Secangkir Coklat Panas Rasa Kamu | Your Favorite Devil's Advocate
poem

Secangkir Coklat Panas Rasa Kamu

Sabtu, Oktober 19, 2013

Aku terbangun masih dengan rasa yang sama. Rasa yang masih mengharapkan kamu untuk menutup lubang-lubang hati yang menganga. Aku tahu, harapan itu masih ada. Benar kan, Tuan? Mencintaimu seperti sapaan embun pada pagi hari. Begitu lembut, menyisakan jejak vertikal yang samar pada daun-daun di halaman.

Kuketuk-ketukkan sendok di atas meja bulat berwarna coklat dengan aroma jati yang khas. Beri aku segelas coklat panas. Coklat panas dengan rasa kamu di dalamnya. Mungkin dengan begitu, aku dapat menikmati sedikit saja permainan hatimu. Kusesap perlahan sembari menikmati aroma kamu di dalam cangkirku. Ah, haruskah aku kehilangan aroma yang selalu kurindukan?

Coklat panas rasa kamu, buat hatiku terbuai dalam cinta yang panas membara. Serpihan rindu terus menyapa, diiringi buliran air mata yang turun tiba-tiba.

Coklat panas rasa kamu, hanya tinggal separuh di cangkirku. Aku ingin kamu tahu, hatiku tulus hanya padamu. Aku belum siap kehilangan kamu. Kamu yang menghidupkan hariku. Kamu. Aku. Kita.

Tetes terakhir kusisakan dalam cangkirku. Mungkin nanti, ada tetes-tetes coklat panas lainnya yang akan kembali mengisi cangkirku. Entah itu masih dengan rasa kamu ataukah rasa lainnya yang akan singgah kemudian. Selamat tinggal, Kamu.

You Might Also Like

26 komentar

  1. Cup cup cup kasian ... hahaha yang sabar dan tetap semangat mba broooh ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha semangat selalu kok
      Itu jempolnya yang lagi galau :p

      Hapus
  2. sepertinya udah bisa move on :)))

    BalasHapus
  3. Harusnya sih coklat rasa kamunya gak ada lagi, rasa yang lain lagi. Biarlah kamu menjadi masalalu.

    Suka sama tulisannya

    BalasHapus
  4. Terima kasih! :D
    Biarkan kamu menjadi masa lalu :)

    BalasHapus
  5. Wa keren kata-katanya.
    Selamat buat ke-move on-an nya yaa, hehe.
    Slm kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat! Hahaha
      Salam kenal juga ya :)

      Hapus
  6. kerenn. baru aja mampir nih mbak, dan ternyata postingannnya keren-keren. bisa belajar disini nih. mohon bimbingannya ya.. salam kenal *salim*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sering-sering mampir ya, semoga betah! :D
      Salam kenal juga hehe kita sama-sama belajar kok :)

      Hapus
  7. Secangkir coklat panas rasa kamu. Kesepian diam - diam mengendap di bawahnya; sedang kebahagiaan menguapkan aroma rindu.

    Hehehe.. Salam kenal.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah berkunjung, salam kenal :)

      Hapus
  8. Selamat coklat rasa kamunya sudah habis. Ajari aku cara menghabisinya, kak. Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu bisa karena aku bisa. itu artinya kita semua bisa. semangat ya! :D

      Hapus
  9. Coba deh cokelat panas.rasa aku, kalo ga cocok bisa uang kembali... :D

    BalasHapus
  10. awalnya bikin seneng gitu ehh pas udah akhir"nya ngejleb bngt ... hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. situ ngerasa lagi diomongin di situ ya? hahaha

      Hapus
  11. Wah, keren nih Tiw, walaupun entah sungguhan entah tidak. Gue selalu pengin bisa nulis kayak gini. :))

    BalasHapus
  12. Di, tulisan lo kan lebih bagus dari gue..... bagus banget, dan gue suka banget.....

    BalasHapus
  13. Rasa Separuh Aku Kamu Mereka ada gak?? Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu rasa yang rumit, seperti kita #eaaaa
      hahaha

      Hapus
  14. tiwi, neh ajarin gue dong bkin tulisan kayak gni. gue kalo nulis cinta''an bawa'' kopi, akhirannya gue bukan cerita tntang cinta tapi malah ngajarin cara nyeduh kopi yang baik dan bner

    BalasHapus
    Balasan
    1. akakak ntar yak kalo ketemu lagi! :p

      Hapus
  15. Secangkir cokelat panas rasa kamu. Kumpulan uapnya berbuih menciptakan rindu. Lalu ada kamu melambai bergandengan bersama perempuan lain.
    Hahaha gagal romantis deh ini.

    Cute banget tulisannya, Kak Tiwiiiiiii :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak yang nulis, ya? *eeeh hahaha

      Hapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer