Jomblo itu INDAH! | Your Favorite Devil's Advocate
personal

Jomblo itu INDAH!

Senin, Mei 06, 2013

Assalamu'alaikum, Saudara-saudara se-hobi dan se-tanah per-blogger-an *salim*

Postingan kali ini sih sebenarnya lanjutan dari postingan sebelumnya. Masih inget ga? Klik dulu nih kalo lupa >> Cerita Seusai Blogwalking


Kadang gue suka bingung sama orang-orang di timeline twitter gue, kalo udah malem Minggu tuh pasti rame banget dengan kegalauan hahaha! Miris banget gue bacanya, sumpah. Gue juga jomblo sih, tapi kayaknya gue ga sebegitu hebringnya ngegalau pas malem Minggu. Lagian apa sih yang harus digalauin? Temen juga masih banyak.


Cerita sedikit deh tentang malem Minggu dua minggu yang lalu:
Gue punya beberapa temen deket semasa putih abu-abu, enam cewe dan tiga cowo. Intip dulu nih >> Yang Terbaik

Berawal dari twitter, si Radit (@raddiitttt) lagi ngegalau nih dan gue sebagai teman-yang-baik pun akhirnya nge-bully dia. Ya, kapan lagi kan gue bisa nge-bully orang? Hahaha! Gue juga bilang gitu ke Radit, "kapan lagi lo di-bully sama gue?" dan dia bales, "ketemuan lah, masih pada di Jakarta juga."

Oke, akhirnya gue mention ke Wandi (@RyuRiswandi) dan Aldo (@RivaldoMaestro) buat ikutan karena emang yang gue tau cuma mereka yang masih stay di Jakarta-Bekasi. Tadinya sempet bentrok antara gue dan Radit. Radit maunya hari Minggu karena dia kuliah full sampe Sabtu, sementara gue ga bisa mengganggu gugat hari Minggu karena gue punya tugas ke Sekolah Kita Rumpin. Aldo datang dengan sejuta kebijaksanaan yang entah didapatkannya dari mana, dia bilang, "yaudah malem Minggu aja biar lo berdua sama-sama bisa."

Udah janjian tempat dan jam segala macem, ternyata si Wandi ini gabisa. Alasannya sih pas di waktu janjian dia baru balik dari kampus. Alasannya sih begitu, alasannya.... Gue dateng duluan sebelum Radit sama Aldo memunculkan batang hidungnya. Karena gue punya tugas dari Kakak Promotor Sekolah Kita untuk bawa rak buku untuk Taman Baca keesokan harinya, maka gue mampir dulu deh ke toko buku. Lumayan lama juga sih, sekitar setengah jam gue milih-milih sambil nunggu dua curut itu dateng. Mereka dateng barengan, gue takjub. Sumpah! Bukan karena mereka dateng dengan adegan gandengan tangan ala artis-artis di film hollywood, BUKAN! 

Yang gue liat sih mereka beda, Aldo sih ga gitu keliatan bedanya tapi Radit.... GENDUT! Usut punya usut, ternyata emang mereka berdua mengalami perubahan berat badan semenjak lulus SMA. Aldo yang awalnya 70kg susut 5kg ke angka 65kg. Radit yang awalnya 60kg mengalami kenaikan yang cukup membuat gue bengong, 14kg! Gila! Gue makan mulu aja badan gue masih dibilang cuma selembar. Gue harus berguru sama lo, Dit!

Acara kami bertiga ngisi malem Minggu itu sih cuma sekadar nostalgila semata, makan malem di Pizza Hut dan ngobrol-ngobrol ringan ala anak kemaren sore. 

(yang kiri Aldo, yang kanan Radit, kurang kompak apa gayanya?)

Abis makan, gue ajak mereka ke Carrefour sebentar, karena masih ada yang harus gue beli buat Kakak Promotor. Dua buah coca-cola ukuran 1,5L itu cukup bikin gue keteteran juga ya. Untungnya gue bawa dua babu temen-temen yang baik hati buat bantuin gue bawa barang-barang itu. 

Pas perjalanan pulang, sempet cerita-cerita juga soal perjalanan gue ke Singapur beberapa waktu lalu. Dan alhasil, sisa dollar gue dipalak sama mereka *menghela napas panjang*

Pulang, gue dianterin sama Aldo sampe depan gang rumah gue padahal gue mintanya diturunin di pinggir jalan gede aja biar dia ga ribet muter-muternya, tapi katanya, "emangnya lo kuat jalan sejauh itu bawa-bawa tentengan segitu banyak?"

Duh! Lo tuh emang pacar sejuta umat, Do! Kecup dulu sini! Mwack :*:*:*

Wandi harus nyesel karna ga ikut acara malam itu, emang sih cuma bertiga tapi seru parah! The crazy satnight with them! Ini nih tersangka yang di pertemuan selanjutnya harus diadili:

(yang kiri ya tersangkanya!)
Udah sampe rumah, gue laporan sama Kakak Promotor kalo semua pesenannya udah gue beli. Gue cerita kalo gue malem Minggua-an sama dua cowo malem itu dan responnya adalah...

(capture-an WhatsApp Kakak Promotor)
Entah mengapa ada aja caranya buat nge-bully gue-_________-

Mungkin sekarang mau pada nanya kenapa gue nyeritain hal di atas (sumpah, ini sok tau banget gue, tapi yang baca wajib bilang iya! *nodong pake golok* haha!), gue sih cuma mau bilang: Sewaktu lo sendiri, entah itu lo mau nyebut dengan jomblo atau single atau bahkan ga laku, lo tuh sebenernya lagi ada di masa-masa yang enak banget. Kenapa? Karena lo bebas. Bebas banget. Lo mau jalan sama siapa aja sampe jam berapa aja juga ga harus bingung alesan ini itu ke pacar lo. Ga ada kekangan, gue ngerasain sendiri nikmatnya dan malah ketagihan jadi jomblo. 

Oke, untuk mengakhiri postingan ini gue mau kasih kata-kata yang bagus nih. Bentar, gue mikir dulu. *semedi di kolong meja*




*Lima menit berlalu*



*Sepuluh menit telah lewat*



Yak! Dapat!

JADI APA UNTUNGNYA NGEGALAU? EMANG DIA PEDULI SAMA LO KALO LO NYIKSA HATI LO DENGAN KEGALAUAN? BORO-BORO PEDULI, INGET AJA BELUM TENTU! JANGAN BIARIN DIRI LO TERPURUK CUMA KARENA HAL YANG GA SEPANTASNYA. BANGKIT DAN BERGERAK JAUH LEBIH BAIK. YANG HARUS LO INGET ADALAH: MASIH ADA BANYAK ORANG YANG KAGUM SAMA SENYUM LO, NUNGGU SENYUM LO, DAN BAHAGIA KARENA SENYUM LO.

BYE!
Wassalamu'alaikum.

You Might Also Like

18 komentar

  1. Gue udah ketagihan ngejomblo..
    Saking ketagihannya sampe 20 tahun ngejomblo guenya..
    Hebat kan gue. :D

    BalasHapus
  2. Masih kalah sama temenku, Kak. Dia udah 24 tahun menjomblo hahaha

    BalasHapus
  3. Single/Jomblo memang bebas, bebas mengalir ke semua arah...

    Salam Kenal,
    Mampir ke Blogku ya

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. Hiduup! Semangat para jombloers bersatu! Haha!

      Hapus
  5. Balasan
    1. Hai, Kak Hen!! Kecup sini! Haha thanks udah mampir :D

      Hapus
  6. harah wes main kecup aja, jangan disini gak enak sama yg lain. #eh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya di mana? Ikut aja deh *tingtingting hahaha

      Hapus
  7. aduuuh jomblo lah narkoba kuu
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hush! Jangan main narkoba di sini, gaswat kalo Pak Polisi mampir.........

      Hapus
  8. Mampir kesini malah baca quotenya, bukan baca postnya hehe. Habis quotenya yg di kolom komentar keren :D

    BalasHapus

"Kesalahan orang-orang pandai ialah menganggap yang lain bodoh, dan kesalahan orang-orang bodoh ialah menganggap orang lain pandai." - Pramoedya Ananta Toer