Menjelma Kamu | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
flash fiction

Menjelma Kamu

Jumat, Januari 23, 2015

Menjelma Kamu


Lagi-lagi, Senja menanti dering ponselnya.

Ah, belum ada kabar juga!

Sesungguhnya, bukan hal yang sulit untuk melupakan. Ya, hanya tinggal bagaimana kita mengenyampingkan kepedulian.

Bukan hal yang biasa ketika Senja harus menanti Jingga kesayangannya dalam hening yang keterlaluan. Namun, masih saja dilakukannya atas dasar kecintaan.

“Kenapa, sih, uring-uringan?”

“Gapapa.”

“Gapapanya cewek gak bisa dipercaya.”

Senja hanya terdiam, kemudian meraih benda persegi panjang di hadapannya.

“Kenapa, Senja?”

“Huh, pacarku gak ada kabar!”

Kemudian pria itu tersenyum sembali menyambar kepala gadisnya untuk hanyut dalam dadanya yang bidang.

“Kamu lupa lagi, ya, aku siapa?”


Gadis itu masih terdiam. Tatapannya kosong, mencoba meraba dunia.

***
Hai, Gengs! Tumbenan, kan, Tiwi bikin flashfiction hahaha! Tepat seratus kata, gak kurang dan gak lebih.

Kali ini, sekalian perkenalan sama #memfiksikan. Apa, tuh? Jadi, #memfiksikan adalah sebuah kebiasaan yang ingin dibangun oleh para blogger untuk belajar menulis fiksi. Bebas untuk menulis apa pun! Baik itu puisi, cerpen, flashfiction, prosa, dan lain-lain.

Kegiatan ini akan dilakukan setiap hari Jumat dengan tema yang berbeda-beda. Kali ini temanya adalah TELEPON. Yuk, ikut ramaikan #memfiksikan! Tinggal buat tulisan dan share dengan tagar #memfiksikan.

Selamat menari bersama FIKSI!

***
Tulisan di atas juga sekaligus ungkapan rindu yang tak tertahankan untuk seseorang yang sedang hilang. Selamat ulang tahun, Sayang. Maaf, ya, gak bisa kasih apa-apa. Ya, ngehubungin kamu aja susah hahaha. Kamu minta kubikinin sketsa muka kamu lagi, kan? Nanti kalo ketemu kukasih, ya. Belum jadi. Sementara, kado awalnya ini dulu. Gak tau, sih, kamu bakal liat atau enggak. Ya, namanya juga usaha. Aku sayang kamu :)






Salam Fiksi,           
Pertiwi Yuliana
Pertiwi Yuliana

You Might Also Like

28 komentar

  1. Pria yang berdada bidang itu siapa Tiwi,???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tebak, dong, dari kalimat yang ada di atas hahaha ayo jeliiii :p

      Hapus
  2. #memfiksikan kayaknya bakal seru ya. :D
    Bagus kak flashfiction-nya..

    Selamat ulang tahun buat pacarnya kak Tiwi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuk, dong, Rima ikutan hahaha
      Baguskah? Lagi pengin belajar bikin FF banget ini :3

      Terima kasih, Rima :)

      Hapus
  3. Kapan ya aku kayak kak Tiwi....
    Punya kekasih yang setia (((sama skripsinya)))

    BalasHapus
  4. Ngakak gue baca komentarnya Izmi. Waakakakak.
    Keren juga. Gue susah bikin FF. Hmm, itu cowok bokap ceritanya? :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalian memang tegaaaaaa!!!!! FUH.
      Alhamdulillah, masih belajar banget bikin twist yang nampol.
      Bukan bokapnya hahaha

      Hapus
  5. Dada bidang, persegi panjang. Gak sekalian jajaran genjang? :|

    Btw, ini yang sekalian curhat itu ya? Gue mah masih cupu bikin FF :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadinya mau masukin trapesium malah :/

      Apa, sih? Komentarnya nge-blur masa. Gak kebaca :(

      Hapus
  6. senja memang selalu indah (lah? gk nyambung) haha,, salam kenal ya

    BalasHapus
  7. Duh jadi rindu yang disana, meskipun hanya bertukar cerita lewat ponsel :(

    BalasHapus
  8. Mampir ke postingan lain, ujungnya disuguhin kemesraan pacaran lagi. *close tab lagi*

    BalasHapus
  9. Kalau w kangen 5 langkah langsung sampe haha

    salam kenal ya baru mampir ke sini ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cintaku bersemi dengan anak tetangga.

      Hapus
  10. Selalu deh wi kalo tulisan lu pasti kaya akan majas. Udah khas bgt. Mantep!
    Tapi yg bikin gua penasaran, sebidang apa dada itu? Cukupkah utk dibuatkan lapangan futsal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Tata :)
      Cuma buat ngedaratin helikopter doang itu mah.

      Hapus
  11. Haha gimana mau nelpon, lha yang berdada bidang itu kan pacarnya haha

    BalasHapus
  12. Rindu seseorang itu rasanya galau mbak, dan hati pun ga tenang kalau ga ada kabar sama sekali. Sakitnya tuh dimanaaaa? :D

    BalasHapus
  13. ya ampun senja selingkuh deh itu!! ._.

    Ciyeee yg lg kasmaran, ah jadi pengen nyender di dada yang bidang deh

    mau bikin juga tapi ngga bisa :(

    BalasHapus
  14. hahaha ya gitu kalau gak ada kabar dari sang king of my heart sering kesal sendiri :)

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer