gugur melawan kesadaran yang nyata. Jebak menjerat. Aku terus hinggap pada indah mata yang mendekap hangat. 

Sadarlah sadar.

Ini kesadaran yang membuatku tak tersadar.

Aku mulai gusar. Aku harus bangkit dan berjalan tegar. Setidaknya, ini cara terbaik untuk menjauhkan sukar kemudian. 

Lamat-lamat mataku terbuka: aku berhasil. Kembali bangun dari alam bawah sadar. Menjauhi kamu: jelma pencabut nyawa.


***

Yippy, #memfiksikan udah sampai minggu keenam. Sekarang, temanya dari Lee Min Hoo KW dari Nias: Arman Zeti Zega. Mungkin Arman lagi ngantuk, makanya milih kata TIDUR buat jadi temanya. Yang mau ikutan, bisa langsung buat aja tulisan fiksinya. Yuk! Follow @memfiksikan juga di Twitter buat share, baca, dan belajar tentang penulisan. 




Salam Fiksi,




Pertiwi





NB: sketch by Deizza

You Might Also Like

36 komentar

  1. Kampret! Tulisan gue nggak ada apa-apanya. :(
    Diksinya pas, rimanya oke. Hahanjeer. Keren-keren.

    BalasHapus
  2. Mainannya diksi tingkat tinggi.
    Ini kalo aku nggak salah narik kesimpulan, isinya tentang 'bangun dari tidur' doang. Iya nggak sih?

    BalasHapus
  3. Sedih bacanya, ga paham isinya apa. Cuma kok gambarnya ngeri ya, mata dipegang-pegang gitu?
    Baca komentarnya How Haw jadi sedikit dapet pencerahan. Beneran gitu, Dit (Editor)?

    BalasHapus
  4. Kembali bangun dari alam bawah sadar.... Bangun tidur? Keren sih nulis fiksinya kayak gitu.... Minder euy

    Salam kenal, ini kunjungan pertama...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bangun tidur hehehe
      Makasih, semoga balik lagi ya :)

      Hapus
    2. Blognya udah kena bookmark kok di hape gue.... Bentar lagi paling masuk laman blogwalking gue :))

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  5. Itu gambarnya illuminati ya kak?

    BalasHapus
  6. Tentang orang bangun dari koma ya Tiw? Pilihan katanya, sudahlah ya... ga usah dikomentarin lagi.. Aku nulis fiksi singkat begini, semalaman belum tentu jadi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangun tidur doang kok, Kak hehehw

      Hapus
  7. Tiwi lo jago banget bikin ginian, gue gagal paham kalau bacanya sambil mainan hape.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... serah lu jis! Awas aja boker di Penvil lagi! XD

      Hapus
    2. Aziz: Mz, kamu ngeselin, Mz.

      Tata: jadi gitu? Kamu nyuekin tulisan aku cuma demi bokernya Aziz? Gitu?

      Hapus
  8. Wah, mesti belajar banyak nih buat bisa nulis beginian...

    BalasHapus
  9. Anjirrrr keren nih kata-katanya, rasa-rasanya jadi pengin belajar lagi nih.. kalah jauh bgt :3

    BalasHapus
  10. keren (y)
    ini menceritakan orang bangun tidur bukan ? maklum, bahasa tingkat tinggi sulit dipahami oleh orang awam seperti saya, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bangun tidur dari mimpi buruk hehehe

      Hapus
  11. nggak pernah ngerti apa yang ada di pikiran orang2 yg jago buat fiksi kayak gini. mungkin tiap hari makanannya nasi rasa fiksi. ini ceritanya tentang orang yang bangun dari mimpi kan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah dimengerti juga gapapa. Cukup nikmati, Jef :)

      Betul.

      Hapus
  12. Mueheheh.. Uda lama banget ngga baca kata 'lamat-lamat'.. :D

    Kayaknya seru ya main #memfiksikan ini, Tiw. Cara ikutannya pegimaneh? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketik REG spasi FIKSI kirim ke 7879

      Hapus
    2. Hah? Masih zaman pakek sms gituan? ._. *kabuuuuuur*

      Hapus
  13. Oh ternyata begini yah hasil tulisan anak sastra.
    Bangun tidur saja bisa dibikin sedewa itu, ahaha

    sepertinya harus saya harus banyak belajar memainkan kata. Biar bisa bikin kalimat yang keren seperti dirimu...

    BalasHapus
  14. Keren :D
    Tapi awalnya aku gak ngerti maksudnya :3

    BalasHapus
  15. Lumuyanlah... Hhe
    Menggambarkan pengenalan aja sekeren ini kyaknya aku harus bnyak2 belajar dari kamu nih...

    BalasHapus
  16. Speechless....
    Cuma bisa mangap. Sorry gak bisa komentar.

    BalasHapus
  17. ini postingan keren. pertama kali mampir nih hehe
    btw itu hasil gambarmu mbak? keren pisaaan lah (y)

    BalasHapus
  18. Demi neptunuuus ini kalimat-kalimatnya keren badai mbak. -___-
    Memfiksikan agak rumit deh buat orang-orang yang tulisannya gesrek mulu kayak aku. Huhu. :(

    BalasHapus
  19. keren banget kata-katanya, pemilihannya bags dengan diksi yang menarik.
    gambarnya itu bikin atau ngambil ya, keren juga tuh.

    Oh ya soal ceritanya dia mimpi atau lagi kena tindihan?

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer