Lost in Singapore | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
random

Lost in Singapore

Sabtu, Januari 03, 2015

Kita semua tau, kecelakaan pesawat AirAsia QZ8501 pada minggu (28/12/14) lalu sudah membuat Indonesia hening cipta. Perjalanan dari Surabaya ke Singapura yang seharusnya membawa bahagia malah berujung duka. Kurasa, bukan salah siapa-siapa. Walaupun banyak dari mereka yang menuding awak AirAsia dengan segala macam rupa.

Trauma? Pasti ada. Mengingat kecelakaan seperti ini bukan hanya sekali terjadi untuk maskapai penerbangan yang sama. 

Tapi untukku... tidak.

Bagaimanapun juga, AirAsia pernah membawaku terbang dengan indahnya menuju suatu tempat yang nyaman bukan buatan.

Lost in Singapore


Iya, 2013 lalu AirAsia membawaku mendarat dengan cantik di negara yang begitu rapi. Well, saat itu adalah kali pertamaku melakukan perjalanan udara dan juga kali pertamaku keluar pulau Jawa. Pendapatku, kurasa cukup baik. Perjalanan yang kulakukan tanpa masalah. Jadi, tak selamanya suatu musibah bisa menjadi label bagi suatu hal bahwa hal tersebut tidaklah layak kita pandang dengan kedua mata.

Tulisan ini tanpa bayaran, kok. Apalagi dari pihak AirAsia. Aku cuma ingin orang-orang itu berhenti memaki. Kurasa, kita bisa mengubah peribahasa "Karena nila setitik, rusak susu sebelanga" jikalau kita tidak lagi memandang suatu peristiwa dengan sebelah mata. Betul, tidak? :)

Oke. Sudah, ah, menyampaikan uneg-unegnya. Sekarang, saatnya bercerita...

***

Salah satu dari banyak hal yang tidak terlupakan dari tahun 2013 adalah perjalanan singkatku ke Singapura. Hal-hal yang membuat ini tak terlupakan di antaranya:
  1. Dibuatkan paspor kilat gratis
  2. Biaya perjalanan pulang-pergi gratis
  3. Biaya penginapan gratis
  4. Jadi anak yang tersesat tapi tetap santai
  5. Karena sempat hilang, (ehm) gebetan saat itu sempat marah-marahin orang gegara nyariin tapi gak ketemu
Kok bisa, sih?
Iya, jadi semasa itu aku masihlah seorang karyawati termuda di sebuah kantor di bilangan Jakarta Utara. Karena memang kantor itu suka sekali foya-foya, maka diajaklah seluruh karyawannya dari yang bos besar sampai OB untuk jalan-jalan di akhir pekan. Tujuannya, Singapura

Karena dadakan dan banyak dari kami yang belum punya paspor, maka dibuatkanlah paspor kilat yang saat itu kurang lebih memakan biaya sekitar sembilan ratus ribu rupiah per orangnya. Gila, ya? Mubazir sekali hidupnya bosku itu. Tapi tak apa, banyak yang diuntungkan. Hahaha!

Sama halnya dengan tiket pesawat pulang-pergi plus hotel tempat kami menginap. Semuanya gratis karena bosku yang bayar. Kulupa persisnya berapa biaya yang dikeluarkan untuk per orangnya, padahal aku yang urus saat itu hahaha! Tapi yang pasti, dari sana kutau bahwa biaya keliling Indonesia itu jauh lebih mahal ketimbang keluar negeri

Kami berangkat Sabtu pagi dengan waktu perjalanan dua jam, kami sampai. Bersih dan nyaman sekali. Kalau segala aspek yang ada di Indonesia bisa seteratur itu, bukan tidak mungkin lagi negara ini bisa menjadi raja di atas negara-negara lain. 

Lost in Singapore

Katanya, di sana hukum benar-benar ditegakkan. Dibilang dilarang ngerokok ya gak boleh ngerokok. Ngerokok pun tempatnya khusus dan mereka patuh. Jadi, semua golongan masyarakatnya mendukung hukum. Keren, kan, kalau Indonesia bisa begitu. 
Lost in Singapore?
Yap, aku sempat beberapa kali menghilang. Hm... atau lebih tepatnya sengaja memisahkan diri dari rombongan. Well, aku muak dengan tingkah para perempuan yang matanya selalu gatal melihat benda-benda yang kubilang biasa saja. Lagi, kubingung sebetulnya difinisi "lucu" bagi perempuan itu seperti apa, ya? Soalnya, gak jarang kita dengar perempuan bilang:

(Lagi jalan-jalan di mall)
"Ih, tasnya lucu!"
"Ini bajunya lucu deh demi apa pun!"

Padahal, itu tas dan baju gak bisa bikin ketawa. Harganya malah bisa bikin dompet meraung kesakitan. Sungguh mengherankan.

Mbak Rini, Mbak Windy, Mbak Anggi, Tiwi, Mbak Retno
Nah, di Bugis Street pertama kalinya aku menghilang. Awalnya jalan sama orang-orang di atas. Kemudian mereka lama sekali pilih ini-itu yang jelas aku tidak tertarik sama sekali. Yasudah, kujalan saja sendirian menyusuri toko-toko yang lebih menarik buatku. Beberapa lama, kubaru sadar bahwa aku ada di negara orang. Celingukan, gak ada yang dikenal. Yasudah, aku tersesat di Singapore, bukan Jakarta. Kurasa ini lebih aman, maka kujalan saja dengan santai.

Puas keliling tempat itu, kucari jalan kembali ke tempat kami kumpul tadi. Karena berpengalaman tersesat di Jabodetabek, agaknya melatih kelihaianku untuk kembali ke jalan yang benar juga hahaha! Kubisa kembali dengan selamat.

Tapi setelah sampai, Mbak Anggi ngomel-ngomel gegara dia dimarahin Mas Ical karena aku gak ada. Duh, dikhawatirin gebetan itu bikin degdegserrrr~~~

Di bus, kebetulan tempat dudukku dan Mas Ical ini depan belakangan. Jadi, kami ngobrol. Dia nanya-nanya tadi ke mana dan segala macamnya. Ngobrol panjang sampai dia mengakui kekagumannya padaku atas pemikiranku. Oh iya, Mas Ical ini HRD di kantorku waktu itu. Sarjana Hukum. Keren, kan Iyain aja, ya :p

Ah, sayang gak ada foto berdua.

Eh iya, kapan ya bisa ke luar negeri lagi? Penginnya, sih, tetap ke Jerman. Kumasih sakit hati gegara 2012 lalu gak dibolehin ambil beasiswa ke sana. Padahal udah dapat undangan dari perusahaan yang mau ngasih beasiswa full. Kan kapan lagi dapat begituan-___-

Yasudah, mengobari rindu, kasih foto-foto dulu:

Lost in Singapore
Pemotretan di pagi hari
Lost in Singapore
Kayak model, gak?
Lost in Singapore
Mengapit Mas Bari
Lost in Singapore
Orchad Road
Lost in Singapore
Marina Bay Sand
Sentosa Island
Lost in Singapore
China Town Singapore
Lost in Singapore
Singapore Gujarati School
Lost in Singapore
Kayak kembar :/
Baiklah, mari tutup tulisan ini dengan mengucapkan:

Lost in Singapore




You Might Also Like

36 komentar

  1. Enak ya bisa keluar negeri gratis..

    Http://Edwinfauqon.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Ini gratis beneran? Beuh luar biasa -_-
    kapan-kapan ajak aku bisa kali yaaa :p :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran gratis-tis-tis semuanya hahaha
      Ayuk, aku yang ajak, kamu yang bayarin :p

      Hapus
  3. enak ya mbak jalan-jalan ke negara singa, hmmm kalau mau kesana kira-kira butuh biaya berapa ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banbget, tentram tanpa asap rokok ataupun kendaraan bermotor. Hihihi :)
      Duh, lupa. Lagian waktu itu kami rombongan, sih, pesan pakai travel langganan bosku.

      Hapus
  4. Keren banget,, kantor apaan tuh royal bangett,,,,

    BalasHapus
  5. udah dari dulu emang kayak cowo ye, tiw? bener kata bang luqman.
    tapi keren bnget bisa jalan'' gtu tanpa ngeluarin uang. yah, kecuali buat jajan''nya kan ya?

    yah, ambil aja hikmahnya klo lo blom bsa brgkat ke jerman. skrg udh pke krudung kan yak? dpet jdoh jg yg d jogja lgi *eeh hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini udah mendingan, coba lo kenal gue pas zaman SD hahaha gue berantem aja sampe gegulingan di lantai sekolah :p

      wakakak iyak, Bang. Iyak. Nyusul lo ke Mesir aje ape gue? :p

      Hapus
  6. Seru banget, semuanya dibayarin lagi.. jadi pengin cari bos yang begitu.. Hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cari, Kak, cari. Berkat bos kayak gitu kupernah ngerasain megang uang satu milyar dalam bentuk US dollar hahaha

      Hapus
  7. Aku cuma bisa mimpi keluar negeri. Tapi kalaupun bisa insyaAllah ke Al Mukarromah aja hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, pasti bisa. SemangART, ya! :D

      Hapus
  8. Mau deh foto sejuta umat kalo abis ke singapore di depan Universal Studios.

    Termasuk resolusi tahun ini nih, aku ingin ke luar negeri, tepatnya ke Singapura.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain patung singa, memang itu ciri khasnya sepertinya hahaha
      Pasti bisa :D

      Hapus
  9. ah enak sekali jalan-jalan ke singapur. Gue mauuuu :((

    BalasHapus
  10. Air asia tak begitu gampang terlupakan :)

    BalasHapus
  11. huaaahhhhh jadi pengen ke singapurrr, pengen juga punya bos yang kayak gitu >o<) haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pengin punya bos begitu lagi juga hahaha tapi lebih pengin jadi bosnya :p

      Hapus
  12. wahh dah nyampe singapure, gue aj yang dekat dengan singapure belum pernah kesana :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue kalo gak dibayarin juga gak bakal sampe sana =))

      Hapus
  13. bos nya wong sugih yoo hahaha
    seumur-umur gue blm pernah tuh keluar negeri T_T

    semoga dehh kalau ada rezeki dan waktu bisa cuss dengan destinasi pertama ke Singapur hehehe

    BalasHapus
  14. enak bener bisa wisata gratis ke luar negeri :3

    BalasHapus
  15. Ya ampun beruntungnya. Mana paspor juga keurusnya cepet. Seneng ya. Hihi. Oiya, salam kenal juga ya mbak pertiwiyuliana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hehe
      Salam kenal juga, Kak Deva :D

      Hapus
  16. Keren banget mba. Seketika gw pengen ke singapur hehe
    Kalau bgtu ttp salam buat bosnya. Siapa tau gw diajak ke singapur

    BalasHapus
  17. Ini deket kali dari Medan, tapi aku belom maen ke sana. Ngenes. :'

    BalasHapus
  18. ohhh begitu bentuk bibirnya, ya lumayan manis juga. :))
    hahahahaanjirrrrr gratissssssss kenapa lo nggak ngajak gue?? arghhhh!
    btw, itu yang pake kacamata lumayan :3

    BalasHapus
  19. Kayaknya banyak komentar dari para 'pengamat penerbangan' banyak orang bikin paranoid buat naik pesawat.

    Itu bosnya bener-bener kebanyakan duit deh. Bisa-bisanya ngajakin semua karyawan ke Singapore *ngiri*

    Kalo ke Singapore wajib berfoto di Universal Studio ya. :)

    BalasHapus
  20. kantor itu benar - benar foya foya :D

    eh tiwi kalo gak pake kerudung kaya anak kecil ya :D

    BalasHapus
  21. Ah, negara satu ini selalu jadi tempat pelampiasan ngilangin stress :D... Jenuh ama kerjaan kantor, dan pengen bertingkah gila, biasanya aku langsung nyari tiket ke sini, dan nyobain reverse bungy ato giant swing di Clarke Quay, ato naik wahana-wahana EXTREME di USSnya ^o^.. Lumayan puas bisa teriak-teriak kenceng tanpa harus dianggab gila ;p

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer