Modernisasi Masa Kecil | Welcome to My Own World - Pertiwi Yuliana
article

Modernisasi Masa Kecil

Senin, Juli 29, 2013

Masa kecil. Apa yang pertama kali ada di pikiran kalian ketika kalian mendengar kata “masa kecil”? Gue yakin, sebagian besar dari kalian akan memikirkan tentang bermain. Yap, gue pun demikian. Masa kecil gue ga bisa dibilang basi kayak anak-anak kecil sekarang yang udah kebanyakan disuapin sama sinetron ga mendidik dan lagu-lagu cinta orang dewasa. Rindu masa kecil itu selalu gue rasain saat hari Minggu hadir.

Pada masanya gue waktu itu (gue sekarang udah 19 tahun), gue termasuk tipe anak yang punya rasa penasaran melebihi batas (dan gue rasa sampai sekarang pun masih demikian). Gue dan teman-teman kecil gue dulu punya jadwal khusus untuk melakukan petualangan kecil buat nyari tempat main yang baru. Iya, dulu kami begitu. Sekarang? Nih, penampakan kami:

Tiwi - Ika - Yuni
Masa kecil gue bisa dibilang “full of cartoon”. Iya, dulu setiap hari selalu ada kartun. Yang paling gue suka itu Detective Conan, Ghost at School, Detective Kindaichi, Dan Detective School, Tokyo Mew Mew, Doremi, Sailormoon, Akazukin Chacha, Cardcaptor Sakura, Ufo Baby, Honey Bee Hach, Trouble Chocolate, Preety Cure, Minky Momo, Creamy Mami, serta yang paling fenomenal sampai saat ini jelas adalah Doraemon dan Spongebob Squarepants. Sebagian besar udah punah memang, beruntunglah masih ada YouTube. Sisa kartun di TV yang gue suka ya tinggal Spongebob Squarepants dan Doraemon. Kakak gue pernah bilang, “udah tua masih aja nonton kartun!” Oh, hey! There’s not too old to watch cartoon!

Dulu, gue ga cuma nonton kartun. Gue suka banget nyanyiin soundtrack dari kartun-kartun tersebut. Untuk soundtrack sih yang paling gue suka itu dari part ending-nya Trouble Chocolate. Nih, liriknya bisa diliat di sini. Gue paling suka bagian “di saat kuberjalan sendirian, kau selalu ada di belakangku walaupun kadang kusakiti dirimu kau diam dan tetap mendampingiku”. Walaupun liriknya nyerempet-nyerempet soal cinta, tapi yang namanya kartun ya pasti cinta yang universal dong yang dimaksud. Lain sama anak-anak jaman sekarang yang udah bener-bener dicuci otaknya sama lagu cinta yang ga layak buat mereka. Percaya atau engga, mp3 lagu itu masih ada di playlist handphone gue sampai saat ini. Dimulai dari suka nyanyiin soundtrack kartun itu juga lah gue sampai sekarang suka nyanyi, sempet jadi solis di grup rebana pengajian gue dan sempet juga jadi vokalis band semasa SMA.

Selain nyanyi, gue juga suka berperan sebagai tokoh-tokoh kartun kalo gue lagi kumpul sama temen-temen gue. Iya, jaman gue sih niruinnya adegan di kartun bukan adegan di sinetron yang ga mendidik kayak sekarang. Gue dan temen-temen gue paling sering meranin tokoh-tokoh di kartun Tokyo Mew Mew. Gue paling suka sama Minto Aizawa karena gue rasa kepribadiannya dia itu yang paling cocok sama gue dibanding tokoh lainnya. Minto itu anak yang terlahir dari keluarga serba ada tapi kurang kasih sayang (untuk yang ini ga sama kayak gue). Dia pendiam dan cenderung jutek ketika mengeluarkan suara, suka musik dan jago ballet. Gue selalu bengong kalo lagi ada adegan Minto nari ballet, seandainya gue punya badan selentur itu. Kombinasi DNA yang ada di dalam tubuh Minto itu angsa hitam dengan senjata andalannya berupa panah. Kurang lebih sama kayak gue kan? Huehehe!

Minto Aizawa
Bagi gue, tontonan masa kecil itu besar banget pengaruhnya buat kehidupan nantinya. Makanya, gue agak miris aja ngeliat tayangan TV sekarang yang benar-benar ga berbobot. Jujur aja, gue kecewa sama pertelevisian Indonesia yang cuma mentingin rating sementara mengabaikan kebutuhan tontonan yang berkualitas bagi warganya. Yang paling gue enek itu:

1.       Sinetron. Jelas lah ya? Ceritanya dibikin muter-muter doang padahal ending-nya udah keliatan. Sinetron Indonesia yang gue suka bisa diitung pake sebelah tangan. Sinetron Indonesia pertama yang bikin gue takjub itu kalo ga salah judulnya Cinderella. Yang main ada Cinta Laura, Galih Ginanjar sama Rezky Aditya. Sinetron ini ending-nya ga ketebak, makanya gue suka. Kemudian Kepompong dan My Love (The Series), ceritanya unik dan ga melulu menggembor-gemborkan soal cinta. Ada satu lagi tapi gue lupa judulnya, yang main itu Tasya sama tiga bonekanya yang bisa hidup.
2.       Acara gosip. Ga pagi, ga siang, ga sore, bahkan mungkin malem pun ada aja channel TV yang nayangin acara gosip. Muak. Di mana letak mutu dari membahas masalah (pribadi) orang lain?
3.       Acara musik alay. Gue suka musik, suka banget. Tapi acara musik yang ada di TV kebanyakan alay, terutama yang tayang pagi dengan host segambreng. Iya, lagu-lagunya dikit tapi durasi tayang abis sama becandaan yang suka bikin orang lain sakit hati. Oke lah lo host terkenal, lo pelawak, lo dibilang fenomenal, tapi gue rasa semua itu ga berguna kalo di depan layar kaca lo cuma bisa bikin hati orang lain teriris. Kalo cuma sekadar untuk mimpin pasukan “cuci-cuci, jemur-jemur” mending main di tempat laundry, pasti bakal lebih bermakna tuh kegiatannya.
4.       Reality show. Judulnya aja “reality”, jadi harusnya REAL dong ya? Tapi sayang, kebanyakan acara yang dilabeli dengan “reality show” malah pelakunya orang-orang bayaran. Gue ga ngerti, masa sejahat itu sih sampe ngebohongin warganya sendiri? Mungkin lo bisa membohongi seluruh warga Indonesia dalam satu waktu dan mungkin juga bisa membohongi sebagian warga Indonesia selamanya, tapi jangan pernah berharap untuk bisa membohongi seluruh warga Indonesia selamanya.
5.       Talkshow ga jelas. Gue sering dijuluki “cewek kalong” sama temen-temen gue karena gue sering masih melek sampe lewat tengah malem. Pernah, gue bosen dan ganti-ganti channel TV tengah malem, nemu satu talkshow di salah satu stasiun TV. Daripada ga ada yang ditonton yaudah gue tonton aja. Tapi sayangnya gue langsung mau muntah ketika ada cewe dengan kostum ala penari jaipong yang belahan dadanya ga wajar itu muncul. Dengan PD-nya dia meliuk-liuk dan seakan bangga sama pakaiannya yang belum jadi. Banyak talkshow di TV, tapi yang gue suka cuma Hitam Putih dan Kick Andy.
6.       Gue suka acara yang banyak ngasih pengetahuan umum, seperti: On the Spot, Spotlite, dkk. Waktu awal acara-acara itu muncul sih gue bakal ngerasa rugi banget kalo gue ga ngikutin salah satu di antaranya, tapi sayangnya akhir-akhir ini gue ga ngerasain lagi tuh yang namanya perasaan rugi. Kenapa? Karena kebanyakan informasi yang ditayangin sekarang adalah hal-hal yang udah pernah ditayangin sebelumnya, dan parahnya itu selalu diulang-ulang. Pembodohan kembali terjadi di sini.
7.       Berita. Menurut gue sih berita di TV keseringan monoton. Kebanyakan yang dibahas ya borok-boroknya negeri ini. Padahal apa? Negeri kita kaya kok, cuma sayangnya kekayaan itu sering dilupakan dan ditelantarkan. Boro-boro mau diekspose, bisa diinget aja udah syukur.

Itu segelintir alasan kenapa gue menjauh dari TV sekarang. Iya, karena TV sekarang buat gue udah ga bisa mendidik lagi. Gue prihatin, gue kangen sama masa kecil gue yang penuh acara menarik sesuai usia gue pada waktu itu. Sekarang, anak-anak kecil pegangannya udah gadget canggih, main game online, social media dan lain sebagainya. Gue dulu masih main galasin, lompat karet, gasing dan kawan-kawannya. Keliatan kan bedanya?

Mungkin masa kecil gue emang kalah canggih kalo dibandingin sama masa kecil anak-anak jaman sekarang, tapi gue ga kecewa tuh. Malah gue seneng, gue bangga, gue bahagia karena masa kecil gue belum terkontaminasi sama hal-hal yang belum sepantasnya gue geluti. Yang gue inget, mainan anak-anak jaman gue itu kebanyakan dibuat untuk melatih konsentrasi. Salah satu yang sampe sekarang masih digandrungi mungkin adalah rubik. Walaupun di saat gue kecil suka licik kalo main rubik, tapi seengganya gue juga tetep melatih otak gue buat konsentrasi menemukan cara mengembalikan rubik yang udah gue acak-acak ke bentuk semula. Ya, walaupun dengan cara licik. Huahahaha!

Sebagai anak IPA yang terjebak dalam jiwa seni, gue pengen banget bisa ngebuat suatu perubahan buat masa depan anak-anak bangsa. Kalo dari kecil aja udah diracuni sama yang ga baik, lalu apakah masih pantas untuk mengharapkan Indonesia yang lebih baik? Saatnya berpikir.

You Might Also Like

17 komentar

  1. "Sebagai anak ipa yang terjebak di dunia seni" Hahahaha. Senasib nih. :D

    BalasHapus
  2. elo tuh emang doyan nyama-nyamain gue ya, Sa? hahaha
    ayo kita majukan Indonesia! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau gimana lagi, lha wong udah dari sononya... -____-
      Ayoooohhh .!!! :D

      Hapus
    2. Ya bedain lah aedikit biar ga sama banget. Nanti kalo orang pikir kita jodoh kan repot hahaha

      Hapus
  3. Mungkin udah saatnya berpindah hati ke channel berbayar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting hatinya Mas Arga tetep buat aku aja sih gapapa.

      Hapus
  4. Benar banget sekarang anak-anak kecil itu disuguhi yang sebenarnya kurang mendidik banget. Dulu kartun masih banyak banget, sekarang di dominasi sama acara chart musik yang gak jelas konsepnya. Semoga suatu saat nanti bisa merubah keadaan tersebut.

    BalasHapus
  5. Film macam On the spot dll itu bagus, sayangnya ditayangin setiap hari. Jadi napasnya pendek. Film lain yang bagus menurut gue yang macam jalan-jalan, discovery channel gitu. Hehe

    Dan, yak. Kartun jaman kita kecil emang jauh lebih kece dibanding punya anak sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. TV sekarang emang H-U-H banget, Di-___-

      Hapus
  6. Sebagai anak IPS yang masih suka nonton Doraemon,,,,suka+demen banget sama postingan ini :D

    aku juga masih suka nonton spongebob lho kak,,,check aja

    http://ekienglandmuse.blogspot.com/2013/07/masa-kecil-yang-bahagia.html

    hihihihi

    BalasHapus
  7. jaman dulu pas masih TK sampe SMP hari minggu itu jadwalnya nonton tipi dari jam 6 pagi sampai jam 2 siang, nonstop isinya anime sama kartun semua, sampe2 iklannya juga nyesuaiin jadi iklan jajanan anak ama mainan. tapi pas era 2005-an kebawah hari minggu bukannya hari anak-anak lagi, isinya acara musik alay ama gosip, kasian anak kesil jaman sekarang, dewasa sebelum waktunya.

    BalasHapus
  8. kalo gua seagai anak teknik yg berjiwa seni...
    kl gua suka.a sailor moon ama seint saiya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sailormoon? Pfffthhh...
      Gue harap lo ga belok :)

      Hapus
  9. gak mau kalah, gue sebagai anak akuntansi yang belok ke seni, gue setuju banget sama penjelasan postingan ini. Di banding anak kecil jaman sekarang, masa kecil anak tahun 90an tuh jauh lebih bahagia, kreatif dan aktif. Kalo masalah suka meranin tokoh anime, sampai sekarang pun gue masih :p

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer