Lebih Hening dari Diam | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
poem

Lebih Hening dari Diam

Rabu, Januari 07, 2015

Lebih Hening dari Diam
Sumber gambar
Aku kembali pada kesalahan yang begitu salah untuk kusalahkan. 

Kepada Penantian, selalu saja kusambut dia dengan linang yang berjatuhan. Sepi yang pada akhirnya harus kupeluk lagi. Sunyi yang kemudian setia di sisiku lagi.

Sempat kukatakan pada si empunya kedua bola mata itu: Kamu sudah membuatku bahagia... dan sudah pula membuatku terluka.

Kepada lembar ketujuh menuju delapan yang akan kita lewati dengan tiga titik lagi, sayapku mengendur. Kehilangan daya untuk kepak menujumu adalah sesuatu yang tak pernah kuprediksi sebelum ini.

Bukan lagi semu, Oasisku.

Kini, kamu hanyalah kamu yang bukan lagi kamu. Senyum yang membias pada serpihan luka yang kautimbun pada palung itu.

Tapi kutau, kamu sungguhlah tangguh.

Maka saat ini, yang lebih hening dari diam adalah cara terbaikku mencintaimu dalam-dalam.



Salam sayang,         
Pertiwi Yuliana
Pertiwi Yuliana





You Might Also Like

30 komentar

  1. :") :") :")
    keren .. walaupun gue nggak paham tapi.. ya keren ini :") iya keren..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren tapi gak paham ki piye, Mas? :/

      Hapus
  2. Pemilihan & rangkaian kata2nya selalu suka. Keereenn ����

    BalasHapus
  3. Tulisannya singkat tapi menyentuh hati ya.. kalau ada waktu luang, mampirlah ke postingan lamaku interleaved.blogspot.com/2014/09/hai-kamu-ini-aku.html?m=1 anggaplah bertema sama dengan yg ini hehehe. Salam kenal ya.

    BalasHapus
  4. Selalu kagum sama tulisan mbak yuliana :)

    BalasHapus
  5. coba lebih pake hati lagi Wi nulisnya, pasti lebih meresap pas dibaca. nggak usah ditahan-tahan gitu lah. nangis aja nangis~
    ini gue komen apa dah? haha. oh, anak sastra. tulisan dan rangkaian katamu bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mau bilang jelek bilang aja gapapa tau hahaha

      Hapus
    2. Gue aja nulisnya lebih jelek, masa gue bilang karya orang jelek? Jangan baper gitu ah. Tulisan lo bagus, tapi kurang pake hati. Atau gue yang nggak peka pas baca? Hihi. :))

      Hapus
    3. Gue main belom ada postingan yang baru lagi. Hahaha, gue udah paham. Itu hubungan lagi renggang kayaknya. Tapi, ya entahlah~

      Hapus
  6. Wiiiiii. Ini bagus banget asli!!!
    Ajarin aku nulis yang kayak gini dong :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Twins! Hihihihi makasih, ya :)
      Ayuk nulis, yuk!

      Hapus
  7. Ini tentang penyesalan apa gimana sih? Haha. Kurang peka saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Puisi itu bebas, pemaknaannya terserah yang baca juga hehehe

      Hapus
  8. Bentar, ini maksudnya........ ah gue ga ngerti :3

    BalasHapus
  9. Ah selalu suka sama tulisannya tiwi

    BalasHapus
  10. sepertinya hubungan si aku dan si kamu lagi renggang :| bener gak sih gue hehehe

    BalasHapus
  11. Yah Tiwi telat ni ah postingnya,, coba dari taun lalu,, kan bisa buat gue tamparin ke muka mantan.. Iya mantan. Dih

    "Kamu sudah membuatku bahagia, sudah juga membuatku terluka.
    Kini, kamu hanyalah kamu yang bukan lagi kamu.

    KEWL.. jadi jatuh cinta deh sama kamuuuu.. Iya kamuuu <3 <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha perih ini perih hati adek, Bang.

      Hapus
  12. Ciyan.. :(

    Emang ngga enak ya kalok sepi atau sunyi. Huhuhu.. T_T *malah mewek*

    BalasHapus
  13. my liebster award check it http://pojokansikucingabsurd.blogspot.com/2015/01/normal-0-false-false-false-en-us-x-none.html

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer