Katanya, cewek itu..... | Your Favorite Devil's Advocate
article

Katanya, cewek itu.....

Jumat, November 07, 2014

Katanya, cewek itu.....

Gak bisa dipungkiri sama sekali kalo banyak anggapan-anggapan masyarakat tentang cewek yang kayaknya emang udah tertanam sejak lama. Katanya—memang—emansipasi wanita telah berlaku sekian lama, tapi entah sadar ataupun enggak sesungguhnya apa yang dianggap sebagai emansipasi itu sendiri belum berjalan sebagaimana mestinya. Kok bisa?

Oke. Pertama, yuk kita kulik beberapa stereotype yang muncul di masyarakat tentang cewek:

1.     “Cewek tuh mainannya boneka, bukan mobil-mobilan.”
Pernah denger gak kalimat di atas diucapin sama kerabat lo? Setuju? Gue sih enggak. Gengs, dari kecil ternyata pemikiran kita udah didoktrin sama hal-hal gak masuk akal macam itu. Gue gak ngerti, apa hubungannya mainan sama jenis kelamin?
 
2.     Cewek itu pake bajunya warna pink!
Lucu gak sih? Kan katanya “don’t judge a book by it’s cover”, tapi kok soal baju aja dipermasalahin? Masalahnya soal gender pun.

3.     “Cewek itu gak boleh kasar.”
Gak semua cewek itu putri Solo yang mesti lemah lembut dalam segala gerak, tingkah laku, dan perkataannya kan? Indonesia tuh sukunya banyak banget lho, dan ada suku-suku tertentu yang emang cara bicaranya keras—yang sering diartikan sebagai kasar. Well, gue rasa orang-orang yang masih suka bilang kayak gitu tuh orang-orang yang gak bisa menerima keberagaman dan gak cocok tinggal di Indonesia. Sudah, jadi bule aja sana.

4.     “Cewek itu bawel.”
Gak bisa dipungkiri lagi kalo kata “cewek” kayaknya udah identik banget sama “bawel”. Entah dari mana awalnya, tapi bisakah dipukul rata bahwa semua cewek itu bawel?

5.      “Cewek itu mulutnya ember, gak bisa jaga rahasia.”
Gue mengakui, setelah beberapa hari mencoba berbaur dan nongkrong sama sekumpulan remaja cewek, memang hal ini tidak terbantahkan. Cewek, kalo udah ngumpul bisa segala macem yang dia tau dan dia sok tau bakal diceritain. Tapi kembali lagi, jangan anggap semua cewek begini.

6.     Cewek itu rempong.”
Emang! Tapi gak semua J

7.     Dan lain-lain.

Sebetulnya, masih banyak banget stereotype tentang cewek yang bertebaran luas di masyarakat. Tapi yang gue tekankan di sini adalah gak semua cewek begitu. Pikiran lo masih terlalu tua kalo mikirnya ke situ terus. Mana emansipasi? Gak ada! Nah, gak heran kalo dengan banyaknya pemikiran kayak gitu memicu munculnya golongan-golongan feminis.

Siapa mereka? Mereka—bagi gue—adalah pejuang-pejuang yang keren. RA Kartini memperjuangkan emansipasi, golongan feminis memperjuangkan kesetaraan dan mendobrak penindasan terhadap perempuan. Banyak yang bilang kalo golongan feminis ini kurang ajar. Ya, mungkin karena pemberontakannya itu. Buat gue, sih, itu gak salah. Kenapa? Ya karena memang perlu orang-orang kayak gitu. Dan… gue mau jadi bagian dari mereka.

Gue sering bilang, “Gue cewek tapi gue gak suka sama sifat kebanyakan dari cewek.”

Mungkin ini juga bisa dibilang stereotype, tapi kenyataannya emang gitu sih. Cewek itu ribet. Makanya dari dulu gue gak suka kebanyakan ngobrol sama cewek. Gak asik. Yang diomongin sekitaran situ aja: cowok, fashion, gossip, basik. Tapi di kampus, gue nemu temen-temen cewek yang asyik. Gue bersyukur banget, ternyata cewek yang gak menurunkan derajat perempuan itu masih ada. Alhamdulillah. Lain kali gue ceritain tentang mereka :3

Kenapa gue bilang “menurunkan derajat perempuan”? Gini, banyak banget—entah itu di TV, novel, atau kehidupan nyata—orang-orang yang membuat peran cewek jadi sebegitu lemahnya. Dikit-dikit teriak minta bantuan cowok. Dan cowok selalu digambarkan sebagai seorang superhero yang punya superpower lebih lebih lebih dibandingkan sama cewek. Gue sebel banget. Hih.

Bulan puasa kemarin, gue liat dua tayangan yang kontradiktif banget. Yang satu ada di Indosiar. FTV pagi gitu, di situ selalu menggambarkan sosok cewek yang lemah. Masa iya udah diselingkuhin depan mata sendiri, dibentak, diminta ngebiayain suami kurang ajar itu, masih mau aja? Habis nonton itu, gue langsung nge-tweet protes gue ke pihak Indosiar, tapi gak ditanggepin. Cups ah! Tayangan kedua di SCTV, Para Pencari Tuhan. Di situ, gue inget banget Aya bilang ke Azzam, “Biarin aku berjuang sendiri dulu. Kalo aku udah ada di ujung tanduk, baru kamu datang. Kamu akan lebih terliat sebagai pahlawan di saat seperti itu.” INI BARU CEWEK!
Buat cewek-cewek:
Jangan mau selalu kelihatan lemah dalam keadaan apa pun. Kalo masih bisa berdiri pake kaki sendiri, berdirilah. Berjuang, sampe saat di mana lo udah gak kuat untuk bertahan.

Buat cowok-cowok:
Jangan lagi anggap cewek lebih lemah. Kalo lo emang gentle, saingan ya saingan. Jangan sekali-kali ngebawa gender dan bilang, “Lo kan cewek, harusnya ada di bawah gue.”

Buat semua yang baca ini:

I LOVE YOU, ALL! MWAACK :*

You Might Also Like

3 komentar

  1. suka kesel kalo ada yang bilang : "lo kan cewek harusnya lo lebih pendek dari gue. ini kenapa lebih tinggi?" lo tau rasanya diomongin kayak gitu? pengen gue tabok tu gak pake batako. lo kira gender menentukan tinggi badan? makanya minum susu yang bikin tinggi. ini minumnya susu kucing -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. LOL. Ngakak parah baca komen yg ini.
      Sabar ya, I know how you feel :')

      Btw nih penulisnya semacam wonder women deh ya. Ga mau bergantung dgn mudahnya sama cowok, punya keinginan kuat buat mandiri.
      I like this kind of girl! :D

      Hapus
    2. Sayyidati: Nah, bantai aja bantai! :p

      Alfa: Terima kasih :) *tingtingting* :3

      Hapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer